• July 17, 2024
pajak dosa seharusnya tidak ‘mengejutkan’ perekonomian

pajak dosa seharusnya tidak ‘mengejutkan’ perekonomian

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile mendukung pengesahan RUU reformasi pajak dosa selama pajak tambahan tersebut “wajar” dan tidak akan mengejutkan perekonomian.

MANILA, Filipina – Presiden Senat Juan Ponce Enrile mendukung pengesahan RUU reformasi pajak dosa selama pajak tambahan tersebut “wajar” dan tidak akan mengejutkan perekonomian.

“Saya mendukung peningkatan pajak dosa ke tingkat yang wajar. Saya tidak menentangnya,” kata Enrile, Senin, 10 September, di forum pers Kapihan sa Diamond.

“Kami akan mengambil langkah yang masuk akal yang tidak akan mengejutkan pasar dan perekonomian,” tambahnya.

RUU Reformasi Pajak Sin, satu-satunya ukuran pendapatan yang dikejar oleh pemerintahan Aquino, bertujuan untuk mengurangi konsumsi produk sin – rokok dan alkohol – dengan mengurangi 4 kelompok pajak yang ada saat ini, yang dirancang untuk mendukung produk-produk produksi lokal yang sebagian besar dikonsumsi oleh masyarakat. orang miskin. .

“Saat Anda merancang sistem perpajakan, pajaknya harus adil. Harus ada distribusi beban pajak yang adil. Anda tidak bisa mengenakan pajak pada orang miskin seperti orang kaya,” tambah Enrile.

“Apa yang saya menentang adalah sifat menyimpang dari usulan yang datang dari Dewan Perwakilan Rakyat dan datang dari sektor keuangan pemerintah,” kata sang senator.

Juli lalu, Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui rancangan undang-undang yang didukung Istana, yang diperkirakan akan menghasilkan pendapatan tambahan sekitar P30 miliar yang akan digunakan pemerintah untuk membiayai program kesehatan universal.

Komite Senat tentang Cara dan Sarana mengadakan 3 dengar pendapat publik mengenai RUU tersebut. Senator dan ketua komite Ralph Recto akan segera membuat laporan mengenai posisi Senat mengenai RUU tersebut.

Enrile mengatakan Recto adalah “orang berakal sehat” yang bisa merancang rezim perpajakan yang adil kepada pemerintah, kepada rakyat, kepada angsa yang bertelur emas, sehingga kita tidak merusak sumber pendapatan pemerintah.

Pada sidang Senat tanggal 30 Agustus, Recto menyatakan keberatannya mengenai jumlah pendapatan yang diproyeksikan oleh pejabat keuangan, dengan mengutip apa yang dikatakannya sebagai prinsip dasar undang-undang pajak dosa: pajak yang lebih tinggi akan menyebabkan harga tembakau dan alkohol lebih tinggi, yang pada gilirannya akan menyebabkan kenaikan harga tembakau dan alkohol. menyebabkan konsumsi yang lebih rendah.

Konsumsi yang lebih rendah berarti pendapatan pajak yang lebih rendah bagi pemerintah, katanya saat itu.

Kekhawatiran Recto “tidak berdasar,” dan dibantah oleh para pendukung reformasi pajak. Filomeno Sta Ana, ekonom dan koordinator Action for Economic Reform (AER), mengatakan argumen Recto gagal memperhitungkan bahwa permintaan produk sin bersifat “inelastis” karena sifatnya yang membuat ketagihan. – dengan laporan dari Ayee Macaraig, Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Togel Sydney