• July 17, 2024
Dios mabalos, Jesse Robredo

Dios mabalos, Jesse Robredo

Kami berhubungan erat dengannya sehingga saya dan teman-teman SMA saya memanggilnya ‘Walikota tang Jesse (Walikota kami Jesse)’ setiap kali kami bertemu dengannya di acara remaja atau melihatnya berjalan-jalan di alun-alun.

Kenneth Isaiah Lanjutan lulus dengan predikat cum laude dari Ateneo de Manila pada bulan Maret 2012 dengan gelar di bidang Teknik Manajemen dan minor di bidang Filsafat. Dia adalah pembaca pidato perpisahan di kelas kelulusannya. Ken juga merupakan salah satu dari Sepuluh Siswa Berprestasi Filipina tahun ini. Dia bergabung dengan pemerintah dan sekarang bekerja di departemen keuangan.

Saya mendengar banyak orang berterima kasih kepada mendiang Sekretaris Jesse Robredo melalui ungkapan Bikol, “Ya Tuhan mabalos.” Dalam bahasa ibu saya secara harfiah berarti: “Tuhan akan membalas budi.”

Ketika seseorang berkata tuhan mabalos, namun, yang satu berusaha melakukan lebih dari sekadar menghargai yang lain. Dalam hati yang dipenuhi rasa syukur, seseorang menyikapinya dengan berusaha menjadi penyataan Tuhan kepada orang lain.

Ya Tuhan mabalos tidak berakhir dengan basa-basi, “Saya berdoa semoga kebaikan Anda dibalas oleh Tuhan.” Ini adalah komitmen aktif,”SAYA, melalui siapa Tuhan hadirakan membalas kebaikanmu.”

Hal ini menyoroti dua hal tentang budaya Bikol: pertama, pentingnya iman bagi masyarakat Bicolano Tuhan (Tuhan) tertanam dalam bahasa sehari-hari; kedua dan yang lebih penting, rasa syukur, sebuah nilai penting bagi Bicolano, merupakan respons aktif berdasarkan keyakinan ini.

Sesuai dengan warisan Bikolnya, Jesse Robredo menunjukkan kepada kita semua kekuatan dari rasa syukur ini.

Bahwa dia selalu menjadi orang pertama dan terakhir di jalanan Naga di tengah topan terkuat; bahwa dia mendengarkan dengan susah payah setiap orang yang meminta bantuannya tanpa memandang status sosial ekonomi; bahwa ia membangun lembaga-lembaga yang benar-benar demokratis yang bertujuan untuk inklusi dan partisipasi dalam proses legislatif kota; bahwa dia dengan gigih mendukung banyak program pemuda kita; bahwa dia selalu ada untuk kami selama 18 tahun keberhasilannya sebagai walikota kami – semua karena Walikota Jesse sangat berterima kasih.

Dia bersyukur bahwa dia telah terpilih untuk menduduki posisi istimewa di mana kekuasaan tidak berada di tangan pemimpin yang kepadanya kekuasaan tersebut hanya diberikan; dia menganggap dirinya hanya sebagai wadah rahmat Tuhan ini.

Imannya kepada Tuhan dan umat-Nya semakin memperdalam dan mengobarkan rasa syukur ini: Setiap orang setara dalam Kasih Tuhan, oleh karena itu setiap orang berhak mendapatkan waktunya. Setiap orang dipanggil untuk menjadi agen perubahan dan menjadi pribadi bagi orang lain, oleh karena itu tidak ada seorang pun yang terlalu muda untuk berbuat baik. Kekuasaan ada di tangan rakyat, oleh karena itu beliau mengajak masyarakat untuk berbicara dan berpartisipasi dalam pelaksanaan kekuasaan ini.

Ketika beliau melepaskan diri dari visi buruk mengenai swasembada yang biasanya berasal dari kekuasaan, dan sebaliknya percaya pada kebaikan rakyatnya, kami juga mempercayainya. Inilah alasan mengapa ia selalu menang, dan dalam beberapa kasus bahkan mencalonkan diri sebagai walikota Kota Naga tanpa lawan.

Faktanya, kami sangat dekat dengannya sehingga saya dan teman-teman SMA saya dengan penuh kasih sayang memanggilnya “Walikota” setiap kali kami bertemu dengannya di acara remaja atau melihatnya berjalan-jalan di alun-alun. Tang Jessi (Ohjam Walikota Jesse).”

Kepemimpinan sandal

Sekretaris Rene Alemendras sangat tepat ketika dia menyebut kepemimpinan Walikota Jesse sebagai “kepemimpinan tsinelas. Metafora tersebut dengan indah menggambarkan kerendahan hati dalam memakai sandal yang dikenakan oleh siapa pun, tanpa memandang status sosial atau ekonomi.

Sandal yang sama yang dipakai oleh pedagang buah dan ikan di pasar basah dan kering Naga, Walikota kami Jesse juga mengenakannya saat dia berjalan dengan sopan di sekitar pasar. Lapangan Quince Martyrs berbicara dengan kekasihnya Nagueños tanpa pengawal. Sandal yang sama juga ia lepas saat berjalan tanpa alas kaki, saat menemaninya Di mana dengan pasangan penjelajah selama tahunan Terjemahan Prosesi di Festival Peñafrancia.

Semua berjalan di tanah yang sama; semuanya adalah putra dan putri dari Ibu yang sama dan Tuhan yang sama.

Lalu bagaimana cara kita menyampaikan rasa syukur kita kepada-Nya yang telah memberikan seluruh dirinya kepada kita dan mengajari kita begitu banyak hal?

Kami berterima kasih kepada walikota kami Jesse dengan hidup dan berkomitmen Ya Tuhan mabalossama seperti yang telah dia lakukan selama hidupnya.

Tak perlu dikatakan lagi, seluruh bangsa menunjukkan rasa syukur atas kehilangan seorang tokoh besar. Tetapi Ya Tuhan mabalos membutuhkan kerendahan hati yang sama yang melepaskan ilusi kendali kita.

Ini adalah penerimaan bahwa tidak semuanya ada di tangan kita – baik itu dalam kepemimpinan, dalam hidup atau mati. Ya Tuhan mabalos adalah kepasrahan dan penghormatan terhadap alasan dan kehendak Tuhan yang tidak selalu kita pahami.

Ya Tuhan mabalos juga merupakan pengakuan atas kerendahan hati dan rasa syukur yang sama seperti yang ditunjukkan Jesse Robredo semasa hidupnya, “Kerajaan tidak hanya berada di luar upaya kita, bahkan melampaui visi kita./Kita mencapai dalam hidup kita hanya sebagian kecil dari perusahaan yang luar biasa . itu adalah pekerjaan Tuhan.”

Seperti yang dengan fasih dinyatakan dalam Doa martir Oscar Romero dari El Salvador: “Kita adalah nabi masa depan yang bukan masa depan kita sendiri.”

Ada satu pelajaran yang diajarkan Walikota Jesse kepada kita, yaitu kita harus benar-benar bersyukur. Dan ketika hati kita dipenuhi dengan cinta dan rasa syukur atas kehidupan Jesse yang kita cintai, kita menanggapinya dengan membalas kebaikannya ketika kita berusaha menjadi terang Tuhan bagi orang lain, dan ketika kita terus membayangkan masa depan. untuk negara. dia begitu gigih memimpikannya.

Tuhan memberkati Anda, walikota kami Jesse Robredo. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney