• April 13, 2024
Pahlawan pemilu tanpa tanda jasa

Pahlawan pemilu tanpa tanda jasa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota Tim Audit Manual Acak adalah pahlawan pemilu tanpa tanda jasa

KOTA BACOLOD, Filipina – Ketika masyarakat beristirahat menjelang pemilu, segelintir orang berjuang untuk tetap membuka mata hingga keesokan paginya.

Mereka adalah bagian dari Tim Audit Manual Acak (RMAT) di satu-satunya distrik di Bacolod. Mereka terdiri dari 5 kepala sekolah yang berasal dari sekolah berbeda di seluruh provinsi.

Ditemani 3 orang relawan PPCRV, tim RMA sibuk membandingkan jumlah suara dengan penghitungan suara di ruangan yang dipenuhi lembar penghitungan suara.

Pengatur waktu pertama

Lourdes de Paula, kepala sekolah SMA Nasional Alangilan, menjabat sebagai ketua tim RMA. De Paula, seorang mahasiswa baru, menggambarkan tugas tersebut melelahkan karena “dilakukan pada larut malam”.

“Tapi tidak ada pilihan karena kami harus melakukannya sesuai manual,” tambah de Paula.

Ellen dela Cruz, juga mahasiswa baru, menganggap menjadi bagian dari RMAT adalah “pengalaman baru”. Dela Cruz adalah kepala sekolah Sekolah Menengah Nasional Jovito Sayson.

Cherish Flor, yang sudah menjabat sebagai pengawas pemilu pada pemilu lalu, membandingkan sistem pemilu otomatis dengan penghitungan suara manual yang lama. Anda telah berbeda dari Anda untuk waktu yang lama. Lebih melelahkan dibandingkan manual sebelumnya, karena diperhitungkan undervote dan overvote,” kata Flo.

(Mengerikan karena lama sekali. Lebih melelahkan dibandingkan sistem manual sebelumnya karena kita harus menghitung downvote dan overvote.)

Corina C. Guanzon, kepala sekolah OKI di Sekolah Menengah Nasional Angela Gonzaga selama 7 tahun, menganggap dirinya cukup beruntung bisa menjabat sebagai BEI pada pemilu lalu, “setidaknya Dia bilang dia sudah cukup terbiasa dengan hal itu. Seperti yang pertama panduan minyak kita.” (Setidaknya saya sudah agak terbiasa. Karena dulu juga menghitung tangan.)

Evelyn B. Casiano, kepala sekolah lainnya, mengingat pengalaman RMA selama pemilu 2010 ketika mereka mengaudit semua kandidat. Dia mengatakan itu sekarang lebih mudah daripada senator, anggota kongres DAN walikota hanya. (Kali ini lebih mudah karena hanya para senator, anggota kongres, dan walikota.)

Pahlawan tanpa tanda jasa

Tim memulai penghitungan sesaat setelah tengah malam setelah pemilu karena keterlambatan transfer ke server KBP. Mereka menyelesaikannya 14 jam kemudian dan mencatat 829 suara untuk Barangay 40, kelompok terpilih untuk RMA.

Bertujuan untuk menyelesaikannya sesegera mungkin, tim hanya membiarkan diri mereka istirahat untuk minum dan makan.

Anggota RMAT adalah pahlawan pemilu tanpa tanda jasa. Tidak ada rezeki yang diberikan kepada mereka kecuali oleh orang asing yang terkena dampak penderitaan mereka. Merekalah yang bekerja keras untuk memastikan pemilu aman dan adil. Mereka kemudian melihat bahwa jumlah mesin PCOS cocok dengan jumlah tangan.

Saat semua orang menunggu hasil atau tertidur, mereka terus berjaga-jaga untuk menghitung, memverifikasi, dan memastikan bahwa hasil diperhitungkan dengan benar.. – Rappler.com

Paula Azurin ikata Duta Besar Rappler. Ikuti dia lebih jauh Twitter untuk pembaruan waktu nyata

Keluaran HK Hari Ini