• March 5, 2024
PAL atas permintaan pemerintah untuk mengurangi penerbangan NAIA: Ya, kami akan bekerja sama

PAL atas permintaan pemerintah untuk mengurangi penerbangan NAIA: Ya, kami akan bekerja sama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Transportasi Mar Roxas mengatakan ketatnya penjadwalan penerbangan menyebabkan lalu lintas landasan pacu di NAIA

MANILA, Filipina – Manajemen baru Philippine Airlines (PAL) bersedia melakukan hal yang tidak dilakukan sebagian besar maskapai penerbangan untuk menghilangkan debu di bandara utama negara tersebut: mengurangi jumlah penerbangan.

Presiden PAL yang baru dilantik, Ramon Ang, mengatakan bahwa kapal induk tersebut akan “bekerja sama” dengan Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) dalam permintaan Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) untuk mengurangi jumlah penerbangan di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) guna mengurangi lalu lintas di landasan pacu yang lebih ringan.

“Ya, kami akan bekerja sama,” kata Ang yang juga presiden konglomerat San Miguel Corp, yang baru-baru ini membeli 49% saham PAL.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Mar Roxas menyalahkan ketatnya penjadwalan penerbangan maskapai sebagai penyebab penundaan yang dialami penumpang NAIA.

Dia mengatakan sekitar 45 kali lepas landas dan mendarat dijadwalkan per jam di NAIA, lebih tinggi dari kapasitas ideal bandara yang hanya 36 kali.

Roxas mengklaim maskapai penerbangan memesan penerbangan terbanyak pada jam sibuk.

Namun, pihak Maskapai berpendapat bahwa para pejabat penerbangan juga harus ikut disalahkan.

Maskapai hemat milik Gokongwei, Cebu Pacific, mengatakan bahwa pejabat penerbangan harus memiliki kunci bandara yang dikelola dengan baik, yang menentukan waktu spesifik sebuah maskapai penerbangan harus mendarat dan lepas landas dari NAIA, untuk mencegah kemacetan.

“Seiring dengan pertumbuhan industri penerbangan, sangatlah penting untuk membuat rencana ke depan agar bisa setara dengan bandara internasional lainnya,” kata Candice Iyog, wakil presiden pemasaran dan distribusi Cebu Pacific.

Avelino Zapanta, presiden Southeast Asian Airlines, sebaliknya, mengatakan bahwa pemerintah harus memaksa pesawat kecil keluar dari NAIA.

“DOTC harus memiliki kemauan politik untuk mengeluarkan penerbangan umum dari NAIA. Pesawat kecil dengan penumpang kurang dari lima ini memakan sekitar 17% dari total lepas landas dan pendaratan. Bayangkan manfaatnya bagi perekonomian jika setiap penerbangan tersebut diganti dengan 198 atau lebih pesawat berkonfigurasi penumpang. Mengapa menghilangkan kontributor terbesar terhadap perekonomian?” kata Zapanta.

Zest Airways, pada bagiannya, mengatakan bahwa mengurangi jumlah penerbangan maskapai penerbangan akan menyebabkan “masalah yang tidak relevan lagi”.

“Siapa di antara kita yang akan mengurangi penerbangan? Jika saya hanya terbang dua kali seminggu ke rute tertentu dibandingkan penerbangan harian maskapai besar, apakah kami berdua akan mengurangi jumlah penerbangan yang sama?” kata Art Alejandrino, direktur ZestAir.

Meski sebagian besar maskapai penerbangan tidak dapat mengurangi penerbangannya, Roxas mengatakan mereka terpaksa melakukannya jika tidak mengindahkan permintaan pemerintah. – Rappler.com

SDY Prize