• April 18, 2024
Pakar PBB telah memberikan ancaman terhadap pekerja hak asasi manusia PH

Pakar PBB telah memberikan ancaman terhadap pekerja hak asasi manusia PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pakar PBB menyesalkan meningkatnya ancaman terhadap pekerja hak asasi manusia di Filipina

JENEWA, Swiss – Dua pelapor khusus PBB mencatat peningkatan ancaman terhadap pekerja hak asasi manusia di Filipina dan mendesak pemerintah Filipina untuk mengambil tindakan segera untuk mengatasinya.

“Ada sejumlah kasus yang dilaporkan kepada mandat kami yang melibatkan ancaman pembunuhan dan, dalam kasus terburuk, pembunuhan terhadap pembela hak asasi manusia sejak pembunuhan terhadap Pdt. Fausto Tenorio di Mindanao tahun lalu,” kata para ahli independen dalam siaran pers PBB-Manila.

Keduanya mengindikasikan bahwa kasus-kasus ini, yang sebagian besar terjadi di Visayas Timur dan Mindanao, telah diangkat ke pemerintahan Aquino dan bahwa mereka bersedia memberikan bantuan teknis apa pun yang diperlukan untuk memastikan lingkungan kerja yang aman bagi para pembela hak asasi manusia di Filipina. kata pernyataan itu.

“Banyak kasus yang melibatkan individu dan organisasi yang berupaya membela hak atas lingkungan yang sehat,” kata Margaret Sekaggya, pelapor khusus pembela hak asasi manusia. “Perselisihan mengenai hak atas tanah dan kampanye menentang proyek pertambangan dan bendungan yang melanggar hak-hak masyarakat lokal cenderung bersifat sensitif, dan mereka yang membela hak-hak tersebut sering kali mengalami kekerasan.”

Pemerintah Filipina harus melakukan penyelidikan yang tidak memihak terhadap kasus-kasus ini, kata mereka.

Pelapor khusus PBB menyoroti kasus Francisco Canayong, yang ditikam hingga tewas pada 1 Mei lalu di Salcedo, Visayas Timur. Pihak berwenang diberitahu tentang ancaman pembunuhan terhadap dirinya dan pembela hak asasi manusia lainnya beberapa minggu sebelum pembunuhan tersebut, menurut negara bagian tersebut.

Christof Heyns, Pelapor Khusus untuk eksekusi di luar proses hukum, cepat atau sewenang-wenang, menekankan bahwa “banyak ancaman pembunuhan dan pembunuhan yang terjadi tampaknya dilakukan oleh aktor non-negara. Kelompok paramiliter, regu kematian, dan penjaga keamanan perusahaan merupakan kelompok yang menonjol dalam kelompok ini.”

“Filipina harus melindungi penduduknya dari kelompok-kelompok tersebut, dan pemerintahnya mempunyai kewajiban positif untuk mengambil langkah-langkah efektif untuk melindungi hak untuk hidup. Kegagalan untuk melakukan hal ini merupakan pelanggaran terhadap Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik,” katanya. “Kami menyerukan kepada pemerintah untuk segera menerapkan langkah-langkah yang tepat untuk mencapai tujuan ini.” – Rappler.com

Cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Result Sydney