• July 17, 2024
Kewajiban pajak Corona mungkin lebih tinggi dari P120-M

Kewajiban pajak Corona mungkin lebih tinggi dari P120-M

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Aspek perdata dari kasus penghindaran pajak yang diajukan oleh BIR terhadap Corona dapat mengakibatkan tanggung jawab lebih dari P120,5 juta karena badan tersebut belum memasukkan rekening dolar Corona di Banco de Oro.

MANILA, Filipina – Ketua Hakim yang dipecat Renato Corona mungkin akan dikenakan kewajiban pajak yang lebih tinggi karena Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) terus mengembangkan kasus terhadapnya, kata ketua BIR pada Kamis, 13 September.

Komisaris BIR Kim Henares mengatakan aspek perdata dari kasus penghindaran pajak yang diajukan oleh badan tersebut terhadap Corona dapat mengakibatkan tanggung jawab lebih dari P120,5 juta karena belum termasuk rekening dolar Corona di Banco de Oro ( BDO).

Dia mengatakan biro pajak juga tidak memasukkan kesaksian Corona selama persidangan pemakzulan dan semua bukti lain yang diserahkan ke pengadilan pemakzulan dalam kasus tersebut yang dapat memberikan gambaran lebih baik tentang seberapa besar kekayaan mantan hakim agung tersebut.

“Kami sudah mendapat sertifikasi dari semua bank kecuali BDO,” kata Henares.

Pada bulan Agustus, BIR mengajukan kasus penghindaran pajak sebesar P150,68 juta terhadap Corona, putrinya Ma. Carla Castillo dan menantunya Constantino Castillo III karena diduga tidak jujur ​​mengungkapkan penghasilan kena pajak mereka selama beberapa tahun.

Corona sendiri dikenai kewajiban pajak penghasilan sebesar P120,5 juta setelah ia gagal mengungkapkan seluruh asetnya dalam Laporan Harta, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) dari tahun 2002 hingga 2010.

Corona dicopot dari jabatannya pada bulan Mei karena pelanggaran Konstitusi dan pengkhianatan terhadap kepercayaan publik.

Kasus-kasusnya

Dalam pengaduan yang diajukan ke Departemen Kehakiman, BIR mengatakan ada perbedaan antara pendapatan dan kekayaan bersih yang diumumkan Corona.

Ini berarti dia mendapat penghasilan lebih dari yang dia nyatakan, kata BIR.

Lebih lanjut, badan tersebut mengatakan Corona gagal mendeklarasikan dua properti nyata – unit apartemen di Makati City, yang dia beli pada tahun 2004 seharga P3,6 juta, dan sebuah properti di Fort Bonifacio, Taguig City, yang dia jual seharga P9,16 juta di 2005.

BIR juga menyebut Corona tidak mencantumkan rekening dolarnya di SALN-nya. Ombudsman Conchita Carpio-Morales mengklaim dolar Corona berjumlah $10 juta hingga $12 juta. Corona mengklaim dia hanya menyimpan simpanan dolar sebesar $2,4 juta dan simpanan peso sebesar P80 juta.

Sementara itu, BIR mengatakan Carla gagal mengajukan pengembalian pajak penghasilannya pada tahun 2010, tahun dimana ia memperoleh properti senilai P18,33 juta di La Vista, Kota Quezon. Suaminya menyatakan pendapatannya hanya P1,93 juta dari tahun 2005 hingga 2009, namun mampu memperoleh properti senilai P25,5 juta, tambah BIR.

Kewajiban pajak Carla adalah P9,93 juta, sedangkan suaminya adalah P20,25 juta, menurut BIR.

Mencabut pengabaian

Biro pajak tidak dapat menyelesaikan penilaiannya karena BDO menolak menyerahkan rincian rekening dolar Corona.

BDO mengatakan Corona mencabut surat pernyataan yang dia tandatangani untuk mengizinkan pembukaan rekeningnya.

BIR dan bank tersebut kini terlibat dalam perdebatan hukum mengenai masalah ini setelah BDO mengajukan petisi untuk keringanan deklarasi di Pengadilan Negeri Makati.

“Sekarang ada kasus dengan RTC Makati dimana BDO mengajukan (melawan) BIR untuk mengetahui apakah mereka memiliki kewajiban hukum untuk mengirimkan sertifikat kepada kami,” kata Henares. – Rappler.com

SDY Prize