• May 22, 2024
PAL sedang mencari 20 pesawat Boeing baru

PAL sedang mencari 20 pesawat Boeing baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

PAL bisa membeli 20 pesawat dari Boeing Co. pembelian sebagai bagian dari program penerbangan ulang dan persiapan pencabutan larangan maskapai penerbangan Filipina menerbangkan penerbangan baru dan tambahan ke AS dan UE

MANILA, Filipina – Maskapai lama Philippine Airlines (PAL) berencana mengakuisisi 20 pesawat Boeing jarak jauh tambahan untuk memanfaatkan perkiraan pencabutan larangan maskapai penerbangan Filipina melakukan penerbangan tambahan ke AS dan Eropa.

PAL berencana mengakuisisi 10 pesawat Boeing 777X pada awalnya, kata Presiden dan CEO maskapai tersebut Ramon S. Ang kepada wartawan di sela-sela peringatan 5 tahun Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP).

“Tergantung harganya. Kami melihat Boeing 777X baru. Kami akan membeli 10 dan jika kinerjanya bagus, kami akan menggunakan opsi untuk 10 lagi,” katanya.

“Kami menginginkan pesawat-pesawat itu untuk penerbangan jarak jauh kami,” tambahnya. PAL menangkap lalu lintas internasional paling banyak di antara pesaing lokal.

PAL sedang menjalani program perombakan besar-besaran yang melibatkan akuisisi 100 pesawat baru untuk mengurangi biaya bahan bakar, yang merupakan bagian terbesar dari biaya operasional maskapai. Pesawat baru ini memiliki mesin yang lebih hemat bahan bakar, sayap lebih besar, dan kabin lebih ringan.

Boeing vs Airbus

PAL sebelumnya telah mendapatkan pesanan senilai US$7 miliar dari EADS Group, kesepakatan maskapai penerbangan terbesar di negara tersebut, yang diumumkan pada Agustus 2012. Bantuan tersebut untuk pengadaan 54 unit pesawat Airbus yang terdiri dari 34 unit A321ceo, 10 unit A321neo, dan 10 unit A330-300. Mereka masih memiliki opsi senilai $2,5 miliar untuk mengakuisisi 10 pesawat A330 lagi.

Banyaknya pesanan pesawat jarak jauh oleh PAL membuat dua pabrikan besar dunia – Boeing dan Airbus – berebut untuk mendapatkan bagiannya.

Airbus – yang awalnya merupakan konsorsium antara Perancis, Jerman, Inggris dan Spanyol – bersaing untuk mendapatkan kontrak besar di Asia. Kedua pembuat pesawat tersebut terjebak dalam persaingan global untuk mendapatkan pangsa pasar, dengan pejabat tingkat tinggi dan diplomat memberikan dukungan selama perjalanan ke Asia.

Selama kunjungan Perdana Menteri Perancis Jean-Marc Ayrault di Manila pada bulan Oktober 2012, ia mengisyaratkan bahwa PAL telah mengkonfirmasi pesanan 10 jet Airbus A330. di atas pembelian di musim panas.”

Anggota Parlemen Inggris (MP) Hugo Swire yang mengunjungi Manila pada bulan Desember 2012 meminta pesanan Airbus dari PAL.

“Ngomong-ngomong, penumpang mereka (PAL) kemungkinan besar akan tiba dengan pesawat baru yang sebagian buatan Inggris,” ujarnya.

Pesawat untuk PAL

Untuk tahun 2013, Ang mengatakan PAL kemungkinan akan mengakuisisi 71 pesawat baru, termasuk 68 pesawat Airbus dari EADS dan 3 dari Boeing.

PAL mengharapkan pengiriman 16 pesawat Airbus baru mulai Agustus. Setengah dari pesawat yang tiba akan dioperasikan oleh PAL sementara 8 lainnya akan dioperasikan oleh PAL Express (sebelumnya Airphil Express), yang saat ini sedang menjalani rebranding.

PAL memiliki armada sebanyak 42 pesawat yang terdiri dari lima Boeing B747-400 dan empat B777-300ER, serta empat Airbus A340-300, delapan A330-300, 17 A320-200, dan empat A319-100. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini