• February 22, 2024
Osmeña: Aquino dan Petilla adalah ‘manajer yang buruk’

Osmeña: Aquino dan Petilla adalah ‘manajer yang buruk’

Osmeña mengatakan ketua DOE harus dipecat karena isu kenaikan suku bunga di Meralco, namun presiden ‘tetap berpegang pada orang-orang yang ditunjuknya, dia adalah manajer yang sangat buruk’

MANILA, Filipina – Senator Sergio “Serge” Osmeña III meminta Presiden Benigno Aquino III untuk memecat Menteri Energi Jericho Petilla, dengan mengatakan bahwa dialah yang bertanggung jawab atas kekurangan energi. (BACA: Osmeña: Petilla harus mengundurkan diri karena kenaikan suku bunga Meralco)

Osmeña mengatakan dia memberi nasihat kepada Aquino dua bulan lalu karena perhatian Petilla “terbagi” dan dia lebih fokus pada politik daripada sektor listrik.

“Saya tidak puas dengan kinerjanya, itulah sebabnya hal itu terjadi,” kata sang senator, merujuk pada kenaikan tarif listrik yang dilakukan Manila Electric Company (Merlaco) pada bulan Desember, yang merupakan kenaikan harga terbesar dalam sejarah. Kelompok konsumen dan anggota parlemen sayap kiri mempertanyakan legalitas kenaikan suku bunga di hadapan Mahkamah Agung.

Senator mengatakan dia telah mengadakan pertemuan dengan Aquino untuk membahas masalah ini, tapi “Inindyan ako.” (Dia membantuku berdiri.)

Osmeña berkata tentang Petilla: “Dia adalah orang yang sangat cerdas, terpelajar, tetapi fokusnya adalah pada politik.”

Senator tersebut mengatakan Aquino tidak mengindahkan nasihatnya mengenai mantan gubernur Leyte tersebut.

“Begitulah cara dia menyelesaikan masalah. Dia tinggal bersama orang-orang yang dia tunjuk. Dia adalah manajer yang sangat buruk, kami tahu itu. Dia orang yang baik, tapi dia manajer yang buruk,” kata Osmeña dalam jumpa pers, Kamis, 13 Maret.

Ketika ditanya apakah dia menyebut Petilla atau Aquino sebagai “manajer yang buruk”, Osmeña berkata, “Keduanya.”

Senator mengatakan Petilla mengetahui sebelumnya bahwa pabrik Malampaya ditutup selama 30 hari setiap tahun. Namun dia tidak segera bereaksi ketika pembangkit listrik lain mengalami pemadaman tidak terjadwal pada saat yang sama, sehingga menyebabkan harga listrik naik.

Dia mengatakan Petilla seharusnya memerintahkan pembangkit listrik milik pemerintah di Malaya untuk melakukan penawaran di Pasar Grosir Listrik Spot (WESM) untuk mengatasi masalah tersebut. (BACA: ‘Bakar pabrik pemerintah jika tidak membantu konsumen’)

“Jadi ups, kamu ketahuan dengan celana terbuka, jadi kamu langsung bereaksi. Saya akan bilang ke Malaya, ajukan penawaran Anda, itu 600 megawatt. Dia tidak melakukannya. Yolanda memukul provinsinya dengan sangat keras sehingga perhatiannya terganggu. Dia punya dua masalah besar padahal seharusnya dia bisa menyelesaikan satu masalah: LAKUKAN. Dia juga berlarian di Leyte. Saya bisa memahaminya, tapi siapa yang menangani masalah energi yang mempengaruhi seluruh Luzon?”

Ketua Komite Energi Senat Osmeña mengatakan Petilla tidak dapat menghadiri penyelidikan ketika dia meminta sidang mengenai kenaikan tarif listrik karena dia fokus memulihkan listrik di daerah yang terkena dampak Topan Super Yolanda (Haiyan) tersebut. Badai paling dahsyat di dunia merobohkan jaringan listrik di Visayas, termasuk Leyte.

“Menteri Luar Negeri yang dia kirim (ke persidangan) ditunjuk dua bulan sebelumnya, orangnya dari Leyte dan dia tidak tahu apa-apa tentang kekuasaan. Kami mengalami sakit kepala terbesar dan dia mengirimkan seseorang yang tidak mengetahui kekuatan. Apa yang dapat Anda ketahui tentang cara segala sesuatunya dijalankan?”

Senator mengatakan dia tidak menjadwalkan konfirmasi Petilla karena dia hanya akan “malu”.

“Dia terus-menerus dipekerjakan kembali. Saya tidak menjadwalkan (dia). TIDAK. Saya bisa menjadwalkannya, tapi dia akan malu karena saya punya pertanyaan yang sangat sulit dan saya tidak ingin mempermalukannya.”

‘Politik yang baik, ekonomi yang buruk’

Osmeña mengutip perintah tersebut Komisi Regulasi Energi (ERC) akan menghitung ulang tarif WESM selama bulan November hingga Desember 2013. Badan tersebut mengatakan tarif tersebut tidak dapat memenuhi syarat sebagai “wajar, rasional dan kompetitif”.

Meski menyetujui keputusan ERC, Osmeña mengatakan badan pengawas seharusnya tidak menyetujui kenaikan tersebut sejak awal.

“Itulah yang kami sebut sebagai politik yang baik, namun ekonomi yang buruk. Saya berbicara dengan salah satu anggota mereka dan saya berkata, ‘Kamu hanya dapat melakukan ini sekali. Anda tidak dapat melakukannya lagi. Anda telah menggunakan kartu truf Anda. Jika Anda melakukan hal itu lagi, investor tidak akan mempercayai kami lagi dan kami akan mengalami defisit nyata selama beberapa dekade mendatang.”

Osmeña mengatakan perintah ERC bukan pertanda baik bagi investor karena ERC “mengubah aturan” dalam industri yang bergantung pada perencanaan jangka panjang.

‘Berhenti mempekerjakan politisi di bidang energi’

Osmeña menekankan bahwa penunjukan politik merupakan faktor utama di balik permasalahan dalam industri ketenagalistrikan. Ia mencontohkan kasus mendiang Menteri Energi Angelo Reyes, mantan Kepala Staf Angkatan Bersenjata Filipina.

“Pada tahun 2007 kami memiliki seorang pensiunan jenderal. Orang itu tidak bisa mengeja kata transmisi. Mengapa orang seperti itu duduk di sana?”

Senator meminta Aquino untuk mengisi kekosongan di ERC dengan menunjuk seorang non-pengacara. Dia mengatakan ada terlalu banyak pengacara di badan pengawas.

“Dapatkan beberapa ahli di industri ketenagalistrikan di sana. Saya tidak mengatakan setiap orang harus menjadi insinyur energi, namun Anda memerlukan keseimbangan yang baik. Mereka menempatkan seorang akuntan, itu sangat bagus, tapi Anda membutuhkan seseorang yang ahli di bidang komputer, teknik elektro, teknik tenaga, ekonomi tenaga listrik. Anda lebih membutuhkan ekonom di sana daripada pengacara. Satu pengacara sudah cukup.” – Rappler.com

Keluaran SDY