• June 23, 2024
Sereno, De Lima menjelaskan ‘penundaan’ dalam persidangan pembantaian

Sereno, De Lima menjelaskan ‘penundaan’ dalam persidangan pembantaian

Pada peringatan 5 tahun pembantaian Maguindanao, Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno dan Menteri Kehakiman Leila de Lima membela sejauh mana tindakan pemerintah dalam kasus tersebut.

MANILA, Filipina – Pada peringatan 5 tahun pembantaian Ampatuan, dua pejabat tinggi yang ditugaskan untuk menyelesaikan pembantaian tersebut berupaya meredam kritik bahwa pemerintah lalai dalam tugasnya untuk segera menyelesaikan kasus tersebut.

Dalam pidatonya di hadapan Forum Jurnalisme Asia pada hari Minggu, 23 November, Sereno mengatakan bahwa ia sendiri merasa “tidak dapat diterima” jika penuntutan atas kasus ini, serta kasus-kasus lain yang melibatkan pembunuhan media, ditunda. (INFOGRAFI: 5 tahun setelah Pembantaian Maguindanao)

Menteri Kehakiman Leila de Lima telah memberikan jaminan bahwa dia tidak akan membiarkan pelaku lolos dari kejahatan tersebut.

Pada tanggal 23 November 2009, 58 orang, termasuk 32 jurnalis, dibunuh dan dikuburkan dengan backhoe yang diduga atas perintah klan Ampatuan yang berkuasa dalam upaya untuk menggagalkan rencana politik Gubernur Maguindanao saat ini, Toto Mangudadatu.

Filipina adalah negara terburuk ketiga dalam menyelesaikan kasus pembunuhan jurnalis, setelah Irak dan Somalia, menurut laporan Komite Perlindungan Jurnalis tahun 2013.

Walaupun pengadilan telah mengambil langkah-langkah untuk mempercepat penyelesaian kasus-kasus seperti pembantaian Ampatuan, Sereno mengatakan pengadilan hanya bisa berbuat banyak.

“Kami, di lembaga peradilan, sangat menyadari peran kami dalam memerangi impunitas. Pengadilan adalah tempat perlindungan, sering kali merupakan tempat perlindungan terakhir, bagi mereka yang berupaya meminta pertanggungjawaban pelaku atas tindakan kekerasan yang mereka lakukan terhadap orang-orang di jajaran Anda; dan memang seharusnya begitu. Hukum yang panjang sering kali mendapat perhatian di pengadilan kita, namun berdasarkan pengalaman saya, hukum yang panjang sering kali mempunyai jangkauan yang sangat pendek,” kata Sereno.

Salah satu kesulitan yang dihadapi pengadilan adalah menegakkan surat perintah penangkapan – yang merupakan tanggung jawab polisi.

Sereno mengatakan, ia berkoordinasi dengan Dewan Koordinasi Sektor Kehakiman, sebuah badan yang terdiri dari Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, Departemen Kehakiman, dan Mahkamah Agung, untuk mengisi kesenjangan ini.

Berbagai kalangan, baik lokal maupun internasional, mengkritik pemerintah karena tidak mendapatkan hukuman 5 tahun sejak pembantaian itu terjadi. (BACA: Dunia menunggu tindakan pemerintah atas kasus Ampatuan)

Dengan 58 korban, hampir 200 tersangka dan hampir 500 saksi dari kedua belah pihak, Sereno mengatakan pengadilan harus melakukan “tindakan penyeimbang” untuk memastikan penyelesaian kasus yang cepat sambil menghormati hak-hak terdakwa. proses.

Mahkamah Agung mengeluarkan pedoman yang dirancang untuk membantu mempercepat kasus ini, termasuk mengizinkan pengacara untuk menyerahkan pernyataan tertulis pengadilan dalam format tanya jawab alih-alih mengharuskan saksi mereka untuk mengambil sikap, dan otorisasi dari Pengadilan Negeri Kota Quezon Cabang 22 Jocelyn Solis- Reyes akan memutuskan kasus-kasus untuk memutuskan kasus-kasus yang siap untuk diselesaikan.

Asisten hakim ke-3 juga ditugaskan untuk membantu Reyes menangani kasus tersebut. QC RTC menangani kasus ini 3 kali seminggu – 2 hari untuk pembuktian dan satu hari untuk mosi – tanpa jeda.

Keuntungan

Dikecam karena penundaan kasus ini, Menteri Kehakiman Leila de Lima menekankan bahwa para pengamat harus memperhatikan banyaknya orang yang terlibat dalam kasus ini.

Empat tahun sejak persidangan dimulai, pengadilan masih mendengarkan permohonan jaminan untuk beberapa terdakwa.

Setidaknya 41 petugas polisi diberikan jaminan, namun pengadilan menolak permohonan jaminan mantan wakil direktur provinsi polisi Maguindanao Sukarno Dicay dalam resolusi yang dirilis Jumat, 21 November.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan pada hari Minggu, De Lima mengatakan perkembangan ini merupakan tanda positif tentang bagaimana pengadilan akan memutuskan permohonan jaminan bagi warga Ampatuan.

“Dengan adanya perintah penolakan jaminan, jaksa sebenarnya telah membuktikan adanya hubungan antara pembantaian tersebut dengan warga Ampatuan, yang meminta Dicay untuk membantu mereka,” kata De Lima.

“Izinkan saya menekankan hal ini. Penolakan permohonan jaminan Dicay merupakan kemenangan signifikan dalam lima tahun persidangan kasus ini. Putusan Pengadilan merupakan jendela untuk melihat prospek persidangan di masa depan dan akan memberikan wawasan kepada Jaksa tentang bagaimana melanjutkannya,” tambahnya.

De Lima mengambil alih pengawasan kasus tersebut setelah konflik antara dua pengacara swasta dan jaksa penuntut negara atas tuduhan suap dan perbedaan taktik hukum tidak dapat diselesaikan.

Jaksa penuntut menyerahkan kasusnya pada petisi jaminan dan warga Ampatuan diperkirakan akan menghadirkan saksi dan bukti mereka dalam beberapa minggu mendatang. – Rappler.com

sbobet88