• May 28, 2024
PAL akan mengurangi biaya dengan pesawat baru pada tahun 2014

PAL akan mengurangi biaya dengan pesawat baru pada tahun 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Maskapai lama ini berharap dapat menghemat bahan bakar dan biaya pemeliharaan sebesar $400 juta setelah membeli pesawat baru

MANILA, Filipina – Philippine Airlines (PAL) memperkirakan akan menghemat biaya bahan bakar dan pemeliharaan sebesar $400 juta ketika program penerbangan ulangnya selesai.

Presiden PAL dan chief operating officer Ramon Ang mengatakan maskapai ini memperkirakan dapat mengurangi porsi biaya bahan bakar dan pemeliharaan terhadap total pendapatan hingga sekitar 40% dari tingkat saat ini, yang berkisar antara 55% dan 60%.

Ang, yang juga presiden dan chief operating officer San Miguel Corp. adalah, dikatakan bahwa PAL dapat menghemat setidaknya $400 juta, atau sekitar 20% dari pendapatan rata-rata maskapai penerbangan sebesar $2 miliar.

Tidak stabil

PAL sedang melakukan program penerbangan ulang besar-besaran dengan tujuan memperoleh hingga 100 pesawat baru.

PAL memiliki armada yang ada sebanyak 45 pesawat yang terdiri dari 19 Airbus A320, 8 A330, 4 A319, 4 A340, 5 Boeing B777-300ER, dan 5 Boeing 747.

Pada bulan April 2012, San Miguel mengakuisisi 49% saham di perusahaan induk PAL, PAL Holdings Inc. diperoleh senilai $500 juta. PAL juga dimiliki oleh taipan Lucio Tan.

Maskapai ini menandatangani kontrak senilai $7 miliar dengan EADS Group pada Agustus 2012 untuk akuisisi 54 pesawat Airbus baru yang terdiri dari 34 A321ceo, 10 A321neo, dan 10 A330. Mereka juga memiliki opsi lain senilai $2,5 miliar untuk mengakuisisi 10 pesawat A330 lagi.

Ang mengatakan maskapai ini mengharapkan pengiriman 8 pesawat A330 dan 8 A321 pada tahun 2013 dan 18 pesawat lainnya pada tahun 2014 sehingga jumlah pesawat yang dibeli selama periode 3 tahun menjadi 72.

“Dengan kedatangan pesawat baru ini, Anda akan melihat perubahan haluan yang besar bagi PAL,” kata Ang kepada wartawan.

Kembali menjadi hitam

Ang optimistis PAL akan keluar dari zona merah tahun depan setelah berhasil memangkas kerugiannya hampir setengahnya pada tahun 2013.

PAL Holdings mempersempit kerugiannya sebesar 24% menjadi P2,74 miliar dalam 9 bulan pertama tahun fiskalnya dari P3,59 miliar karena total pendapatan naik 2,4% menjadi P55,68 miliar dari P54,38 miliar pada perusahaan kargo dan penumpangnya.

Program penerbangan ulang dan pencabutan larangan penerbangan oleh Uni Eropa dan AS di Filipina diperkirakan akan meningkatkan pendapatan PAL pada tahun 2014.

PAL juga baru-baru ini meluncurkan beberapa destinasi baru dengan perusahaan saudaranya, PAL Express (sebelumnya AirPhil Express).

Destinasi baru antara lain Kuala Lumpur, Malaysia pada 2 Mei; Darwin, Brisbane dan Perth di Australia pada tanggal 1 Juni; Guangzhou di Tiongkok pada 2 Juni; Abu Dhabi di Uni Emirat Arab pada 1 Oktober; Doha di Qatar pada 1 November; Riyadh, Jeddah dan Dammam di Arab Saudi pada 1 Desember; dan Dubai di UEA pada 1 November.

“Kami sangat yakin PAL akan berjalan dengan sangat baik dalam waktu dekat karena adanya rute baru dan jadwal yang lebih baik,” tambahnya.

PAL juga segera memperluas penerbangan langsung ke Sao Paulo, Brasil melalui Los Angeles. – Rappler.com

Live HK