• June 12, 2024
Pacquiao memberi tekanan pada Mayweather usai mengalahkan Algieri

Pacquiao memberi tekanan pada Mayweather usai mengalahkan Algieri

MACAU – Gambaran di atas panggung untuk konferensi pers pasca-pertarungan sungguh kontras dengan nasib. Di satu sisi, Manny Pacquiao menang dan tersenyum seperti lulusan baru. Kecuali pembengkakan kecil di dekat pelipis kirinya, Pacquiao hampir tidak memiliki bekas luka di wajahnya setelah dua belas ronde.

Di sisi lain, kacamata hitam menyembunyikan mata Chris Algieri yang tampak hampir menangis. Dia tidak terkalahkan ketika tiba di Makau, tapi sekarang gambarannya adalah kekalahan.

Pertarungan pada Minggu sore, 23 November, berlangsung sepihak seperti yang diduga oleh sebagian besar orang yang skeptis, dengan Pacquiao mencetak setengah lusin KO untuk menang dengan selisih 18 poin pada satu kartu skor dan 16 poin pada dua kartu skor lainnya.

Meskipun Pacquiao tidak mengakhiri kekeringan KO yang kini berlangsung selama 5 tahun, itu adalah penampilan paling dominannya selama bertahun-tahun, mungkin sejak pertarungan Miguel Cotto di mana ia mencetak penyelesaian terakhirnya.

“Fokus kami adalah mencoba menyelesaikan pertarungan lebih awal,” kata Pacquiao (57-5-2, 38 KO), yang telah bertahun-tahun bertahan karena naluri membunuh dan rasa laparnya dipertanyakan oleh pers dan penggemar. “Kami tahu Algieri adalah lawan yang sangat tangguh, bahkan pada pertarungan terakhirnya dengan Ruslan (Provodnikov) dia menunjukkan ketangguhannya. Saya melakukan yang terbaik dan saya menjatuhkannya berkali-kali dan dia masih terus berjuang.”

Algieri (20-1, 8 KO) dari Huntington, New York, dijuluki “The Real Rocky” menjelang promosi, menghabiskan waktu bersama orang-orang seperti Sylvester Stallone sambil berlatih di bawah cahaya terang Las Vegas. Dia siap untuk melakukan kejutan besar kedua berturut-turut, tetapi sekarang dia berada dalam posisi untuk membangun kembali dirinya setelah kekalahan telak.

“Kami ingin berhati-hati sejak dini karena kami pikir Manny akan tampil kuat dan dia melakukannya. Kami mulai mengambilnya di ronde tengah. Kemudian, sekitar ronde delapan, kami mulai mengambilnya dan saya tertangkap dengan pukulan yang bagus. Kami harus menyesuaikan diri lagi dan berusaha terus berjuang.

“Saat pertarungan sudah larut, skornya cukup lebar pada saat itu. Saya hanya mencari beberapa peluang bagus, tapi Manny tidak memberi saya banyak lubang.”

(FOTO: Pacquiao vs Algieri)

Dengan kekuatannya yang kembali ke level yang sebanding dengan sebelum ia kalah berturut-turut pada tahun 2012, Pacquiao mengambil kesempatan untuk menyalakan api untuk bentrokan dengan rival tak terkalahkan yang telah ia kepung selama bertahun-tahun.

“Saya pikir ini saatnya untuk mengatakan sesuatu. Rakyat berhak mendapatkan perlawanan itu. Para penggemar pantas mendapatkan pertarungan itu. Saya pikir ini saatnya untuk mewujudkan pertarungan itu,” kata Pacquiao tentang kemungkinan bentrokan dengan Floyd Mayweather Jr., petarung terbaik dalam olahraga pound-for-pound saat ini, menurut majalah The Ring.

“Saya pikir ini saatnya (bagi Mayweather) untuk mengambil tindakan dan mengatakan ya. Masyarakat bisa mempersiapkan diri untuk awal tahun depan.”

Pacquiao mengaku bungkam mengenai pertarungan tersebut dalam beberapa tahun terakhir karena kubu Mayweather tidak terbuka untuk membahas pertarungan tersebut.

“Sudah lama sekali saya tidak menginginkan pertarungan itu, namun yang saya bicarakan hanyalah pertarungan itu. Kubu lain, mereka selalu menolak membicarakan pertarungan itu. Jadi lebih baik tidak mengatakan apa pun,” kata Pacquiao.

Bob Arum, promotor lama Pacquiao, menyatakan keinginannya untuk menyaksikan pertarungan tersebut juga.

“Saya pikir pertarungan itu harus terjadi. Saya pikir para penggemar tinju pantas mendapatkan pertarungan itu. Jika tinju ingin dianggap sebagai olahraga besar, pertarungan itu harus terjadi,” kata Arum. “Semua omong kosong harus dihentikan, semua orang harus bekerja sama untuk mewujudkan pertarungan itu.”

Pertarungan antara Pacquiao dan Mayweather yang berbasis di Las Vegas (47-0, 26 KO) adalah pertarungan terbesar yang pernah terjadi, dengan kedua belah pihak berselisih di masa lalu mengenai pembagian uang dan tes narkoba. (TERKAIT: Mayweather Membuat Permintaan Baru untuk Pertarungan Pacquiao)

Mayweather baru-baru ini meninggalkan HBO (jaringan AS yang memperjuangkan keduanya) untuk bertarung di jaringan saingannya Showtime, dan melakukan 4 pertarungan menjadi 6 pertarungan setelah mencetak dua kemenangan keputusan atas Marcos Maidana pada tahun 2014.

