• June 20, 2024
Output pertanian naik 0,93% di H1

Output pertanian naik 0,93% di H1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pertumbuhan pertanian pada kuartal kedua sebesar 0,73%, lebih lambat dibandingkan dengan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 1,08% pada kuartal pertama.

MANILA, Filipina – Produksi pertanian dalam 6 bulan pertama tahun 2012 hanya tumbuh sebesar 0,93% dengan nilai kotor sebesar P691,14 miliar dengan harga berlaku, Departemen Pertanian mengumumkan.

Dalam jumpa pers pada hari Senin, 13 Agustus, para pejabat pertanian mengatakan pertumbuhan pertanian pada kuartal kedua berada pada angka 0,73%, lebih lambat dari angka 1,08% yang dicatat oleh sektor ini pada kuartal pertama dan lebih rendah sebesar 2,32% pada periode yang sama tahun lalu.

Kinerja sub-sektor berikut pada 6 bulan pertama tahun ini adalah sebagai berikut:

  • Tanaman-tanaman (menyumbang 52% dari total produksi pertanian) tumbuh sebesar 1,5%, dengan pendapatan kotor sebesar P392,3 miliar. Hal ini didukung oleh peningkatan produksi palawija sebesar 4,15% dan peningkatan produksi jagung sebesar 4,8%. Panen palay selama 6 bulan pertama tahun ini mencapai 7,89 juta metrik ton (MT), naik 42% dari 7,58 MMT pada periode yang sama tahun lalu. Produksi gandum mencapai 3,47 MMT, lebih tinggi 4,8 juta dibandingkan output periode yang sama tahun lalu sebesar 3,31 MMT.
  • Menyapu (berkontribusi 15,2%) tumbuh sedikit sebesar 0,5% mencapai P100,3 miliar pada harga berlaku. Peningkatan produksi babi menopang kinerja positif sektor ini pada semester pertama.
  • unggas (berkontribusi 13,9%) meningkat sebesar 5,5% mencapai P81,3 miliar pada harga berlaku. Peningkatan yang lebih besar terlihat pada produksi ayam dan telur ayam.
  • Perikanan (berkontribusi 18,8%) melambat 3,33% menjadi P117,4 miliar pada harga berlaku. Tren penurunan produksi terlihat pada ikan laut dan darat serta budidaya perikanan. Asis Prez, Direktur Biro Perikanan dan Sumber Daya Air, mengatakan hal ini disebabkan oleh larangan penangkapan ikan yang diberlakukan selama dua bulan pertama tahun ini di Kantong 1 dan 2 Samudera Pasifik, yang berada di dekat Semenanjung Zamboanga. Dia mengatakan produksi ikan diperkirakan akan meningkat pada semester depan sejak larangan tersebut dicabut.

Gangguan cuaca

Meskipun terjadi 3 gangguan cuaca berturut-turut – dua angin topan dan banjir akibat monsun pada bulan Juli dan Agustus – produksi palay pada kuartal ke-3 kemungkinan masih akan mencapai 3,56 juta MT, kata Menteri Pertanian Proceso Alcala.

Meskipun angka ini mencerminkan peningkatan sebesar 12% dibandingkan produksi tahun 2011 sebesar 3,17 juta MT, Alcala menjelaskan bahwa target ini dapat dipenuhi karena sebagian besar wilayah yang terkena dampak berada dalam tahap “vegetatif”, yang berarti peluang pemulihannya sangat besar.

Petani diperkirakan akan memanen palay pada bulan September.

Target tahun 2012 tetap ada

Departemen ini mempertahankan target pertumbuhan setahun penuh pada tahun 2012 sebesar 3% hingga 5% untuk pertanian.

Sektor ini diharapkan akan didukung lagi oleh sub-sektor tanaman pangan, yang secara tradisional menyumbang sekitar setengah dari hasil pertanian.

Setelah mencapai pertumbuhan masing-masing sebesar 4,15% dan 4,8% pada bulan Januari hingga Juni, produksi produksi palawi dan jagung sepanjang tahun diperkirakan meningkat menjadi 17,8 juta metrik ton. Angka ini 6,7% lebih tinggi dibandingkan 16,68 juta metrik ton yang tercatat pada tahun 2011.

Pada kuartal ketiga, produksi palay membukukan peningkatan 12% menjadi 3,56 juta metrik ton dari 3,17 juta metrik ton tahun lalu. – Rappler.com, dengan laporan dari Cai Ordinario

SDy Hari Ini