• July 17, 2024
Tidak ada kecurangan dalam kecelakaan pesawat Robredo

Tidak ada kecurangan dalam kecelakaan pesawat Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tidak ada kecurangan dalam kecelakaan pesawat yang menewaskan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo, menurut Wakil Direktur Jenderal CAAP

MANILA, Filipina – Tidak ada unsur kejahatan dalam kecelakaan pesawat yang menewaskan Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo pada 18 Agustus lalu.

Demikian kesaksian seorang pejabat Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) yang menyelidiki kecelakaan di perairan Masbate, di hadapan sidang Komite Pengawasan Kongres pada Senin, 10 September.

“Telah ditetapkan bahwa tidak ada kecurangan. Itu sebuah kecelakaan…Mungkin itu adalah sebuah kecelakaan yang menunggu untuk terjadi,” Kapten. John Andrews, wakil direktur jenderal CAAP, mengatakan, merujuk pada hasil awal penyelidikan kecelakaan pesawat yang juga menewaskan dua pilot pesawat tersebut.

Andrews juga menekankan bahwa mereka telah mengesampingkan masalah apa pun yang berkaitan dengan Kshitiz Chand asal Nepal, seorang mahasiswa pilot yang tidak berwenang menerbangkan pesawat.

“Dia (Chand) tidak pernah menyentuh kontrolnya. Dia duduk di kursi yang tepat. Kapten. (Jessup) Bahinting di kursi kiri,” kata Andrews.

Bahinting memiliki Aviatour, perusahaan yang menawarkan layanan penerbangan sewaan antar pulau, yang digunakan Robredo untuk penerbangan pulang ke Naga dari Cebu.

Andrews mengatakan para penyelidik badan tersebut juga menyelidiki kerusakan mesin sebagai kemungkinan penyebab kecelakaan itu. Ia mengatakan, mereka akan memeriksa setiap bagian mesin pesawat Piper Seneca berkapasitas 6 tempat duduk yang fatal itu untuk mengetahui apakah kecelakaan itu disebabkan masalah teknis atau mekanis.

“Itulah satu-satunya masalah yang saya pikir akan kita fokuskan sekarang – mengapa mesinnya mati,” kata pejabat itu.

Sebelumnya, Direktur Jenderal CAAP William Hotchkiss III membantah spekulasi bahwa bahan bakar penerbangan yang diencerkan digunakan oleh pesawat tersebut, yang menyebabkan kecelakaan fatal tersebut.

Puing-puing pesawat tiba dari Bandara Masbate di Manila pada 6 September. Empat peti berisi badan pesawat, 2 sayap dan mesin serta potongan RP-C4431 lainnya yang ditemukan dari lokasi jatuhnya pesawat, sekitar 800 meter di lepas pantai Masbate.

Komite Investigasi Khusus beranggotakan 5 orang yang dibentuk oleh CAAP saat ini sedang memeriksa reruntuhan, yang sekarang berada di kantor CAAP di Kota Pasay.

Tim tersebut terdiri dari ahli penerbangan yang dipimpin oleh Capt. Amado Soliman, kepala badan investigasi kecelakaan CAAP, serta perwakilan sektor penerbangan umum, militer dan maskapai penerbangan. Komite tersebut ditugaskan untuk melakukan penyelidikan yang “komprehensif dan lengkap” atas kecelakaan tersebut. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney