• April 23, 2024
Pada Hari Kebebasan Pers, kelompok media menyerukan diakhirinya impunitas

Pada Hari Kebebasan Pers, kelompok media menyerukan diakhirinya impunitas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

NUJP merayakan jurnalis ‘yang menentang pembunuhan media dan mencapai prestasi yang tinggi demi kebebasan pers’

KOTA QUEZON, Filipina— Tanggal 3 Mei diperingati sebagai Hari Kebebasan Pers Sedunia. Namun di Filipina, hari ini memiliki arti berbeda.

Dalam kegiatan menerbangkan layang-layang bertajuk “Simulkites: Melambung Tinggi untuk Kebebasan Pers”, Persatuan Jurnalis Nasional Filipina (NUJP) dan kelompok media lainnya berkumpul di Universitas Filipina-Diliman pada hari Jumat, 4 Mei, untuk mengajukan permohonan agar mereka melakukan hal yang sama. pada “pers yang lebih bebas dan bertanggung jawab.”

“Pers Filipina sebenarnya tidak bebas. Tapi kami merayakan komunitas jurnalis yang menentang pembunuhan media dan memperjuangkan kebebasan pers,” kata direktur NUJP Sonny Fernandez pada hari Jumat.

Hari Kebebasan Pers Sedunia tahun ini menandai peringatan 20 tahun Deklarasi Windhoek, yang pada tahun 1993 menyerukan media yang bebas, independen, dan pluralistik sebagai hak asasi manusia mendasar yang penting bagi demokrasi.

Namun selama empat tahun terakhir, Filipina tetap berada di peringkat ke-3 di antara 12 negara dengan tingkat kekerasan terkait media dan pembunuhan media yang belum terselesaikan – tepat di belakang Somalia dan Irak, menurut laporan Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ).

Sejak 1 Januari 2003 hingga 31 Desember 2012, tidak ada hukuman yang dijatuhkan pada 55 kasus pembunuhan media di negara tersebut.

“Sangat menyedihkan bahwa Filipina berada di peringkat ke-3 dalam indeks impunitas CPJ, terutama saat kita memperingati Hari Kebebasan Pers Sedunia pada hari ini. Ini sama mengerikannya dengan apa yang terjadi dalam pembantaian Maguindanao,” Fernandez dikatakan.

KEBEBASAN PERS.  Seorang mahasiswa jurnalistik dari Bicol memegang plakat bertuliskan "Hentikan impunitas."

Pembantaian Maguindanao

Dalam laporan khususnya, CPJ mengutip kasus pembantaian Maguindanao yang masih belum terpecahkan, yang menewaskan 32 jurnalis dan pekerja media. Lebih dari 3 tahun telah berlalu sejak peristiwa itu terjadi namun kasusnya masih pada tingkat proses jaminan dan permohonan lain yang diajukan oleh terdakwa.

CPJ juga mengatakan pembunuhan pembawa acara radio dan aktivis lingkungan Gerardo Ortega menunjukkan “kegagalan umum dalam supremasi hukum yang memungkinkan pembunuhan terus berlanjut.”

Pada tahun 2011, Ortega ditembak di kepala di dalam sebuah mal di Puerto Princesa. Polisi menangkap seorang tersangka konspirator dan menelusuri pembunuhan tersebut hingga ke gubernur provinsi tersebut. Namun, pada tahun 2013, tersangka yang ditangkap dan kemudian menjadi saksi negara dibunuh di penjara.

Fernandez mengatakan, kegagalan pemerintah dalam memenjarakan dalangnya menyebabkan hilangnya rasa takut di kalangan pelaku. Sebagian besar hukuman sejauh ini melibatkan triggermen, tambahnya.

Kelompok media tersebut menantang presiden untuk mengambil “tindakan nyata” untuk menyelesaikan pembunuhan media di negara tersebut – misalnya, untuk mendukung pengesahan undang-undang kebebasan informasi (FOI) yang akan memungkinkan akses lebih bebas terhadap dokumen publik.

Meskipun situasi kebebasan pers di negara ini sangat buruk, Melanie Pinlac dari Pusat Kebebasan dan Tanggung Jawab Media (CMFR) mengatakan kondisi pers Filipina saat ini tidak boleh menjadi alasan bagi praktisi media untuk putus asa.

“Kami tidak akan berhenti sampai ada kebebasan nyata di negara ini,” dia berkata. (Kami tidak akan berhenti sampai ada kebebasan sejati di negara kami.)

BEBAS.  Direktur NUJP Sonny Fernandez menerbangkan salah satu layang-layang tersebut.

Rappler.com

Keluaran Hongkong