• May 23, 2024
PAL berinvestasi di Kamboja Airlines

PAL berinvestasi di Kamboja Airlines

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Philippine Airlines menjalin kesepakatan dengan salah satu taipan terbesar Kamboja untuk meluncurkan maskapai penerbangan baru pada akhir tahun 2013 ini

MANILA, Filipina (UPDATE per 4 April) – Maskapai lama Philipine Airlines (PAL) telah menandatangani perjanjian dengan salah satu taipan terbesar Kamboja untuk meluncurkan maskapai penerbangan baru pada akhir tahun 2013 ini.

Kith Meng, ketua Royal Group – sebuah kerajaan hotel, media dan telekomunikasi di Kamboja – dan PAL menandatangani perjanjian tersebut pada Selasa malam, 2 April, menurut sebuah pernyataan. (Catatan Editor: Laporan sebelumnya mengatakan bahwa pemegang saham PAL, San Miguel Corp., yang menandatangani perjanjian dengan Royal Group. Dalam keterbukaan informasi kepada Bursa Efek Filipina pada tanggal 4 April, konglomerat yang terdiversifikasi tersebut menjelaskan bahwa PAL-lah yang membuat kesepakatan dengan kelompok Kamboja)

Pengusaha Kamboja akan mempertahankan 51% saham di maskapai penerbangan baru – Kamboja Airlines. PAL akan memiliki 49% sisanya.

Portofolio penerbangan

Kamboja Airlines kini menjadi tambahan terbaru dalam portofolio aset terkait penerbangan San Miguel.

Pada bulan April 2012, San Miguel mendapatkan 49% kepemilikan saham di maskapai penerbangan tertua di Asia, PAL, dan bermitra dengan taipan Lucio Tan.

Pada bulan Juni 2012, Ramon Ang, presiden San Miguel, mengindikasikan bahwa mereka sedang mempertimbangkan kesepakatan dengan ‘maskapai penerbangan regional’.

Pada bulan November 2012, San Miguel mengatakan sedang dalam pembicaraan untuk kemungkinan kesepakatan investasi dengan kapal utama Kepulauan Cayman di Karibia.

San Miguel juga memperkuat portofolio bandaranya. Anak perusahaannya, Trans Aire Development Holdings Corp., dianugerahi kontrak berdurasi 25 tahun untuk merehabilitasi dan mengoperasikan Bandara Caticlan, titik awal menuju Pulau Boracay yang menjadi favorit wisatawan.

San Miguel dan Lucio Tan juga bersama-sama berpartisipasi dalam tender proyek perluasan Bandara Internasional Mactan-Cebu senilai R17,5 miliar, pelabuhan tersibuk kedua di negara tersebut.

San Miguel secara agresif melakukan ekspansi ke usaha-usaha baru seperti penyulingan minyak, penerbangan, pengoperasian jalan tol, dan pembangkit listrik untuk memperkuat bisnis intinya yang mencakup pembuatan bir yang kini memasuki tahun ke-123.

Laba bersih konsolidasi San Miguel naik 35% menjadi P38,68 miliar pada tahun 2012 karena kinerja yang kuat dari bisnis inti dan bisnis baru.

Maskapai penerbangan ke-2 Kamboja

Maskapai penerbangan yang baru diumumkan ini, yang merupakan maskapai kedua di Kamboja, akan “berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi Kamboja dengan menciptakan lapangan kerja, mendatangkan investor dan membangun industri penerbangan yang kuat,” kata Kith Meng dalam pernyataannya.

CFO Royal Group Mark Hanna mengatakan kepada AFP bahwa penerbangan domestik dapat dimulai pada awal Juni 2013, sedangkan rute internasional diperkirakan akan dimulai pada bulan Oktober.

“Ada pertumbuhan besar dalam pariwisata dan ini berdampak langsung pada penerbangan,” kata Hanna, memperkirakan industri penerbangan Kamboja akan meningkat dalam beberapa tahun mendatang.

Kamboja meluncurkan maskapai penerbangan nasional pertamanya, Kamboja Angkor Air, pada tahun 2009, setelah upaya sebelumnya pada tahun 2001 gagal.

Lebih dari 20 maskapai asing, termasuk Japan Airlines dan Qatar Airways, saat ini mengoperasikan penerbangan ke Kamboja. – dengan laporan dari Lala Rimando/Rappler.com dan Agence Prancis-Pers

Gambar pesawat melalui stok foto

Toto HK