• July 17, 2024
Pacquiao berangkat ke AS pada hari Jumat untuk menandatangani Pacquiao-Marquez IV

Pacquiao berangkat ke AS pada hari Jumat untuk menandatangani Pacquiao-Marquez IV

Bentrokan keempat antara Manny Pacquiao dan rival beratnya Juan Manuel Marquez sedang dalam tahap akhir negosiasi untuk bulan Desember di Las Vegas

MANILA, Filipina – Tampaknya akan menjadi pertarungan lagi antara Manny Pacquiao dan Juan Manuel Marquez.

Pacquiao dijadwalkan berangkat ke AS pada hari Jumat, 14 September, untuk menandatangani pertarungan keempat dengan Juan Manuel Marquez pada bulan Desember, menurut pengacara lama Franklin Gacal Jr.

“Ini Marquez untuk pertarungannya pada 8 Desember,” kata Gacal dalam sebuah wawancara telepon.

Gacal akan menemani Pacquiao saat Pacquiao berangkat pada akhir pekan.

Rincian pertarungan akan diumumkan kemudian dan Pacquiao akan segera memulai tur promosi pertarungan tersebut selama berada di AS.

Diyakini bahwa salah satu isu kontroversial yang menghalangi Pacquiao menyetujui kesepakatan pertarungan lagi dengan Marquez adalah jaminan uangnya.

Meski demikian, Gacal enggan berkomentar berapa keuntungan yang akan diperoleh Pacquiao pada laga ini.

“Itu masih menjadi bahan diskusi,” kata Gacal.

Pada hari Kamis, 13 September, Dan Rafael dari ESPN melaporkan promotor peringkat teratas Bob Arum bertemu dengan Michael Koncz, penasihat Pacquiao, untuk “mengunci persyaratan akhir untuk Pacquiao-Marquez IV”.

Arum dikutip mengatakan pasti akan berlangsung pada 8 Desember di MGM Grand di Las Vegas – menepis rumor keduanya akan bertarung di kampung halaman Marquez di Meksiko.

Laporan tersebut mengkonfirmasi laporan sebelumnya oleh Rappler yang mengatakan bahwa Pacquiao kemungkinan akan melawan Marquez, bukan dua lawan yang diusulkan sebelumnya – Timothy Bradley Jr. dan Miguel Cotto. Pacquiao mengalahkan Cotto pada tahun 2009, sementara Pacquiao kalah dari Bradley dalam keputusan split yang kontroversial pada bulan Juni.

Hal ini juga menghilangkan harapan para pecinta tinju yang telah menantikan pertarungan bersejarah antara Pacquiao dan petinju Amerika yang tak terkalahkan Floyd Mayweather Jr. tetapi tidak terwujud karena kegagalan negosiasi mengenai biaya dan pengujian narkoba antara kedua kubu.

Saingan berat

Gacal mengatakan Pacaquiao masih akan kembali ke Filipina setelah menandatangani kesepakatan pertarungan dengan Marquez sebelum menjalani latihan serius.

Pelatih Freddie Roach telah menyatakan keinginannya agar Pacquiao berada di AS selama masa pelatihannya. Pelatih tinju top Amerika berusia 53 tahun itu mengatakan Marquez selalu memberikan pertarungan yang sulit kepada Pacquiao dan tidak bisa mendapatkan gangguan yang biasa dia alami saat berlatih di Filipina jika dia ingin mengalahkan Marquez.

Pacquiao telah bertemu rival beratnya Marquez sebanyak tiga kali sejauh ini, yang semuanya diselimuti kontroversi. Tak satu pun dari mereka menang melalui teknik KO atau keputusan bulat.

Ketika rival lamanya pertama kali bertemu pada tahun 2004, Pacquiao menang dengan hasil imbang. Meski sempat tiga kali menjatuhkan Marquez di ronde pertama, Marquez mampu meraih hasil imbang setelah memenangi ronde terakhir. Hakim pertama memberi nilai 115-110 untuk Pacquiao, hakim lain memberi nilai 115-110 untuk Marquez, dan hakim ketiga memberi nilai 113-113.

Kontroversi terus berlanjut, karena Pacquiao secara teknis seharusnya memenangkan pertarungan dengan keputusan mayoritas, karena juri terakhir memberi skor pada ronde pertama 10-7, padahal seharusnya 10-6. Sementara itu, Marquez masih yakin ketahanan dan comeback-nya seharusnya bisa memberinya kemenangan.

Pada pertandingan ulangnya tahun 2008, Pacquiao kembali berjaya di mata juri. Dia mengalahkan Marquez – nyaris – dengan keputusan terpisah. Pacquiao menjatuhkan Marquez dengan pukulan hook kirinya yang keras pada ronde ketiga, namun lagi-lagi Marquez kembali memberikan perlawanan, hingga detik terakhir pertarungan sengit tersebut. Salah satu juri memberi pertarungan itu kepada Pacquiao 115-112, juri lainnya memberi Marquez 115-112, dan juri terakhir memberi Pacquiao 114-113.

Manny Pacquiao memenangkan pertarungannya melawan Juan Manuel Marquez dengan keputusan mayoritas.

Pacquiao menang hanya dengan satu poin di kartu skor, tetapi CompuBox mengindikasikan bahwa Marquez melakukan lebih banyak pukulan. Akibatnya, para penggemar dan analis terus tidak sepakat mengenai pemenang yang pantas hingga hari ini.

Kontroversi menghantui keduanya hingga bentrokan terakhir mereka pada bulan November, ketika para penggemar mengharapkan KO dari Pacquiao untuk menyelesaikan skor. Namun apa yang mereka dapatkan jauh dari itu.

Pacquiao mengungguli Marquez dengan keputusan mayoritas, meski penonton merasa pertarungan bisa berjalan baik. Statistik CompuBox menunjukkan Pacquiao melontarkan dan mendaratkan lebih banyak pukulan bertenaga dibandingkan Marquez, namun pada ronde tersebut Marquez mengalahkan Pacquiao, dominasinya lebih menentukan dan meyakinkan.

Dengan beberapa pertarungan terakhir Pacquiao yang menunjukkan performa buruk, ada banyak perbincangan mengenai sang superstar tinju yang mendekati akhir hayatnya, sehingga menyisakan satu hal yang pasti: Jika Pacquiao ingin menunjukkan kepada dunia bahwa ia masih memiliki apa yang diperlukan, ini adalah pertarungan yang sempurna untuk dibuktikan. dia.

Jika tidak, kekalahan mungkin berarti akhir dari hari-harinya sebagai petarung papan atas. – Rappler.com dengan laporan dari Edwin Espejo

Data SDY