• July 16, 2024
Pajak rokok yang lebih tinggi: Sebuah janji dikompromikan?

Pajak rokok yang lebih tinggi: Sebuah janji dikompromikan?

(Pertama dari 4 bagian)

MANILA, Filipina – Ini dimulai hampir mendekati ideal.

House Bill 5727, yang ditulis oleh Ketua Komite Alokasi DPR Joseph Emilio Abaya (Distrik 1, Cavite), berupaya untuk mengganti sistem pajak 4 tingkat atas tembakau dan alkohol dengan sistem kesatuan dan segera mengindeks tingkat inflasi.

Struktur pajak cukai yang baru diharapkan dapat menghasilkan tambahan P60 miliar bagi pemerintah pada tahun pertama penerapannya. Data dari Departemen Keuangan (DoF) memproyeksikan peningkatan pendapatan sebesar P84,28 miliar pada tahun kedua, P118,63 miliar pada tahun ketiga, dan P129,19 miliar pada tahun keempat.

Hal ini dapat memberikan dorongan besar bagi pemerintah yang harus mampu meningkatkan pendapatan untuk mengatasi defisit fiskal dan menyediakan dana untuk pendidikan dan layanan kesehatan, dan untuk mendapatkan peringkat kredit tingkat investasi pertama dari lembaga-lembaga internasional. tugas. reformasi.

Yang lebih penting lagi, melihat tindakan tersebut diberlakukan akan menjadi kebanggaan bagi pemerintahan Aquino. Upaya untuk mereformasi sistem pajak cukai pada produk-produk sin telah gagal di Kongres selama 15 tahun.

Tapi akun itu dipermudah. Versi yang disahkan Dewan Perwakilan Rakyat pada bulan Juni disesuaikan untuk mengkonsolidasikan usulan amandemen dari kelompok yang awalnya menentang RUU tersebut.

Lebih baik diencerkan daripada mati

HB 5727 yang telah diubah mempertahankan sistem tingkatan, namun dipecah dari 4 menjadi 2 tingkatan untuk produk tembakau (dan 2 tingkatan untuk minuman fermentasi dan 3 tingkatan untuk minuman beralkohol sulingan). Indeksasi tidak lagi bertentangan dengan inflasi tahunan yang akan segera dimulai, namun tetap sebesar 8% setiap 2 tahun mulai tahun 2015.

Dengan demikian, proyeksi pendapatan untuk tahun pertama telah berkurang hampir setengahnya, menjadi P31 miliar, menurut Asisten Sekretaris Departemen Keuangan Teresa Habitan.

Mengapa para pendukung RUU ini berkompromi?

Abaya mengatakan jika mereka tidak melakukan hal itu, RUU itu akan mati di tingkat komite. Komite adalah “medan perang”. Di sinilah “lobi paling kuat dan efektif,” kata Abaya. “Kami harus mencari jalan tengah untuk membawanya ke pleno.”

Ada dua faktor yang menentukan keberhasilannya. Pertama, Presiden Aquino mendukung RUU tersebut dan menyatakannya sebagai hal yang mendesak. Kedua, para pendukung RUU tersebut mampu memperoleh “swing vote” dari para legislator yang tergabung dalam Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC).

NPC, partai politik yang dipimpin oleh pengusaha Eduardo “Danding” Cojuangco Jr., ketua dan mantan pemegang saham utama konglomerat terdiversifikasi dan pembuat minuman keras San Miguel Corp, serta apa yang disebut Aliansi Utara di DPR—sebuah blok anggota kongres yang menanam tembakau provinsi di Luzon Utara—mencoba untuk membatalkan RUU tersebut.

Namun NPC berubah pikiran setelah kompromi pada menit-menit terakhir mengenai RUU tersebut, sehingga menjadikannya terobosan bersejarah.

Lebih banyak perubahan untuk alkohol

Lobi yang kuat yang dilakukan oleh para pelaku alkohol dan tembakau membuat sistem pajak cukai di Filipina tetap pada status quo selama beberapa dekade.