Namun ada lebih banyak alasan untuk merasa optimis terhadap pertarungan ini dibandingkan sebelumnya. Sebuah cerita baru-baru ini yang diterbitkan oleh Los Angeles Times mengutip sumber Showtime yang mengonfirmasi minat Mayweather untuk melakukan pertarungan tersebut, yang diyakini banyak orang bisa menjadi pertarungan terbesar dalam sejarah tinju.

“Kami dapat memastikan bahwa Floyd Mayweather pasti menginginkan pertarungan melawan Pacquiao. Semua orang di pihak kami – Floyd, CBS, dan Showtime – mendukung agar pertarungan ini terjadi,” tulis sumber tersebut melalui email.

Pertarungan Mayweather berikutnya dijadwalkan pada 2 Mei, namun belum ada nama lawan yang disebutkan. Sebuah pertandingan ulang dengan Miguel Cotto, atau pertarungan dengan pemegang gelar dua divisi Inggris Amir Khan dikabarkan akan menjadi lawan yang mungkin terjadi pada tanggal tersebut.

Pacquiao akan berusia 36 tahun bulan depan, sementara Mayweather akan berusia 38 tahun bulan depan, menjadikan pertarungan ini lebih mendesak dari sebelumnya.

Vargas menginginkan yang berikutnya

Salah satu petarung pertama yang juga tampil di hadapan pers setelah pertarungan adalah Jessie Vargas, yang berhasil mempertahankan gelar kelas welter junior WBA untuk kedua kalinya di undercard yang disiarkan televisi dengan keputusan bulat atas Antonio DeMarco.

Vargas (26-0, 9 KO) dari Las Vegas selamat dari beberapa momen sulit melawan mantan juara kelas ringan itu sebelum mengalahkan DeMarco di babak kejuaraan. Dengan podium yang sepenuhnya dimilikinya, Vargas berusaha menjadi petarung tak terkalahkan berikutnya yang menghadapi Pacquiao.

“Saya juara WBA, saya dengar dia ingin menguranginya menjadi 140. Mari kita wujudkan,” kata Vargas. “Apakah kamu menginginkan gelar ini? Saya bisa naik dan mengambil gelar Anda juga.

“Sejujurnya saya masih punya dendam, sejak saya masih kecil dan dia mengalahkan (Erik) Morales, (Marco Antonio) Barrera, mereka adalah singa yang lebih tua dan Manny Pacquiao adalah singa yang lebih muda dan lebih lapar. Tapi sekarang saya, sekarang Jessie Vargas yang lapar dan mencari peluangnya.”

Pelatih Vargas, Roy Jones Jr., yang juga merupakan petarung terbaik dalam olahraga ini pada tahun 1990an, mengatakan bahwa ia menyadari betapa sulitnya untuk menggulingkan anggota kongres Filipina dari General Santos City, Filipina, namun mengatakan bahwa petarungnya tidak akan menyia-nyiakan kesempatan tersebut. jangan lari. .

“Anda tidak akan melihat kami melarikan diri dari siapa pun, Anda tidak akan melihat kami menghindari serangan besar. Anda akan melihat kami mencoba mendapatkan lebih banyak pukulan besar daripada dia,” kata Jones, mengacu pada pendekatan Algieri yang malu-malu malam ini.

Arum, yang juga mempromosikan Vargas, memberikan persetujuannya pada pertarungan tersebut.

“Kami tahu Manny Pacquiao ingin melawan warga Las Vegas. Dia memikirkan penduduk Las Vegas lainnya, itulah tujuan utamanya. Kalau tidak terwujud, kenapa Jessie Vargas tidak menjadi kandidat teratas dalam pencalonan?,” kata Arum.

Freddie Roach, yang melatih Pacquiao dan melatih DeMarco untuk pertarungannya melawan Vargas, mengatakan dia tidak melihat Vargas sebagai tantangan nyata bagi juara delapan divisi Pacquiao.

“Dia akan menjadi seperti orang ini, dia akan tersesat,” kata Roach sambil menunjuk ke Algieri. “Dia tidak punya pengalaman. Dia belum pantas berada di ring bersama Manny. Dia harus menunjukkan lebih banyak kepada saya.”

Mayweather tetap menjadi salah satu dari sedikit petinju yang jarang diperdebatkan mengenai kelayakannya untuk berbagi ring dengan Pacquiao, dan ini adalah tantangan yang ingin Roach wujudkan selagi dia masih bisa.

“Saya selalu menantikan tantangan, ini tantangan besar bagi saya,” kata Roach. “Saya katakan dia adalah pria yang bertalenta, namun saya pikir kami bisa mengalahkannya. Dia tidak membuat terlalu banyak kesalahan, dia tidak membuat terlalu banyak kesalahan, tapi ada beberapa kesalahan dan saya pikir kami bisa memanfaatkannya.” – Rappler.com

Ryan Songalia adalah editor olahraga Rappler, anggota Boxing Writers Association of America (BWAA) dan kontributor majalah The Ring. Dia dapat dihubungi di [email protected]. Ikuti dia di Twitter: @RyanSongalia.


taruhan bola online