• July 17, 2024
Pacquiao, Donaire, Viloria: Pertarungan akhir tahun yang patut disaksikan

Pacquiao, Donaire, Viloria: Pertarungan akhir tahun yang patut disaksikan

SINGAPURA – Tinju Pinoy mengalami naik turun tahun ini, mulai dari kemenangan solid yang diraih Nonito Donaire dan Brian Viloria, hingga penampilan Johnriel Casimero dan Sonny Boy Jaro yang tidak terdeteksi radar, hingga Manny Pacquiao-Tim Bradley yang benar-benar jelek – tiff.

Namun keadaan mulai membaik dan kita mendapati diri kita, sebagai penggemar berat olahraga ini, berada di tengah badai yang sedang berkembang.

Tampaknya, setidaknya di atas kertas, kondisi terbaik masih akan datang.

Brian “The Hawaiian Punch” Viloria (31-3, 18KO) vs Hernan “Tyson” Marquez (34-2, 25KO)
29 September 2012

Jika Anda menginginkan perang habis-habisan, tidak perlu mencari lagi.

Sejak menghidupkan kembali karirnya dengan merebut kembali gelar kelas terbang melawan Pingo Miranda, Brian Viloria terus menangis, menambahkan dua pemain Meksiko terkemuka lainnya, Giovani Segura dan Omar Nino Romero ke kolom kemenangannya. Viloria telah menjadi “pria yang harus dikalahkan” di kelas beratnya dan sekarang akan menghadapi rival divisinya, Tyson Marquez.

Marquez, sejak kalah dari Nonito Donaire pada tahun 2010, telah memenangkan 7 pertarungan terakhirnya – 5 dengan KO. Ia dikenal sebagai pemukul yang mematikan, jadi pertarungan dengan Viloria ini memang menjanjikan kejutan besar. Baik Marquez maupun Viloria sama-sama bertangan besi dan, secara teoritis, akan melakukannya seperti dua pit bull di tengah ring.

Tak satu pun dari mereka yang tahu cara mundur. Keduanya adalah petarung tipe penyerang yang sangat bagus untuk para penggemar. Untuk menambah cita rasa pada laga ini, sabuk kelas terbang WBA dan WBO akan diperebutkan.

Pertarungan ini menandai kembalinya Viloria ke puncak kejayaan. Kemenangan melawan Marquez akan melambungkan Viloria menjadi superstar dan mempersiapkannya menghadapi tantangan yang lebih besar dan lebih baik di kemudian hari, dan bahkan bisa memberinya tempat dalam diskusi Sepuluh Besar Pound-for-Pound yang mistis.

Apa pun hasilnya, ini adalah pertarungan yang tidak boleh Anda lewatkan.

Nonito “The Filipino Flash” Donaire (29-1, 18KO) vs Toshiaki Nishioka (39-4-3, 24KO)
13 Oktober 2012

Setelah dua kemenangan yang tidak menginspirasi namun sangat dominan atas lawan yang disegani, Nonito Donaire kini menghadapi tantangan yang solid sekali lagi.

Kali ini ia akan menghadapi pendukung kuat asal Jepang Toshiaki Nishioka, yang merupakan partner paling berbahaya yang pernah dihadapi Donaire sejak berbagi ring dengan Fernando Montiel awal tahun lalu.

Nishioka dianggap sebagai petarung terbaik Jepang dengan resume yang solid sebagai buktinya, mengalahkan petarung tangguh asal Meksiko Jhonny Gonzalez dan Rafael Marquez. Pertarungan melawan Donaire akan memperebutkan gelar Kelas Bantam Super IBF, gelar Kelas Bantam Super WBO, dan gelar Kelas Bantam Super WBC Diamond yang kosong.

Banyak hal yang dipertaruhkan bagi kedua pria tersebut, dan sekilas ini tampak seperti pertarungan pilihan.

Donaire memiliki keunggulan dalam kecepatan dan mungkin dalam kekuatan, tapi tidak banyak. Putra kesayangan Tokyo ini tidak mudah menyerah dan harus memasuki ring sebagai pria yang lebih besar. Setidaknya ini adalah pertarungan yang menarik.

Tinju pasti menang dengan mengadu dua petarung hebat di puncak permainan mereka melawan satu sama lain. Jika Donaire mampu meraih kemenangan yang menentukan, dia akan sekali lagi membawa obor semangat juang Pinoy dan meningkatkan permainan untuk Manny Pacquiao, yang baru-baru ini mengalami keterpurukan.

Manny “Pacman” Pacquiao (54-4-2, 38KO) vs TBA (Akan Diumumkan)
1 Desember 2012

Sangat jelas bahwa Pacquiao berada di akhir karirnya. Siapa pun yang mengatakan sebaliknya berarti menyangkal atau bersembunyi di bawah batu.

Tampaknya melambat karena keausan, Pastor Time datang mengetuk pintunya. Inilah yang ditakuti oleh setiap penggemar tinju Pinoy sejak ia pertama kali muncul sebagai bola api yang mengamuk: kemunduran salah satu petinju paling dominan dalam sejarah.

Namun, bukan berarti dia tidak punya keinginan untuk melakukan perubahan total.

Manny Pacquiao, dengan fokus dan tekad yang tepat, dapat mengatasi penurunan fisik apa pun yang ia alami dengan latihan yang baik, solid, dan komitmen 100% – sesuatu yang ia akui tidak ia berikan dalam beberapa pertarungan terakhirnya.

Pertandingan ulang segera dengan Tim Bradley – yang mengalahkannya beberapa bulan lalu dalam salah satu keputusan paling kontroversial dalam sejarah olahraga ini – akan segera terjadi, begitu pula pertarungan ke-4 dengan musuh bebuyutan Juan Manuel Marquez. Pertarungan dengan Miguel Cotto di kelas welter super juga sedang dipertimbangkan. Namun, yang ingin disaksikan sebagian besar penggemar di seluruh dunia adalah pertarungan antara Pacquiao dan Floyd Mayweather Jr.

Segalanya tampaknya sudah siap agar pertarungan ini akhirnya membuahkan hasil: penurunan fisik Pacquiao yang terus-menerus dan kehebatan bayar-per-tayang, usianya yang semakin bertambah dan semakin banyaknya gangguan di luar ring, dan mungkin perubahan gaya bertarungnya.

Pacquiao bukanlah pria seperti dulu. Dia gagal tampil mengesankan dalam 3 pertandingan terakhirnya dan tampaknya telah kehilangan agresi tanpa henti seperti yang biasa dia lakukan.

Mengingat hal ini, semua tanda menunjukkan Mayweather akhirnya datang ke meja perundingan dan setuju untuk melawan Manny Pacquiao.

Dugaan saya adalah Mayweather tidak lagi melihat Pacquiao sebagai ancaman dan ingin mengambil keuntungan dari pertarungan terkaya dalam sejarah tinju.

Pertarungan tersebut telah kehilangan sebagian kehebatannya dan tidak semenarik tahun-tahun sebelumnya – namun ini masih merupakan pertarungan yang belum dilakukan, dan pertarungan yang masih ingin disaksikan semua orang.

Kita akan tahu bagaimana perkembangannya sekitar sebulan ke depan. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, kita bisa disuguhi akhir tahun yang luar biasa besarnya.

Namun sampai saat itu tiba, Donaire dan Viloria akan cukup untuk menjaga api tetap menyala.

PRAJURIT BANGGA.  Petinju Donnie Nietes dan Denver Cuelo di Penghargaan Elorde ke-12.  25 Maret 2012. Hans Lustre.

Pertempuran penting lainnya

Denver “The Excitement” Cuello akhirnya tampaknya sedang menuju perebutan gelar penting.

Dikenal luas sebagai petarung yang paling dijauhi di divisi bantamweight, Cuello bersedia menghadapi siapa pun dan semua orang di dalam dan di sekitar divisinya. Mudah-mudahan itu berarti kita akan segera melihatnya di atas ring melawan pemain seperti Roman Gonzalez atau Kazuto Ioka, setelah lawannya memutuskan untuk berhenti berlari.

Petinju Pinoy terkenal lainnya yang akan mendapatkan perebutan gelar adalah Mercito “No Mercy” Gesta, yang baru saja mencetak TKO ronde ke-9 yang gemilang atas Ty Barnett. Dia dipromosikan oleh Promosi Peringkat Teratas Bob Arum dan akan segera bersaing memperebutkan gelar. Kabarnya pemegang gelar Kelas Ringan IBF Miguel Vazquez sedang dalam pengawasan.

Saat sahamnya terus meningkat, dan tidak pernah gagal untuk tampil mengesankan, Gesta dengan sabar menunggu momennya untuk bersinar. Pada akhirnya, para penggemarlah yang menjadi pemenang sebenarnya karena tinju Pinoy mengakhiri tahun ini dengan penuh semangat. – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Togel SDY