• February 29, 2024
‘Pakta GPH-MILF menekan kelompok bersenjata lainnya untuk membicarakan perdamaian’

‘Pakta GPH-MILF menekan kelompok bersenjata lainnya untuk membicarakan perdamaian’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Deles mengatakan pemerintah masih ingin melanjutkan perundingan perdamaian dengan NDF

MANILA, Filipina – Pemerintah berharap kesepakatan damai dengan pemberontak Muslim akan menginspirasi pemberontak komunis untuk mempertimbangkan kembali perundingan.

“Penandatanganan perjanjian perdamaian dan penyelesaian konflik bersenjata dengan kelompok lain di negara yang sama tentu memberikan tekanan tertentu pada gerakan bersenjata mana pun yang belum bergerak sesuai dengan hal tersebut,” kata Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian Teresita Deles. ungkapnya dalam jumpa pers di Malacañang, Selasa, 25 Maret.

“Dan ini bukan hanya tentang militer – tapi bagaimana masyarakat memandang mereka. Dari sinilah ekspektasi masyarakat terbentuk. Beginilah cara masyarakat mengajukan tuntutan, jika hal itu bisa dilakukan di sini – dalam proses perdamaian yang pastinya sangat sulit… mengapa hal itu tidak bisa terjadi pada Anda juga?” dia menambahkan.

Pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) akan menandatangani perjanjian komprehensif mengenai Bangsamoro pada hari Kamis, 27 Maret, beberapa hari setelah pasukan gabungan polisi dan militer menangkap para pemimpin tinggi Partai Komunis Filipina-Tentara Rakyat Baru. . -Front Demokratik Nasional (CPP-NPA-NDF).

Meskipun pemerintah dan MILF berharap perjanjian damai ini akan mewujudkan perdamaian abadi di Mindanao, negosiasi antara pemerintah dan CPP-NPA-NDF masih menemui jalan buntu karena perbedaan kondisi yang ditetapkan oleh kedua belah pihak. (MEMBACA: Joma menginginkan perdamaian, bukan ‘tanah’ – Padilla)

Pemerintah menawarkan “jalur khusus” untuk CPP-NPA-NDF, namun kelompok pemberontak mengajukan tuntutan yang sulit untuk dilakukannya pembicaraan tersebut. Benito Tiamzon, salah satu dari mereka yang ditangkap, disebut mengambil tindakan keras terhadap proses perdamaian.

Meski mengalami kemunduran, Deles mengatakan pemerintah terus menjaga meja perdamaian tetap terbuka bagi kelompok pemberontak.

“Mengenai meja sulit dengan CPP-NVG-NDF, posisi kami tetap sama. Kami mengatakan bahwa kami… ingin perundingan perdamaian dilanjutkan berdasarkan agenda yang jelas, dapat ditindaklanjuti, dan terikat waktu. Dan kami tentu saja tetap berharap bahwa dalam pemerintahan ini akan ada pemimpin di sisi lain yang juga akan mencapai kesimpulan yang sama,” kata Deles.

Seruan masyarakat untuk perdamaian

Bagaimana CPP-NVG-NDF dapat diyakinkan untuk kembali ke meja perundingan?

Bagi pemerintah, kemarahan masyarakat akan memainkan peran kunci.

“Yah, kami berharap semakin banyak orang yang mau berbicara dengan mereka. Kami telah berbicara dengan banyak orang, banyak pemangku kepentingan, dan mereka melihat posisi kami masuk akal,” kata Deles.

“Kami berharap semakin banyak yang menjangkau mereka. Kami berharap mereka akan melihat semua hal lain yang sedang terjadi saat ini (seperti) proses perdamaian dengan MILF. Iklim internasional melihat proses perdamaian, mendukung tercapainya perjanjian perdamaian yang nyata, beberapa keputusan hukum yang sedang atau sedang berjalan, ditambah apa yang sebenarnya terjadi di lapangan,” tambahnya.

Sementara itu CPP-NPA-NDF menuntut “pembebasan tanpa syarat” terhadap Tiamzon. Mereka mengatakan keduanya, sebagai “konsultan proses perdamaian,” dilindungi oleh Perjanjian Bersama tentang Jaminan Keamanan dan Imunitas (Jasig).

Militer menganggap Tiamzon sebagai ketua CPP-NPA-NDF, namun kelompok tersebut bersikeras bahwa pasangan tersebut adalah konsultan, bukan pemimpin partai. Angela Casauay/Rappler.com

Angka Keluar Hk