• June 16, 2024
Palaro, olah raga dan penyandang cacat fisik

Palaro, olah raga dan penyandang cacat fisik

Magang Rappler Benise Balaoing menulis blog tentang atlet tunanetra yang bermain di Palarong Pambansa 2012 dan perjuangannya sendiri dalam olahraga

LINGAYEN, Pangasinan—Dalam permainan bola gawang, saya menemukan inspirasi yang tak terkira.

Goalball merupakan permainan yang diadakan khusus untuk tunanetra. Dalam rangkaian pertandingan khusus Palarong Pambansa 2012, 3 pemain satu tim berusaha mencegah bola lawan masuk ke gawangnya.

Bayangkan menembakkan bola bowling ke gawang sepak bola.

Bola tersebut dilengkapi dengan lonceng dan para pemain menggunakan suara lonceng untuk memandu mereka.

Pertandingan Minggu malam 6 Mei berjalan cukup bagus. Pertandingan berakhir 13-8 untuk kemenangan Visayas Barat. Tapi CARAGA memberikan perlawanan yang bagus; set pertama berakhir genap dengan skor 5-semua.

Namun yang paling menginspirasi adalah semangat para atlet untuk meraih kemenangan. Mereka memblok bola dengan tangan, kaki, dan seluruh tubuh. Kedua tim berusaha sekuat tenaga untuk memenangkan pertandingan.
Mereka terlalu bertekad untuk membawa pulang daging itu.

Menjadi “cacat”.

Saya didiagnosis menderita skoliosis idiopatik ketika saya berusia 10 tahun. Saya harus memakai penyangga punggung untuk menghentikan kerusakan tulang belakang saya. Hidupku akan berubah.

Saya dibatasi dalam banyak hal. Ada bagian tubuhku yang tidak bisa aku gunakan. Saya merasa telah kehilangannya. Saya merasa cacat.

Saya akan pergi ke ahli bedah ortopedi dan bertemu dengan orang yang diamputasi dan orang-orang yang menggunakan kruk dan kursi roda. Namun, lebih dari sekedar lingkungan, kecacatan saya juga dirasakan secara nyata.

Kegiatan pendidikan jasmani (PE) saya terbatas. Saya tidak dapat berlari, melompat, mengangkat benda berat atau berpartisipasi dalam olahraga kontak yang kompetitif. Saya entah bagaimana merasa bahwa saya tidak akan produktif dalam beberapa hal.

Namun yang lebih penting, saya sedih karena saya menyukai olahraga.

TEMUKAN INSPIRASI.  Penulis Benise Balaoing - Aku Tidak Takut (Video Musik Resmi) Benise Balaoing - Aku Tidak Takut (Video Musik Resmi) Julienne Young.

Saya menyukai perasaan berkeringat. Saya menyukai bagaimana olahraga merupakan terobosan dari kesibukan akademis. Saya menyukai bagaimana hal ini menyegarkan pikiran saya dan membuat saya siap untuk mengatasi masalah rumit lagi.

Saya menyukai betapa lompatan sederhana dapat mengangkat semangat saya dan mengungkapkan kebahagiaan yang saya rasakan. Saya menyukai perasaan menantang diri sendiri untuk berbuat lebih baik dalam sprint. Itu sangat menarik.

Tapi aku tidak punya semua itu.

Sepanjang sekolah menengah, saya memperoleh nilai saya dengan melayani olahraga. Tapi itu kurang seru dibandingkan permainan sebenarnya.

Ketika kuliah dimulai, saya mempunyai berbagai macam kelas olahraga untuk dipilih, beberapa di antaranya tidak terlalu sulit untuk kondisi saya. Saya pindah lagi.

Saya belajar—benar-benar belajar—PE di perguruan tinggi. Saya akan pergi ke kamar saya dan berlatih olahraga sampai gerakan saya sempurna. Saya sangat menyukainya sehingga saya melewatkan kesempatan hanya untuk olahraga.

Suatu kali editor saya menelepon untuk meminta saya meliput rapat umum. Saya bilang tidak—saya harus latihan untuk ujian tengah semester olahraga saya.

Siapa yang berlatih untuk ujian tengah semester PE?

Oke, begitu pula beberapa orang lainnya. Tapi saya tidak melakukannya demi gelar. Saya melakukannya untuk diri saya sendiri. Saya bersyukur memiliki alasan yang sah untuk melepas penyangga dan menggerakkan tubuh saya.

Tentu saja diterima

Hellen Keller pernah berkata bahwa “hanya orang tuli yang menghargai pendengarannya, hanya orang buta yang menyadari berbagai nikmat yang ada di depan mata”. Saya memperhatikan bahwa hal yang sama juga berlaku bagi orang-orang yang berbadan sehat dan cacat fisik.

Mereka yang belum mengalami disabilitas fisik seringkali belum memanfaatkan secara maksimal kemampuan tubuhnya. Beberapa orang yang berbadan sehat bahkan tidak mau repot-repot berjalan cepat di pagi hari. Mereka melihat olahraga sebagai sebuah beban, bukan sebagai kunci untuk memperkuat pikiran dan tubuh mereka.

Pada hari saya lepas dari penyangga, saya akan lari maraton. Saya akan melibatkan diri dalam semua jenis olahraga—yoga, panjat tebing, trekking, dan masih banyak lagi. Saya ingin sekali akhirnya melakukan hal-hal yang sudah lama tidak saya lakukan.

Kami, mereka yang memiliki keterbatasan fisik, mencintai tubuh kami. Ya, kami memang penyandang disabilitas, dan itu membuat kami semakin menghargai semua kemampuan kami.

Kita tahu cara terbaik merawat tubuh mereka adalah dengan berolahraga. Namun karena kita tidak memiliki tubuh yang “lengkap”, kita memanfaatkan setiap kesempatan untuk memberi makan apa yang tersisa.

Dan dalam prosesnya, sebagian dari kita telah menunjukkan apa yang dapat dicapai oleh jiwa manusia – jika kita memaksakan diri hingga batas kemampuan kita dan mempertaruhkan pikiran dan hati kita.

Hal inilah yang mendorong atlet-atlet istimewa Palaro kita bersinar di Special Olympics di Athena. Hal itulah yang membuat peraih medali emas Palarong Pambansa 2009 Unico Anselmo berusaha sekuat tenaga meski tak punya kaki. Hal itulah yang membuat Roger Tapia yang mengalami cedera lengan berhasil mengalahkan atlet berbadan sehat di Palarong Pambansa 2008.

Itu juga yang membuat hidup lebih mudah bagi pelatih bola gawang Western Visayas. Mereka juga menjadi runner-up pertama pencetak gol tahun lalu.

Meski hanya berlatih beberapa jam sehari, wilayah ini menghasilkan atlet bola gawang yang unggul.

Terserah mereka, ”kata pelatih mereka. “Bahkan di ajang yang lebih rendah, mereka sudah memiliki dorongan untuk menang (Itu semua tergantung pada atletnya. Mereka memiliki dorongan untuk menang bahkan di event terendah sekalipun). –Rappler.com

Nomor Sdy