• July 23, 2024
Sekolah penerbangan Aviatour mengajukan banding atas penangguhan tersebut

Sekolah penerbangan Aviatour mengajukan banding atas penangguhan tersebut

Perusahaan pemilik pesawat kecil yang jatuh di Masbate ini meminta regulator mengizinkan sekolahnya beroperasi kembali

MANILA, Filipina – Aviatour yang berbasis di Cebu, pemilik pesawat kecil yang jatuh di lepas pantai Masbate pada 18 Agustus, meminta regulator untuk mengizinkan sekolah penerbangannya melanjutkan operasinya.

Antonio Jureidini, direktur pelatihan di Aviatour, mengatakan perintah penangguhan yang diberlakukan pada perusahaan oleh Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) berdampak pada lebih dari seratus pelajar pilot dan instruktur dari seluruh dunia.

“Dengan semua pesawat kami terdampar, kami tidak dapat melatih siswa kami,” kata Jureiidini.

Lisensi Aviatour telah ditangguhkan oleh CAAP sambil menunggu penyelidikan atas kecelakaan 18 Agustus yang menewaskan CEO perusahaan, Kapten Jessup Bahinting, co-pilotnya, Kshitiz Chand dari Nepal, dan Jesse Robredo, Menteri Dalam Negeri.

JAM TANGAN UMUM.  Warga Filipina berbondong-bondong ke Malacañang untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Robredo sebelum ia dimakamkan di kampung halamannya di Naga.  Foto oleh Robert Viñas/Biro Foto Malacañang

Aviatour memiliki beberapa lisensi: Sertifikat Operator Udara, yang memungkinkannya mengoperasikan penerbangan carteran; Sertifikat Organisasi Pemeliharaan yang Disetujui, yang memberinya wewenang untuk melakukan inspeksi, perbaikan, dan perombakan pesawat tertentu; dan Sertifikat Organisasi Pelatihan Penerbangan, yang memungkinkannya mengoperasikan sekolah pilot.

Jureidini yakin penangguhan CAAP seharusnya hanya untuk penerbangan carteran dan layanan pemeliharaannya.

Ia mengatakan Aviatour memiliki siswa yang sangat aktif yang bekerja keras untuk menyelesaikan kursus mereka tepat waktu.

“Saat mereka datang ke Filipina, mereka berharap bisa kembali ke negaranya sebagai pilot,” ujarnya.

Tergantung pada waktu penerimaan, seorang siswa dapat menyelesaikan kursus khusus hanya dalam 2 tahun. Namun, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan seperti cuaca yang selalu berubah di negara tersebut.

“Cuaca adalah salah satu faktornya. Kami tidak bisa terbang jika cuaca buruk,” kata Jureidini.

Dia mengatakan penangguhan operasional sekolah tidak membantu.

Bukan pertama kalinya

Ini bukan pertama kalinya sekolah penerbangan Aviatour ditangguhkan.

CAAP juga menangguhkan izin sekolah perusahaan tersebut setelah pesawat Cessna 4 tempat duduk sewaannya jatuh pada tanggal 4 Maret di provinsi Camiguin.

Pesawat itu membawa sebuah keluarga Norwegia. Salah satu anggota keluarga dan pilotnya meninggal.

Beberapa bulan kemudian, sekolah tersebut bisa mendapatkan izin sementara untuk beroperasi, bahkan ketika penyelidikan sedang berlangsung, karena pejabat Indonesia meminta CAAP untuk mengizinkan pendidikan siswanya dilanjutkan, menurut laporan sebelumnya.

Sementara itu, layanan penerbangan charter Aviatour tampaknya tidak tercakup dalam penangguhan tersebut dan tetap dilanjutkan, kata laporan yang sama.

Kecelakaan pesawat Robredo

Hanya setelah kecelakaan pesawat yang melibatkan Robredo barulah operasi CAAP Aviatour dihentikan sepenuhnya.

Piper Seneca dimiliki oleh Aviatour.  Foto diambil dari situs web perusahaan

Pesawat Piper Seneca 6 tempat duduk yang naas itu seharusnya mengangkut Robredo dan ajudannya, Jun Abrazado, dari Cebu ke kampung halaman mendiang menteri dalam negeri di Naga City.

Pesawat itu jatuh ke perairan Masbate sementara pendaratan darurat dilakukan di bandara provinsi karena masalah mesin.

Abrazado selamat dari kecelakaan itu dan diselamatkan oleh nelayan. Robredo dan kedua pilotnya, termasuk Bahinting milik Aviatour, dinyatakan hilang hingga jenazah mereka ditemukan beberapa hari kemudian.

Jenazah Robredo akan dikremasi di Naga pada Selasa, 28 Agustus dengan penghormatan penuh kenegaraan.

Presiden Benigno Aquino III dan Kabinet akan memimpin upacara pemakaman kenegaraan Robredo, yang secara anumerta akan dianugerahi Legiun Kehormatan Filipina dengan pangkat Panglima Tertinggi.

Bahinting dimakamkan pada Senin, 27 Agustus di Ginatilan, Cebu. Jenazah kopilotnya, Chand, diterbangkan kembali ke Nepal pada Minggu, 26 Agustus.

Pelacak penerbangan

Pemeriksaan awal oleh CAAP mengungkapkan bahwa pemancar pencari lokasi darurat pesawat Piper Seneca berada dalam posisi mati – yang menjadi alasan mengapa pesawat tersebut “gagal aktif” saat terjadi benturan.

ELT merupakan perangkat pesawat yang seharusnya aktif secara otomatis saat pesawat melakukan pendaratan darurat, atau saat terjadi kecelakaan, sehingga pihak berwenang dapat dengan mudah menemukannya.

William Hotchkiss III, direktur jenderal CAAP, mengatakan ELT pesawat Piper Seneca berfungsi dengan baik saat mereka melakukan pemeriksaan rutin tahunan pada 21 November 2011.

CAAP membentuk badan investigasi dan investigasi kecelakaan pesawat yang beranggotakan 3 orang untuk menyelidiki kecelakaan yang menewaskan Robredo.

Namun, bukti penting dalam penyelidikan, mesin kanan pesawat, masih hilang. – Rappler.com, dengan laporan dari Ryan Christopher J. Sorote

Togel Sydney