• June 23, 2024
Pacquiao berada satu level di atas Algieri, kata Roach

Pacquiao berada satu level di atas Algieri, kata Roach

MACAU – Berkali-kali. Bagi sebagian besar penggemar tinju, momen di arena ketika lampu padam, lagu “Thunderstruck” dari AC/DC, dan sorotan dari KO sebelumnya mengarah ke masuknya juara tinju delapan divisi Manny Pacquiao.

Bagi mereka yang berkecimpung di bisnis tinju, “Manny time” memiliki arti berbeda. Itu adalah jarak antara kapan Pacquiao dijadwalkan tampil di suatu tempat dan kapan dia akhirnya muncul.

Pada saat itulah para pawangnya sering kali memberikan kutipan terbaik mereka, mengungkapkan pendapat mereka tentang pertarungan yang akan datang, pertarungan yang akan datang, dan keadaan umum seputar Pacquiao.

Ada banyak waktu untuk dihabiskan di sasana tinju bawah tanah di The Venetian Macau pada Rabu sore, 19 November, saat berbagai pihak menunggu kedatangan pemegang gelar kelas welter WBO Pacquiao (56-5-2, 38 KO) untuk sesi latihannya sebelumnya. pertarungannya pada Minggu 23 November melawan Chris Algieri (20-0, 8 KO) di Makau.

Pertarungan tersebut, yang akan menjadi pertarungan kedua Pacquiao di Makau, akan menjadi pertarungan ketiga bagi petinju Filipina tersebut sejak menderita kekalahan beruntun pada tahun 2012, sementara Algieri, dari Huntington, NY, akan bertarung di luar negara bagian asalnya untuk pertama kalinya.

Algieri, 30, menjadi terkenal awal tahun ini ketika ia mengatasi dua knockdown pada ronde pertama dan mata kanannya yang bengkak untuk mengalahkan Ruslan Provodnikov dengan keputusan terpisah dan merebut gelar kelas welter junior WBO.

Roach, yang juga melatih Provodnikov untuk pertarungan ini, termasuk orang pertama yang tiba di gym setelah kru Algieri mengosongkan fasilitas sekitar tengah hari. Ia menilai Algieri akan bisa diakali oleh petarungnya tersebut.

“Satu ronde,” kata Roach, yang enam kali menjadi pelatih terbaik Asosiasi Penulis Tinju Amerika (BWAA) tahun ini, ketika ditanya berapa lama menurutnya pertarungan itu akan berlangsung. “Karena aku tidak menyukainya. Dia terlalu sombong. Hanya penampilannya. Dia bisa lari, tapi dia tidak bisa bersembunyi. Tentu saja dia akan (berlari) untuk mencoba membingungkannya. Tapi kami akan menangkapnya.

“Saya pikir Manny akan mendominasi pertarungan ini. Terkadang saya mengatakan KO hanya untuk sedikit menjelek-jelekkan lawan karena dia marah kepada saya setiap hari. Dia bukan orang jahat, tapi dia benar-benar gila dan menurutku dia sudah gila. Dia pria yang tahan lama, dia punya hati, tapi menurutku dia terlalu berlebihan. Level ini tidak sama dengan Ruslan Provodnikov.”

(TERKAIT: Chris Algieri merasa betah di Makau)

Justin Fortune, pelatih kekuatan dan pengkondisian Pacquiao, setuju dengan Roach mengenai hasil pertarungan. Ia mengatakan, kekuatan mental Algieri akan diuji secara serius begitu ia naik ring melawan Pacquiao.

“Setelah Anda dipukul 100 kali, setelah Anda merasakan kecepatan dan kekuatan itu, saya tidak peduli seberapa kuat mental Anda, keraguan itu akan menyusup ke dalam pikiran Anda,” kata Fortune.

“Manny dan Freddie mempunyai game plan yang bagus, itu telah dieksekusi pada beberapa sparring partner dengan hasil yang bagus. Beberapa knockdown dengan tutup kepala dan sarung tangan 16oz. Jika dia memukul Algieri dengan tembakan yang sama, semuanya berakhir.”

Gaya bertarung Algieri melibatkan tinju dan gerakan, menggunakan postur tubuhnya yang setinggi 5 kaki 10 inci untuk menjaga lawan tetap berada di ujung jabnya sambil melancarkan pukulan dalam jumlah besar untuk mengganggu ritme mereka. Roach mengatakan pukulan ke badan akan menjadi bagian dari kunci untuk menjatuhkan pertahanan Algieri dan memperlambat kakinya.

Sekitar dua jam setelah perkiraan waktu kedatangan Pacquiao, pintu gym terbuka bersama rombongannya dan semua mata tertuju pada Pacquiao. Dia menunjukkan senyuman yang lucu, seperti anak nakal yang tahu dia bisa keluar dari masalah dengan senyuman. Media dengan cepat hidup kembali dan mengelilingi Pacquiao sambil melipat tangannya.

Komentar Pacquiao lebih tertutup dibandingkan yang menanganinya, namun ia tetap memancarkan kepercayaan diri dengan kata-katanya yang dipilih dengan cermat.

“Tidak ada yang perlu dikhawatirkan,” kata Pacquiao ketika ditanya apakah Algieri menimbulkan bahaya baginya.

“Jika KO itu datang, maka itu akan terjadi. Tapi saya siap untuk 12 ronde. Saya tidak ingin menjadi acuh tak acuh dalam pertarungan.”

(TONTON: Manny Pacquiao atas Chris Algieri, prediksi KO, kecepatan)

Aset terbesar Algieri adalah kecepatan tangan dan kakinya, namun Pacquiao tampak tidak khawatir dengan kecepatan Algieri.

“Dia percaya pada kecepatannya. Saya juga percaya pada kecepatan saya. Apakah kamu mendengar Bradley?

“Lawan saya dapat dengan mudah mengetahui kecepatannya saat pertarungan belum berakhir. Namun pada hari Minggu dia akan mengetahuinya.”

Pacquiao mengacu pada lawan terbarunya, Timothy Bradley, yang dikalahkan Pacquiao awal tahun ini untuk membalas kekalahannya pada tahun 2012. Dalam sebuah video yang dirilis oleh promotor bersama mereka, Top Rank, Bradley mengatakan Algieri akan “mempelajari apa itu cepat. Kaki Manny Pacquiao yang sangat cepat, refleks yang sangat cepat, sudut, dia akan melihat seperti apa rasanya.”

Setelah latihan ringan pada hari Rabu, Pacquiao secara tidak resmi memiliki berat 140 pon, satu divisi penuh di bawah 147 pon di mana ia memegang sabuk gelar. Rencananya adalah untuk kembali turun ke kelas welter junior, di mana ia bertarung sebentar, jika ia merasa nyaman di kelas catchweight 144 pon di Aljir.

Dia belum pernah mencetak KO dalam 5 tahun dan meskipun dia bukan tipe petarung yang bisa membuat prediksi, Pacquiao berjanji akan menyelamatkan rahmat bagi gereja pada hari Sabat nanti.

“Setelah pertarungan,” kata Pacquiao sambil tersenyum. – Rappler.com

login sbobet