• February 25, 2024
Paman Sam, Adik Coklat dan Raksasa Tidur

Paman Sam, Adik Coklat dan Raksasa Tidur

Bagaimana Anda bernegosiasi dengan perusahaan besar, yang lebih kaya dan lebih besar dari kami? Dengan menentukan keuntungan absolut kita, dari mana tidak ada hal lain yang dapat diterima – sebelum kita duduk di meja perundingan.

Suatu ketika ada seorang adik laki-laki berkulit coklat bernama Juan, yang sangat kagum pada Paman Sam-nya. Selama bertahun-tahun Juan mengikuti pamannya kemana pun dia pergi dan melakukan semua yang diperintahkan.

Dia makan coklat, mengunyah permen karet, minum Coca-Cola, menyukai Hollywood dan bahkan mencoba untuk mendapatkan kulit yang lebih baik. Beberapa anggota keluarga Juan tidak menganggap Sam memiliki pandangan yang sama, namun secara umum sebagian besar memiliki sentimen yang sama dengan adik laki-laki berkulit coklat tersebut.

Ketika perang besar datang, Juan bertempur dengan gagah berani bersama pamannya. Dia menunjukkan tanda Victory Joe dengan jarinya setelah semuanya selesai.

Beberapa tahun kemudian, Paman Sam memberi tahu adik laki-lakinya yang berkulit coklat bahwa dia sekarang sudah siap dan bebas mengurus dirinya sendiri.

Sementara itu, Juan mendengar tentang raksasa yang tertidur ribuan mil jauhnya. Napoleon Bonaparte konon menunjuk peta dan berkata: “Tiongkok adalah raksasa yang sedang tidur. Biarkan dia tidur. Karena ketika dia bangun, dunia akan berguncang.”

Juan menghadapi banyak masalah internal dan sering meminta bantuan paman kesayangannya. Tapi Paman Sam menjadi lebih “luar biasa” dan sesuai dengan citranya sebagai Negara Adidaya Dunia. Dia benar-benar tidak bisa diganggu oleh kekhawatiran kakaknya yang lemah itu. Dia mengayunkan tongkat estafet yang sangat besar kepada pengagum dan pengkritiknya.

Sebaliknya Tiongkok tetap pada nasibnya sendiri, tidak terlalu tertarik pada apa pun di luar “Kerajaan Tengah”.

Beberapa dekade kemudian, kacamata berwarna mawar itu pecah. Juan menyadari bahwa Paman Sam sebenarnya hanyalah sebuah kapal yang lewat di malam hari, meskipun saat terjadi badai besar yang dahsyat.

Beberapa saudara laki-laki Juan jatuh cinta pada raksasa yang perlahan bangkit. Dongeng telah berakhir. Adik laki-laki berkulit coklat itu sudah tidak ada lagi.

Maju cepat ke masa sekarang

Masih berwarna coklat, namun tidak lagi terlalu picayune atau terlalu persaudaraan, masyarakat Filipina tetap menyambut hangat 44 tersebut.st Presiden Amerika Serikat. Barack Obama menebus ketidakhadirannya pada bulan Oktober 2013, ketika ia membatalkan perjalanannya karena pemerintahannya terpaksa ditutup karena perselisihan partisan.

Filipina adalah negara terakhir dalam peralihannya ke Asia, yang merupakan empat negara yang bertujuan untuk “menyeimbangkan kembali kekuatan.”

Presiden Afrika-Amerika pertama, yang tingginya 6 kaki 2 inci, penuh dengan keanggunan dan energi, praktis “bergetar” dari pesawatnya ke helikopter yang menerbangkannya melewati kepala para pengunjuk rasa ke Malacañang.

Kunjungan Obama dilakukan bersamaan dengan penandatanganan Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan yang memberikan lebih banyak akses terhadap pasukan AS. Ia juga menegaskan kembali komitmen mereka untuk membela Filipina sebagai mitra dan sekutu perjanjian pertahanan bersama.

Dia kurang berhasil dengan Kemitraan Trans-Pasifik, sebuah perjanjian perdagangan yang tidak dapat diselesaikan dalam empat hari.

Meski bekerja keras, Paman Sam telah berubah secara nyata. Prediksi bahwa akan terjadi pergeseran perimbangan kekuatan politik dan ekonomi dari AS ke Tiongkok telah berdampak buruk pada citra Amerika. Negara Adidaya tampaknya tidak lagi terkalahkan.

Para militan mendesak pemerintahan Aquino untuk memihak Tiongkok, atau setidaknya tidak menimbulkan kemarahan Tiongkok dengan menunjukkan pengabdian yang teguh kepada AS.

Terlepas dari keterikatan yang masih ada, masyarakat Filipina harus melakukan penyangkalan ekstrim untuk terus menyimpan ilusi bahwa kakak laki-laki akan secara otomatis turun tangan, melindungi kita dari para penindas dan memastikan bahwa kepentingan kita terlindungi. Sejarah seharusnya mengajarkan kita sekarang bahwa AS akan melindungi kepentingannya sendiri terlebih dahulu.

Namun sama bodohnya jika kita percaya bahwa dengan memenuhi tuntutan negara-negara raksasa yang kelaparan, Filipina akan terhindar dari hal tersebut. Tiongkok sekarang mempercayai nama literalnya – Kerajaan Tengah – karena mereka mengira mereka adalah pusat bumi. Hukum internasional tidak berarti banyak jika Anda bisa mengintimidasi semua orang agar tunduk.

Apakah kita benar-benar harus membuat pilihan antara batu dan tempat yang sulit?

Pilihan terbaik kami

Bisakah kita bernegosiasi tanpa diintimidasi oleh raksasa atau menjadi bingung terhadap “paman” kita? Bisakah kita mendahulukan kepentingan nasional, seperti yang dilakukan kedua negara selama ini, dan membuat perjanjian yang lebih adil bagi semua pihak?

Langkah pertama adalah berhenti memandang Filipina sebagai warga negara kelas dua. Tiongkok dan Amerika Serikat mempunyai tantangan internal yang sama – korupsi, politik partisan, ketidakseimbangan ekonomi, dan bencana alam – terkadang dalam skala yang lebih besar.

Sudah saatnya kita berdiri di hadapan dunia sebagai orang yang setara, tidak tunduk dan tidak sombong. Seorang realis yang akhirnya memahami dan menerima bahwa kita hanya bisa mengandalkan diri kita sendiri. Bahwa kita dapat berdiri di atas kedua kaki kita sendiri bahkan ketika kita mendapat beberapa pukulan. Kita semua memiliki Manny Paquiao dalam diri kita.

Masyarakat kita lebih tangguh, berani, dan tekun. Kami mempertahankan pendirian kami selama Perang Dunia II dan membantu menentukan hasilnya. Kami menggulingkan seorang diktator tanpa pertumpahan darah.

Bagaimana Anda bernegosiasi dengan perusahaan besar, yang lebih kaya dan lebih besar dari kami? Dengan menentukan keuntungan absolut kita, dari mana tidak ada hal lain yang dapat diterima – sebelum kita duduk di meja perundingan. Dengan memanfaatkan semaksimal mungkin aset yang kita miliki. Dengan terus-menerus mengingatkan diri kita sendiri bahwa mereka mungkin memiliki kekuatan super, namun kita mengajari mereka kekuatan manusia. Seperti yang diketahui sebagian besar negara, satu-satunya sumber energi terbarukan berasal dari masyarakat. – Rappler.com

Result Sydney