• May 23, 2024
Tuhan dan Mahkamah Agung

Tuhan dan Mahkamah Agung

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan tertinggi di negara ini, yang tidak seharusnya menunjukkan bias terhadap agama apa pun, cukup beragama Katolik dalam praktiknya

Banyak yang dengan cepat mengecam Mahkamah Agung sebagai “Pengadilan Arroyo” ketika Mahkamah Agung menghentikan penerapan undang-undang Kesehatan Reproduksi. Pada hari Minggu Paskah, hari yang kaya akan simbolisme, undang-undang tersebut akan mulai diberlakukan.

Para kritikus mengatakan bahwa karena 9 dari 10 hakim yang mendukung penangguhan penerapan undang-undang yang sangat kontroversial ini adalah peninggalan rezim Arroyo, maka suara mereka jelas-jelas anti-Aquino. (Lihat nama 10 juri di sini.)

Presiden, seperti kita ketahui, menggunakan sebagian besar modal politiknya untuk meloloskan RUU ini setelah Kongres mengalami kelesuan selama lebih dari satu dekade.

Argumen “Pengadilan Arroyo” lebih jauh lagi. Sejak Ketua Hakim Ma. Lourdes Sereno, favorit pribadi Aquino, berada di pihak lain – dan banyak yang terus menolak pengangkatannya dan sangat tidak menyukai dia – sehingga mayoritas suara juga anti-Sereno. (Dia bergabung dengan 4 juri lainnya.)

Janganlah kita terlalu cepat menghakimi. Pemikiran ini mengabaikan fakta bahwa banyak hakim yang bersifat konservatif. Mayoritas beragama Katolik. Mereka juga merupakan bagian dari masyarakat kita dan mencerminkan perpecahan liberal-konservatif dalam perdebatan kesehatan reproduksi.

Doa resmi

Hal ini mungkin mengejutkan bagi sebagian orang, namun pengadilan tertinggi di negara tersebut, yang tidak seharusnya menunjukkan bias terhadap agama apa pun, cukup beragama Katolik dalam praktiknya. En banc membacakan doa di awal setiap sesi dan hakim bergantian memimpinnya. Pengadilan bahkan mempunyai doa khusus, yang disebut doa seratus tahun (dibuat pada peringatan 100 tahun Pengadilan), dan semua pengadilan yang lebih rendah harus mengucapkannya ketika mereka memulai persidangannya.

Kemudian Hakim Artemio Panganiban menjelaskan bahwa Pengadilan berkonsultasi dengan berbagai kelompok agama, termasuk Protestan dan Muslim, sebelum menyelesaikan doa resminya. Ia ingin menunjukkan bahwa MK tidak memihak pada agama apa pun.

Baru-baru ini, seorang hakim Mahkamah Agung keberatan dengan praktik ini, yang mencerminkan pemikiran bahwa lembaga peradilan harus menghindari kemiripan dengan suatu agama. Doa bersifat pribadi dan tidak perlu mendahului tugas publik.

Hakim ini meminta izin untuk memimpin shalat. Dalam suratnya kepada rekan-rekannya, hakim ini diduga mengatakan bahwa dia akan tetap berdiri dan menghormati ritual tersebut, namun tidak bisa menjadi bagian darinya. Tampaknya, langkah seperti itu baru pertama kali dilakukan oleh anggota Mahkamah.

Bukan hanya pengadilan yang memulai fungsi resminya dengan doa. Senat dan DPR juga melakukan hal serupa.

Segel, patung dan kapel

Pertunjukan religiusitas tidak berakhir dengan doa. Lihatlah stempel Mahkamah Agung. Ini berisi dua tablet dengan angka Romawi, mewakili Sepuluh Perintah Allah.

Bertahun-tahun yang lalu, seorang hakim mempertanyakan simbol ini karena Pengadilan adalah lembaga non-agama. Dia menyarankan untuk mengubah Sepuluh Perintah Allah menjadi sesuatu yang sekuler. “Pengadilan berpendapat bahwa simbol yang mempunyai arti seperti itu hanya untuk agama tertentu tidak mendapat tempat di Mahkamah Agung karena pengadilan dapat dituduh memihak agama tertentu,” Newsbreak dilaporkan pada tahun 2007.

Rekan-rekannya menolaknya, mungkin tidak ingin mengguncang negara Katolik ini.

Masih ada lagi selain doa dan meterai. Di sebuah gedung di sebelah Mahkamah Agung, tempat Dewan Yudisial dan Pengacara atau JBC (yang memeriksa calon hakim di pengadilan) dan lembaga-lembaga lain di bawah Mahkamah Agung berkantor, saya melihat sebuah ruangan kecil dengan patung Yesus dan Perawan Maria. Tampaknya juga menjadi tempat berdoa.

Keterbukaan terhadap satu agama ini memberikan sinyal kepada agama lain – Muslim, Budha, Protestan, agnostik – bahwa agama minoritas dan non-Muslim tidak ada di mata hakim.

Adegan di JBC tampaknya biasa terjadi di lembaga pemerintah lainnya. Ikon keagamaan antara lain dipajang di Departemen Pekerjaan Sosial dan Pembangunan dan Departemen Pertanian. Beberapa kantor bahkan mempunyai kapel sendiri—ya, kapel!—seperti Departemen Anggaran dan Manajemen, Departemen Reforma Agraria, dan Senat.

Banyak di antara kita yang menganggap remeh hal ini, namun hal ini menunjukkan bagaimana agama Katolik telah menyatu dengan negara, dalam bentuk dan ritual. Beberapa orang asing berpendapat bahwa negara ini tampaknya berbeda dengan Filipina.

Menurut pendapat saya, meskipun Mahkamah Agung berpenampilan Katolik, bentuknya akan digantikan oleh substansi dan beberapa dari 10 hakim akan melihat manfaat dari undang-undang sosial yang penting ini.

Seperti yang ditulis oleh Hakim Marvic Leonen dalam perbedaan pendapatnya, “…kami masih terbuka terhadap argumen yang masuk akal, meskipun kami memiliki pandangan awal mengenai undang-undang tersebut dan bagaimana undang-undang tersebut sejalan dengan Konstitusi.” – Rappler.com


Klik tautan di bawah untuk mendapatkan lebih banyak opini di Pemimpin Pemikiran:

Hk Pools