• July 17, 2024
PAL memesan 54 pesawat Airbus senilai  miliar

PAL memesan 54 pesawat Airbus senilai $7 miliar

Maskapai penerbangan lokal Philippine Airlines (PAL) mengumumkan bahwa mereka telah memesan 54 pesawat Airbus berbadan lebar dan sempit dengan harga jual $7 miliar

MANILA, Filipina – Maskapai penerbangan lokal Philippine Airlines (PAL) mengumumkan pada Selasa, 28 Agustus, bahwa mereka telah memesan 54 pesawat Airbus berbadan lebar dan sempit dengan harga jual $7 miliar.

“Pesanan yang kami lakukan pada Airbus akan memainkan peran penting dalam kebangkitan PAL dan pertumbuhan perdagangan dan pariwisata di negara ini,” kata ketua PAL Lucio Tan dalam sebuah pernyataan saat mengumumkan kesepakatan tersebut.

Pesanan 54 pesawat tersebut merupakan bagian dari tahap pertama rencana penerbangan ulang dan modernisasi multi-tahun, yang melibatkan pembelian hingga 100 pesawat baru.

“Niat kami adalah membeli hingga 100 pesawat, 26 di antaranya merupakan pesawat jarak jauh dan berbadan lebar,” kata Presiden PAL Ramon Ang kepada wartawan.

“Itu adalah ‘beli’. Sudah dipastikan, kami tidak sewa pesawat,” tegas Ang.

PENAWARAN TERSEGEL.  Ketua PAL Lucio Tan (kiri) dan Wakil Presiden Senior Airbus untuk Asia Jean Francois Laval (kanan) berpose setelah mengumumkan kesepakatan pesawat terbesar di Filipina sebagai bagian dari langkah spektakuler untuk meremajakan kapal induk tertua di Asia.  Foto oleh AFP

PAL menandatangani perintah dengan Airbus sebagai berikut:

  • 34 Airbus A321, jet lorong tunggal
  • 10 Airbus A321 neo (opsi mesin baru), yang menawarkan penghematan biaya bahan bakar hingga 20%
  • 10 jet lorong ganda A330-300 untuk penerbangan regional dan jarak menengah PAL, termasuk rencana kembali ke Timur Tengah

PAL, yang kini berada di bawah kendali San Miguel Corp, konglomerat terbesar di negara tersebut, menerapkan rencana yang mudah berubah ini untuk mengurangi biaya bahan bakar dan operasional. Bahan bakar merupakan pengeluaran operasional terbesar PAL, yaitu sebesar 45%.

pesanan boeing

Produsen pesawat Boeing dan Airbus, yang bersaing satu sama lain untuk mendapatkan pangsa pasar global, keduanya dipertimbangkan untuk kesepakatan tersebut.

Reuters melaporkan bahwa ketegangan teritorial antara Tiongkok dan Filipina adalah “dimensi diplomatik dari perundingan tersebut seiring dengan upaya Washington untuk memperkuat keselarasan dengan Manila dalam masalah ini. Kabarnya ada “tekanan komersial dan politik” yang signifikan terhadap PAL untuk mengadakan perjanjian dengan produsen pesawat AS, Boeing.

Namun, Boeing diyakini kalah dalam perlombaan untuk mendapatkan sebagian besar pesanan 100 pesawat PAL, karena Airbus yang berbasis di Eropa mendapat dukungan lebih aktif dari pemerintah Eropa untuk mempengaruhi pemain Asia.

Namun demikian, PAL menempatkan beberapa pesanan pada pesawat Boeing, dengan pengiriman pesawat sebelumnya bahkan mendorong impor perdagangan negara tersebut secara keseluruhan ke level tertinggi dalam 10 bulan pada bulan Juni.

Pesawat Boeing baru ini dilaporkan ditujukan untuk rute trans-Pasifik, yang merupakan rute paling menguntungkan bagi PAL.

PAL mengharapkan pemulihan status Kategori 1 oleh Penerbangan Federal AS untuk Filipina. Berdasarkan status Kategori 2 saat ini, PAL tidak dapat mengoperasikan penerbangan baru ke AS dan memodifikasi Boeing 747-400 dan A340-300 yang sudah ada dan lama yang terbang langsung ke Pantai Barat AS.

Armada

PAL saat ini memiliki 8 pesawat Boeing (tiga B777-300ER dan lima 747-400) dan 31 jet Airbus (empat A340-300, delapan A330300, 15 A320-200, dan empat A319).

“Kami masih memiliki sekitar 46 pesawat lagi, kami punya pilihan jenis pesawat apa pun yang akan berangkat. Kapasitas 54 pesawat awal sudah melebihi kapasitas Philippine Airlines dan Air Philippines saat ini. Karena itu BURUK ekspansi inikata Ang.

Ang mengatakan batch pertama pesawat baru akan dikirimkan pada bulan Januari 2013 dan kemungkinan akan mencakup “4 hingga 6 A330 dan 6 hingga 8 A321”.

Dia menambahkan: “Kami berharap kami dapat mengirimkan pesawat ini dalam 3 tahun ke depan, namun kami tidak dapat memberi tahu Anda jumlah pasti pengirimannya.”

Pesta belanja

Pembelian pesawat ini ada harganya, namun Ang mengatakan perusahaan sangat mampu menanggungnya, berkat modal yang ditanamkan San Miguel ke PAL setelah mengakuisisi saham minoritas pada April lalu.

“Tadi, beberapa bulan lalu ketika kami diundang oleh Lucio Tan, kami menyetor US$500 juta dan dengan itu neraca Philippine Airlines diperkuat. Ekuitas itu lebih dari cukup untuk mewujudkan kesepakatan ini,” kata Ang.

“Dengan hasil operasional yang baik dalam beberapa bulan ke depan, kami mungkin tidak perlu menambah ekuitas lagi dan dana sebesar $500 juta ini seharusnya mampu memenuhi kebutuhan ekuitas untuk 100 pesawat,” tambahnya.

Dalam campuran bahasa Filipina dan Inggris, dia menambahkan, “Jika ada kebutuhan untuk meningkatkan kapitalisasi, bukan karena kondisi keuangan kami tidak baik, kami akan memberikan lebih banyak uang kepada pemegang saham.”

Maskapai penerbangan yang diketuai Lucio Tan baru-baru ini mengumumkan laba bersih sebesar P489 juta pada bulan April hingga Juni, perubahan yang signifikan dari kerugian tahun lalu sebesar P475 juta. – Rappler.com

Sidney siang ini