Argumen mereka sama: bahwa pajak yang lebih tinggi akan menurunkan konsumsi produk mereka, dan akan mempengaruhi penghidupan ribuan petani dan pekerja yang bergantung pada produk tersebut; bahwa hal ini akan mendorong kegiatan penyelundupan; dan membuat produsen lokal tidak kompetitif dibandingkan importir.

Abaya mengatakan sebagian besar kompromi untuk mempertahankan RUU tersebut dilakukan dengan mengenakan pajak terhadap alkohol, bukan tembakau.

“Anggota NPC lebih peduli terhadap alkohol dibandingkan tembakau. Itu sudah jelas.”

Berbeda dengan mereka yang memperjuangkan kepentingan industri tembakau, Abaya mengatakan para anggota NPC bersedia untuk duduk dan bernegosiasi dengan mereka.

“Kelompok rokok mungkin berpikir mereka bisa bertahan dan tidak perlu duduk karena mereka pikir mereka punya nomornya. Mereka juga mengandalkan beberapa pria yang mereka ajak bicara, yang juga kami ajak bicara.

“Pada akhirnya jumlahnya jauh lebih rendah dibandingkan aslinya. Beberapa dari mereka bahkan tidak memilih. Mereka hanya mengucapkan terima kasih dan mungkin berkata ‘itu hilang (ini adalah proposisi yang kalah), saya tidak ingin diidentikkan dengan hal yang kalah ini.”

Persyaratan yang tidak dapat dinegosiasikan

Namun, Abaya mengatakan bahwa meskipun mereka bersedia berkompromi mengenai besaran dan tarif pajak, mereka tetap teguh pada perubahan struktural yang “tidak dapat dinegosiasikan” dalam sistem pajak cukai – penghapusan keterikatan, dan indeksasi tarif terhadap inflasi, yang merupakan hal yang tidak dapat dinegosiasikan. sama sekali tidak ada dalam struktur saat ini.

Lampiran Abaya yang dimaksud adalah ketentuan undang-undang yang mengelompokkan merek menjadi lama dan baru, dengan tarif pajak merek lama berdasarkan harga tahun 1996, sehingga jauh lebih rendah dibandingkan tarif pajak merek baru. “Barang-barang ini tidak bisa dinegosiasikan. Levelnya, Anda sebenarnya memiliki fleksibilitas di sana.”

Kendati demikian, Abaya menilai disetujuinya RUU tersebut merupakan sebuah tonggak sejarah.

“Masalah pendapatan hanyalah masalah sekunder dibandingkan manfaat kesehatan yang dihasilkan oleh RUU tersebut. Hal ini akan menghambat konsumsi di kalangan masyarakat miskin dan generasi muda,” ujarnya.

Habitan setuju. “Dengan menjadikannya mahal, kita akan mencegah generasi muda dan masyarakat miskin untuk mampu membeli produk-produk ini. Barang-barang tersebut sebenarnya bukan barang sosial, melainkan sifat buruk. Kami sepakat bahwa orang mempunyai kebebasan untuk mencari kesenangannya dan itu bukan kesenangan kriminal. Namun demikian, hal-hal tersebut mempunyai eksternalitas negatif dan implikasi kesehatan.”

Filomeno Sta. Ana, seorang ekonom dan koordinator Action Economic Reforms – pendukung kuat RUU pajak dosa yang bekerja dengan Departemen Keuangan dalam menghitung angka – mengatakan bahwa RUU yang diubah tersebut merupakan “perbaikan besar” pada sistem yang ada saat ini.

“Hanya dengan menghilangkan pembekuan harga (lampiran), pajak akan langsung naik,” ujarnya. – Rappler.com

(Berikutnya: Pajak Tembakau: ‘Pemerintah tetap memperoleh penghasilan jika miskin, generasi muda membeli lebih sedikit’)

SDy Hari Ini