• February 25, 2024
Kopi San Mig masih panas di debut Comms Cup

Kopi San Mig masih panas di debut Comms Cup

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penulis PBA Enzo Flojo menganalisis kembalinya San Mig Coffee setelah memenangkan Piala Filipina, ditambah dominasi pemain impor Meralco, Brian Butch, dan banyak lagi

Meralco di atas Alaska, 85-76

Terbaik: Sebelum konferensi dimulai, beberapa pengamat PBA menggambarkan Brian Butch sebagai pria besar tipe Dirk Nowitzki yang juga bisa melakukan pukulan dari dalam. Kami tidak melihatnya dalam kekalahan pembukaan Meralco dari San Miguel Beermen, tapi kali ini Butch tajam. Mantan pemain Tim USA itu mencetak 6 angka tiga kali lipat dalam perjalanannya untuk meraih 27 poin, memimpin Bolts meraih kemenangan Piala Commish pertama mereka. Dia juga mendominasi papan, melakukan 17 rebound, meraih 2 steal dan memblokir 2 tembakan. Jika Butch, yang merupakan calon pemain naturalisasi Gilas bersama Marcus Douthit, bisa tetap konsisten dengan snipingnya, maka Bolts mungkin akan membuat banyak keributan di konferensi ini.

Paling buruk: Permainan pantulan Alaska Aces berlanjut tadi malam, dengan pemain andalan seperti Gabby Espinas, Calvin Abueva, dan Dondon Hontiveros memberikan angka-angka yang layak untuk muntah. Ketiganya digabungkan hanya untuk 5 poin dalam total 56 menit, yang sejujurnya, tidak cukup. Dan jika itu belum cukup buruk, Aces juga memiliki assist yang jauh lebih sedikit, turnover yang lebih banyak, tembakan hanya 64% dari garis dan hanya 26% dari luar garis. Juara bertahan? Sayangnya, lebih mirip orang bodoh.

Rasa lokal: Tidak seperti penampilan pertama Meralco, talenta lokal Bolts bersinar meskipun Jared Dillinger dan Mike Cortez berada dalam kondisi sakit. Reynel Hugnatan, Gary David dan Cliff Hodge digabungkan untuk total 38 poin, dan juga meraih total 20 rebound. Mereka lebih dari sekedar menebus absennya Dillinger dan Cortez dan penembakan 0/5 yang buruk terhadap John Wilson.

Kopi Super San Mig melalui GlobalPort, 91-75

Terbaik: Ian Sangalang mungkin tidak akan memenangkan Rookie of the Year, tidak dengan Greg Slaughter yang bermain bagus dan menjadi berita utama, namun mantan Golden Stag telah memenangkan hati San Mig Coffee Planet. Dalam permainan ini, ia kembali menurunkan garis stat yang mengesankan, menembak 7/9 dari lantai untuk menyelesaikan dengan 16 poin dan 5 rebound. Dia lebih dari menebus fakta bahwa Joe Devance melemparkan beberapa batu bata dan menembak hanya 1/6 dari lapangan untuk mencetak total… 4 poin.

Paling buruk: GlobalPort membalikkan bola sebanyak 22 kali, mereka gagal dalam 12 dari 33 lemparan bebas, dan mereka mencoba namun gagal dalam 17 lemparan tiga angka. Lapisan perak? Saya tidak melihat apa pun. apakah kamu

Serangan Seimbang: Enam orang dalam angka ganda dan menembak 43% dari tanah pelangi — itulah yang dilihat Tim Cone dari lingkungannya dalam game ini. Selain Sangalang, lima Mixer lainnya – James Yap, PJ Simon, Mark Barroca, Marc Pingris dan impor James Mays – semuanya mencetak setidaknya 10 poin saat SMC memenangkan debut konferensinya. Dengan keseimbangan seperti itu, saya tidak akan terkejut sedikit pun jika Mixers kembali bermain lebih dalam dan bersaing untuk grand slam yang tidak konvensional. – Rappler.com