• May 19, 2024
PAL membukukan kerugian sebesar USD 33,5 juta pada Oktober-Des 2011

PAL membukukan kerugian sebesar USD 33,5 juta pada Oktober-Des 2011

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Keuangan Philippine Airlines terus mengalami pendarahan

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Keuangan maskapai penerbangan lama Philippine Airlines terus terpuruk akibat permasalahan ketenagakerjaan yang intens di tengah persaingan industri dan kenaikan harga bahan bakar jet pada bulan Oktober hingga Desember 2011.

Perusahaan ini melaporkan kerugian bersih sebesar $33,5 juta selama kuartal ketiga tahun fiskalnya. Pada periode yang sama tahun 2010, maskapai ini memperoleh laba bersih sebesar $15,1 juta.

Pendapatannya turun menjadi $386 juta pada periode tersebut, turun 3,8% dari tahun lalu sebesar $397 juta.

Pada periode inilah para pekerjanya melakukan pemogokan setelah dipecat menyusul rencana outsourcing yang telah lama diperdebatkan dan melibatkan pemisahan unit-unit non-inti.

Pemogokan tersebut menyebabkan penerbangan dihentikan sementara.

Presiden PAL Jaime Bautista sebelumnya telah memperingatkan bahwa pemogokan tersebut telah merusak kinerja keuangan maskapai tersebut.

“Dulu penerbangan domestik kami turun 20 penerbangan sehari, tapi sekarang kami kembali normal,” kata Bautista. Maskapai ini biasanya melakukan 140 penerbangan per hari.

Antara bulan September dan November, faktor muatan maskapai penerbangan untuk operasi domestik berada pada kisaran rendah yaitu 70%, sedangkan operasi internasionalnya berada pada kisaran pertengahan 70%.

“Itulah mengapa kami melindungi pasar internasional,” kata Bautista, seraya menambahkan bahwa operasi internasional menyumbang sekitar 70% dari pendapatan penumpang dan operasi domestik, 30%.

“Meski terdapat perbaikan pada imbal hasil penumpang dan kargo dibandingkan periode yang sama tahun lalu, namun faktor kargo masih tertinggal,” kata maskapai tersebut dalam pernyataannya pada Jumat, 17 Februari.

Bahan bakar jet

Penurunan lalu lintas penumpang ini diperburuk dengan menurunnya pendapatan kargo dan kenaikan harga bahan bakar jet.

Beban operasional PAL mencapai $419,5 juta, naik $34,8 juta atau 9% dari kuartal yang sama tahun 2010.

Biaya bahan bakar jet terus memberikan tekanan pada laba maskapai ini, karena harga bahan bakar naik menjadi $129,75 per barel pada bulan Oktober hingga Desember 2011 dari rata-rata $100,96 per barel pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Bahan bakar menyumbang sekitar 50% hingga 60% dari biaya operasional maskapai penerbangan per penumpang, dan merupakan pengeluaran tertinggi ke-2 setelah tenaga kerja.

Maskapai penerbangan ini memperingatkan bahwa kenaikan harga bahan bakar jet, yang masih menjadi pengeluaran terbesarnya, terus menjadi ancaman terhadap kelangsungan profitabilitasnya.

Penjualan?

Ketua Philippine Airlines Lucio Tan dikatakan telah menjamu calon pembeli maskapai lokal tersebut, termasuk konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. dan Metro Pacific Investments Corp.

PAL beroperasi sebagai layanan warisan di tengah pasar yang semakin menarik bagi operator berbiaya rendah.

Maskapai penerbangan hemat yang dipimpin Gokongwei, Cebu Pacific, telah mengungguli PAL di pasar domestik, sementara pemain baru termasuk AirAsia Filipina, yang mendapat dukungan dari pemain regional yang lebih besar, juga ikut bergabung.

PAL sebelumnya tidak dapat mengerahkan beberapa pesawat berbadan lebarnya ke pasar yang menguntungkan, khususnya di Amerika Utara, setelah badan pengawas dari AS dan UE, dengan alasan kurangnya pengawasan pemerintah terhadap masalah keselamatan, maskapai penerbangan Filipina telah melarang tambahan atau penerbangan baru. – Rappler.com

SDY Prize