• June 22, 2024
PAL mengonfirmasi bahwa Lucio Tan sedang berbicara dengan San Miguel untuk mencapai kesepakatan

PAL mengonfirmasi bahwa Lucio Tan sedang berbicara dengan San Miguel untuk mencapai kesepakatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk pertama kalinya sejak bulan Desember 2011, ketika konglomerat diversifikasi San Miguel mengakui kepada bursa saham bahwa eksekutif puncaknya sedang mengejar kesepakatan dengan Philippine Airlines, PAL telah mengakui dalam catatan bahwa negosiasi yang melibatkan pemilik pengendali, Lucio Tan, sedang berlangsung.

MANILA, Filipina – Untuk pertama kalinya sejak bulan Desember 2011, ketika konglomerat diversifikasi San Miguel mengakui kepada bursa efek lokal bahwa eksekutif puncaknya sedang mengadakan kesepakatan dengan Philippine Airlines (PAL), maskapai penerbangan lokal tersebut telah mengakui bahwa negosiasi tersebut mengambil kendali yang terlibat pemiliknya, Lucio Tan, sudah aktif dan berjalan.

“Banyak perbincangan mengenai negosiasi penjualan saham PAL yang sedang berlangsung. Namun saya ingin memperjelas bahwa diskusi atau negosiasi apa pun hanya dilakukan antara pemegang saham utama kami dan Grup SMC (San Miguel),” kata Presiden PAL Jaime J. Bautista dalam pernyataannya pada Jumat, 24 Februari, menyusul laporan Agence France Presse. mengulangi berita yang telah dibicarakan di Manila selama lebih dari 2 bulan.

“Manajemen PAL jelas bukan bagian dari hal ini,” tambah Bautista, mengulangi pendirian maskapai tersebut sejak laporan bulan Desember tentang kesepakatan yang sedang dibuat dengan San Miguel dan akhirnya konglomerat lainnya, Metro Pacific Investments Corp. oleh pengusaha Manuel V. Pangilinan.

Laporan AFP menegaskan kembali Pangilinan sebagai pihak lain yang dikatakan telah menyatakan minatnya terhadap maskapai tersebut kepada Mr. Tan, orang terkaya kedua di negara itu, mengungkapkan.

PAL mengeluarkan pernyataan hari Jumat untuk menekankan bahwa juru bicaranya, Cielo Villaluna, salah mengutip pernyataan yang mengonfirmasi bahwa manajemen PAL terlibat dalam pembicaraan yang sedang berlangsung dengan San Miguel Group.

“Nyonya. Villaluna mengatakan pembicaraan pasti sedang berlangsung tetapi tidak menyebutkan hal itu antara PAL dan SMC. Dia seharusnya merujuk pada laporan yang diterbitkan tentang kelanjutannya
negosiasi antara pemegang saham kedua perusahaan,” kata Bautista. Ia menegaskan, PAL terpisah dan berbeda dengan pemegang saham individualnya.

PAL, yang pernah memonopoli penerbangan di Filipina, kini dilanda masalah keuangan dan tenaga kerja karena pasar terus memilih layanan non-sepeda berbiaya rendah dari maskapai berbiaya rendah. Cebu Pacific Air yang dipimpin oleh Gokongwei telah mengambil alih PAL dalam posisi teratas di pasar domestik dan siap untuk mengejar pasar jarak jauh yang saat ini menguntungkan PAL.

PAL membukukan kerugian sebesar P1,459 miliar pada bulan Oktober hingga Desember 2011 setelah para pekerjanya melakukan pemogokan, yang menyebabkan pembatalan penerbangan. Laporan tersebut juga menyebutkan biaya bahan bakar jet yang lebih tinggi. Tenaga kerja dan bahan bakar jet biasanya merupakan bagian terbesar dari biaya operasional sebuah maskapai penerbangan. – Rappler.com

Sidney prize