• April 14, 2024
Haus akan perubahan: magang saya di Rappler

Haus akan perubahan: magang saya di Rappler

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Orang-orang di Rappler haus akan perubahan dan percaya pada kekuatan jurnalisme warga

“Rapper, po jaringan berita sosial!” begitulah cara saya dan teman-teman interniran memperkenalkan diri ketika kami harus memanggil orang untuk bekerja.

Rappler mewujudkan impian saya menjadi jurnalis.

Proses

Meskipun sebagian besar teman satu blok saya memilih untuk magang di provinsi asal saya, Negros Occidental, saya sudah lama bermimpi untuk magang di Metro Manila.

Impian saya untuk magang di Manila bermula ketika seorang teman memberi saya ide untuk bekerja di Rappler. Begitu saya melihat pengumuman tersebut, saya mencoba mendapatkan dokumen yang diperlukan.

Saya ingat dengan senang hati mendiskusikan lamaran tersebut dengan teman dan teman sekelas saya yang juga ingin melamar magang. Magang di Rappler kemudian menjadi bagian dari daftar keinginan saya ketika saya menyadari hal ini saya harus bekerja dengan orang-orang seperti di Rappler—yang haus akan perubahan dan percaya pada kekuatan jurnalisme warga.

Bulan Maret adalah saat yang sulit bagiku. Saya harus memenuhi semua persyaratan akademik saya dan mempersiapkan makalah saya untuk magang tingkat lanjut. Pada tanggal 8 Maret, saya mengirimkan lamaran saya ke Rappler. Saya diberitahu bahwa mereka akan memberi tahu pelamar yang berhasil pada akhir bulan Maret—jadi pada dasarnya saya mempersiapkan diri untuk menunggu hasilnya.

Ketidakamanan

Tanggal 5 April lalu, saya terbang ke Manila—tidak yakin apakah Rappler menerima saya. Selama lebih dari seminggu saya berpikir impian saya tidak akan pernah menjadi kenyataan.

Untungnya, pada tanggal 16 April, saya mendapat email dari Ms. Mendapat Chay Hofileña yang menyuruh saya untuk mengunjungi markas Rappler secepatnya. Sore hari di hari yang sama saya pergi ke kantor. Di sana, hasrat saya terhadap jurnalisme dan Rappler mencapai tujuannya.

Magang yang Bangga.  Berpose di samping latar belakang studio Rappler pada hari terakhir magang.  Foto oleh Mumar Ibbin/Rappler

Tujuan: penelitian

Saya suka informasi yang tajam. Saya adalah konsumen setia ide dan berita.

Seringkali saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan dengan semua informasi yang saya serap. Saya pikir mengetahui saja sudah cukup.

Melalui Rappler, saya menyadari bahwa mungkin ada pola dalam data dan anomali yang kita ingin agar diketahui oleh bangsa ini. Kemampuan menyampaikan data secara sederhana merupakan salah satu ciri seorang jurnalis yang baik.

Aku memilih untuk berada di Unit Penelitian karena kemauanku, tapi aku tidak menyesalinya sedikit pun.

Pengkodean, pemformatan database, berbicara dengan orang, bepergian ke Malacañang, dan membaca ulang data berkali-kali hanyalah beberapa hal yang harus kami lalui di unit penelitian.

Meskipun sebagian besar rekan magang saya senang melihat byline mereka di Rappler, saya hanya senang melihat data yang saya teliti, kodekan, dan berikan kepada anggota staf lainnya. Melalui pekerjaan saya, saya dapat mendukung pekerjaan rekan-rekan magang dan reporter.

TANAH TERPECAH.  Penulis bersama CEO Rappler Maria Ressa selama liputan pemilu.  Foto oleh Gabe Brillantes/Rappler

Lebih dari sekedar data

Selain penelitian, saya juga melakukan tugas lain antara lain berbagi artikel tentang Palarong Pambansa dan mendorong cerita #PHvote.

Kami juga bertemu dengan politisi dan tokoh yang menambah bumbu pengalaman magang kami.

Saya juga harus menyebutkan bahwa saya tidak diminta membuat kopi atau memfotokopi apa pun. Saya diperlakukan seperti saya seorang profesional. Kami semua diberi tugas penting. Kami juga diberi umpan balik langsung oleh supervisor kami.

Melalui Rappler, saya menyadari bahwa karier saya terletak pada menjadi seorang jurnalis—seseorang yang dapat membuat perubahan dan memahami begitu banyak informasi di luar sana.

Saya Aliana May Juson dari Universitas St. La Salle-Bacolod—pekerja magang Rappler yang bangga. – Rappler.com

Data Hongkong