• July 17, 2024
Respons mendesak diperlukan untuk mengatasi kehamilan remaja

Respons mendesak diperlukan untuk mengatasi kehamilan remaja

Saatnya melakukan diskusi nasional mengenai isu kehamilan remaja, kata sebuah kelompok pemuda, seraya mencatat bahwa hanya Filipina yang mengalami peningkatan jumlah kasus kehamilan di wilayah tersebut.

MANILA, Filipina – Dory Sucaguing berusia 19 tahun saat melahirkan anak pertamanya. “Itu sangat sulit. Kami tidak kaya dan kalaupun saya bisa berobat ke puskesmas tidak sepenuhnya gratis. Anda tetap diminta untuk memberikan sumbangan katakanlah P20. Terkadang Anda harus berdonasi,” kata Dory dalam bahasa Filipina.

“Saya tidak punya cukup uang untuk membeli vitamin prenatal, dan itu terjadi sebelum bayi lahir. Ketika bayinya lahir, saya dan suami harus meminta pakaian kepada keluarga dan teman kami.”

Kini berusia 24 tahun, Dory adalah ibu dari 3 anak.

Adik Dory, Angeline, berusia 13 tahun ketika dia mengetahui bahwa dia hamil. “Aku takut. Beberapa teman bahkan menyuruh saya melakukan aborsi.”

Kini berusia 19 tahun, Angeline telah bercerai dari ayah anaknya dan membesarkan anaknya sendirian.

Ini adalah beberapa cerita yang dibagikan pada hari Jumat, 14 September, pada Konferensi Tingkat Tinggi Nasional tentang Kehamilan Remaja yang pertama di negara tersebut.

KTT tersebut, yang diselenggarakan oleh First National Youth Commission (NYC) dan United Nations Population Fund (UNFPA), merupakan respons terhadap peningkatan mengkhawatirkan dalam jumlah kehamilan remaja di Filipina.

Sekitar sepertiga dari seluruh kehamilan di Filipina terjadi antara usia 15 dan 24 tahun.

Menurut Studi Kesuburan dan Seksualitas Dewasa Muda tahun 2002, pada usia 20 tahun, sekitar seperempat atau 25% dari seluruh wanita yang hamil usia mempunyai anak atau sedang hamil.

“Dibandingkan negara tetangga di ASEAN, Filipina menduduki peringkat ketiga tertinggi dalam hal kehamilan remaja, setelah LAO PR dan Timor Leste,” kata Josefina Natividad, Institut Kependudukan Universitas Filipina (UPPI).

Yang lebih mengkhawatirkan, kata Natividad, adalah hanya Filipina, di antara negara-negara tetangganya, yang mengalami peningkatan kehamilan remaja.

Perubahan gaya hidup, pergeseran norma, dan timbulnya menarche (menstruasi pertama) yang lebih dini berkontribusi terhadap peningkatan kehamilan remaja. “Faktor-faktor ini semakin diperburuk oleh tekanan teman sebaya dan keterlibatan seksual dini,” kata Natividad.

Dalam pemaparannya, Natividad menjelaskan bahwa pendidikan dan status ekonomi berdampak terhadap kehamilan remaja.

“Risiko persalinan dini tidak merata di antara semua perempuan dalam kelompok usia ini (15-19). Perempuan dengan tingkat pendidikan lebih tinggi dan termasuk dalam kuintil kekayaan lebih tinggi memiliki risiko lebih kecil,” kata Natividad.

Kehamilan remaja merupakan sebuah epidemi

“Kehamilan remaja adalah sebuah epidemi,” kata Perwakilan UNFPA Ugochi Daniels. “Kita semua tahu bahwa seorang gadis muda, yang hamil di usia remajanya, menghadapi banyak risiko. Tubuhnya belum sepenuhnya berkembang dan siap mengandung anak. Hal ini menempatkannya pada risiko komplikasi, bahkan kematian. Selain komplikasi kesehatan, dalam banyak kasus anak perempuan tersebut terpaksa putus sekolah.”

“Itu (kehamilan remaja) bukanlah pilihan yang dia buat sendiri, itu adalah konsekuensi yang harus dia jalani, karena kurangnya informasi dan pilihan. Jika tidak ada yang mengambil tindakan, siklus ini akan terus berlanjut dan pada akhirnya berkontribusi pada masalah kemiskinan yang sudah berlangsung lama dan mempengaruhi sebagian besar generasi muda Filipina,” tambah Daniels.

Selebriti Andi Eigenmann juga berbicara di pertemuan puncak dan menyampaikan pendapatnya pengalaman hamil di usia 21 tahun.

Meski tak lagi remaja, Eigenmann menceritakan bahwa ia mengalami perasaan yang sama seperti Dory dan Angeline. “Aku takut. Karena saya berkecimpung dalam bisnis pertunjukan, saya sudah bekerja pada saat itu, namun saya masih tinggal bersama orang tua saya.”

Kakak perempuan Andi melahirkan bayi pertamanya saat ia berusia 17 tahun. Kepadanyalah Andi meminta bantuan.

“Saya tahu saya menyakiti orang tua saya dan mengecewakan mereka, tapi mereka tahu saya mendapat dukungan yang saya butuhkan saat itu. Tidak semua gadis dalam situasi seperti saya seberuntung itu,” kata Eigenmann.

Diperlukan respons nasional yang mendesak

Selama lokakarya sore hari, berbagai lembaga pemerintah (antara lain Departemen Kesejahteraan Sosial, Departemen Pendidikan, Departemen Kesehatan dan Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan) dan LSM sepakat bahwa zaman sedang berubah dan solusi lama tidaklah cukup untuk menyelesaikan masalah. dari kehamilan remaja. Sebaliknya, diperlukan upaya kolektif di seluruh kelompok.

Saya mendukung RUU RH karena itu benar. Akan berdiri teguh dan tidak bergerak NAPC untuk mendukung pemberlakuannya,” kata Wakil Sekretaris Komisi Anti-Kemiskinan Nasional (NAPC) Florencia Dorotan. (Saya akan mendukung RUU Kesehatan Reproduksi karena merupakan sebuah hak. Dukungan NAPC tidak akan diabaikan dan kami akan memastikan bahwa RUU ini disahkan.)

“Ini adalah waktu yang tepat untuk mengadakan perbincangan nasional mengenai isu kehamilan remaja,” kata Percival Cendaña, Komisaris Besar Kota New York. “Gumaman di relung kehamilan remaja memang benar adanya.” (Cukup dengan bisikan-bisikan di sudut-sudut tentang kehamilan remaja.)

“Di semua sektor, kelas dan bahkan lembaga – DSWD, DepEd, DOH, TESDA dan UNFPA, peningkatan kehamilan remaja telah diidentifikasi sebagai masalah utama ASRH (kesehatan reproduksi remaja). Dan kita memerlukan tanggapan segera terhadap masalah ini,” Cendaña menekankan .

Berbicara kepada sekitar 600 lebih orang yang menghadiri pertemuan puncak tersebut, Cendaña mengatakan: “Tetapi tidak semuanya hilang. Banyaknya orang di ruangan ini yang hadir hari ini untuk membahas masalah ini dan kemungkinan solusinya menunjukkan bahwa masih ada harapan.” – Rappler.com

Nomor Sdy