• June 20, 2024
Pacquiao-Bradley 24 jam setelah itu

Pacquiao-Bradley 24 jam setelah itu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sehari setelah pertarungan kontroversial tersebut, spekulasi dan pertanyaan masih bermunculan.

MANILA, Filipina – Hampir 24 jam setelah pertarungan Manny Pacquiao-Timothy Bradley, semakin banyak pertanyaan yang muncul mengenai keputusan perpecahan yang kontroversial pada hari Minggu (10 Juni).

Ketua Peringkat Teratas Bob Arum dikutip oleh Ilustrasi olah Raga seperti mengatakan, “Saya menemui Bradley sebelum mengambil keputusan dan dia berkata, ‘Saya berusaha keras, tetapi saya tidak bisa mengalahkan orang itu’.”

Dan Rafael dari ESPN juga mengutip Arum yang mengatakan hal yang sama, menambahkan: “”Ketika saya masuk ring (setelah pertarungan), saya berkata kepada Tim, ‘Kamu melakukannya dengan sangat baik,’ dan dia berkata, ‘Saya mengalami kesulitan. Saya tidak bisa mengalahkan pria itu. Anda berbicara tentang membunuh tinju. Bahkan (manajer Bradley, Cameron Dunkin) memberi skor 8-4 untuk Pacquiao.”

Arum menambahkan: “Hal seperti ini sangat aneh; ini adalah lonceng kematian bagi olahraga ini. Ini sungguh gila. Saya memiliki kedua pemain tersebut, dan saya akan menghasilkan banyak uang dalam laga ulang, namun ini konyol. Anda punya orang tua ini—- yang tidak tahu apa yang mereka lihat. Itu adalah ketidakmampuan. Tak seorang pun yang tahu apa pun tentang tinju bisa mengalahkan Bradley.”

Presiden Golden Boy Promotions Oscar de la Hoya, juara dunia 10 kali dan mantan lawan Pacquiao, memposting ini di akun Twitter-nya:

kotak komputer, ahli statistik tinju yang meliput semua pertarungan besar, menerbitkan laporan pertarungan Pacquiao Bradley pada tengah malam waktu Filipina. Selain mempublikasikan hasil putaran demi putaran, mereka juga mengatakan ini: “Benarkah CJ Ross (115-113) dan Duane Ford (115-113)? Manny mengungguli Bradley 253-159 dalam total tembakan dan unggul 190-108 dalam tembakan kuat. Manny mengalahkan Bradley dalam 10 dari 12 ronde.” Berikut statistik yang dipublikasikan oleh Compubox:

Bob Canobbio, salah satu pendiri dan presiden Compubox Inc. juga memposting yang berikut di akun Twitter-nya:

Kolumnis olahraga Qunito Henson dari Bintang Filipina, melaporkan bahwa Freddie Roach menginginkan penyelidikan hanya untuk menjaga integritas tinju. Pemotong Pacquiao, Miguel Diaz, mengutip insiden sebelumnya di Atlantic City tahun lalu di mana keputusan tersebut dipertanyakan.

Dewan Kontrol Atletik Negara Bagian New Jersey melakukan penyelidikan dan menskors 3 wasit tersebut tanpa batas waktu. Karena tidak ada korupsi yang terjadi, keputusan itu ditegakkan.

Henson melanjutkan dengan mengatakan bahwa “jika penyelidikan dilakukan atas kekalahan Pacquiao dan tidak ditemukan korupsi, kemenangan Bradley akan ditegakkan, tetapi hakim dapat ditangguhkan. Hanya jika korupsi terjadi maka ada kemungkinan untuk membatalkan kemenangan Bradley.”

Pemain poker Kanada dan analis olahraga Haralabos Voulgaris mencatat dalam tweetnya bahwa ada lonjakan taruhan pada Bradley.

Bill Simmons, kolumnis ESPN dan Grantland.com mengikuti topik Haralabos dan menyarankan hal itu mungkin menjadi sesuatu yang perlu dipertimbangkan untuk serial dokumenter mereka yang berjudul 30/30.

Patrick Rishe dari Forbes.com memberikan pendapatnya sendiri tentang keputusan tersebut dalam artikelnya yang berjudul, “Integritas Tinju Menderita Mata Hitam Lagi Setelah Keputusan Terpisah Bradley-Pacquiao.” Rishe mengatakan, “Dilihat dari masukan para ahli dan media sosial, skor resmi tersebut tidak konsisten dengan perspektif orang lain:

  • Yahoo! Sports mencetak skor pertarungan 117-111 untuk Pacquiao
  • Tim Dahlberg dari AP mencetak pertarungan 117-111 untuk Pacquiao
  • Steve Carp dari Las Vegas Review-Journal mencetak pertarungan 117-111 untuk Pacquiao
  • Dan Rafael dari ESPN mencetak pertarungan 118-110 untuk Pacquiao
  • Harold Lederman dari HBO mencetak pertarungan 119-109 untuk Pacquiao

Rishe menambahkan, “Sayangnya, hasil seperti inilah yang membuat kita semua skeptis. Membuat kita bertanya-tanya apakah ada orang di olahraga ini yang mengira mereka bisa membangkitkan minat lebih besar pada pertandingan ulang Pacquiao-Bradley jika Pacquiao kalah pada pertarungan pertama. Tampaknya tidak masuk akal. namun mengingat keadaan yang ada, saya tidak akan menyalahkan siapa pun yang menarik kesimpulan ini.”

Kolumnis Yahoo Sports Dan Wetzel menambahkan sentuhan lucu pada diskusi tersebut dengan mengatakan:

Dan kata terakhir datang dari pembawa acara larut malam Jimmy Kimmel yang acaranya kini menjadi perhentian rutin Manny Pacquiao.

Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Pengeluaran Sidney