• June 16, 2024
Pendapatan PH BPO naik 15% pada tahun 2013

Pendapatan PH BPO naik 15% pada tahun 2013

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan angka-angka terbaru, industri ini masih berada pada jalur yang tepat untuk mencapai target penyerapan tenaga kerja sebanyak 1,3 juta karyawan dan pendapatan sebesar $25 miliar pada tahun 2016.

MANILA, Filipina – Industri alih daya proses bisnis (BPO) di Filipina menghasilkan pendapatan sebesar $10 miliar pada tahun 2013 – meningkat sebesar 15% dibandingkan tahun 2012 – menurut laporan Contact Center Association of the Philippines (CCAP).

Pada tahun 2012, pendapatan operasional mencapai $8,7 miliar atau meningkat 18% dibandingkan tahun 2011.

CCAP mengatakan karyawan tetap BPO (FTE) di negara tersebut meningkat sebesar 89.000 pada tahun 2013 dengan total 586.000, 18% lebih tinggi dibandingkan tahun 2012 ketika tenaga kerja industri mencapai 497.000.

Grup tersebut mengatakan bahwa mereka memperkirakan tingkat pertumbuhan gabungan sebesar 14% hingga 15% untuk pendapatan dan FTE pada tahun 2014 dan 2015. Dengan angka terbaru, mereka tetap yakin dapat memenuhi target 1,3 juta karyawan dan pendapatan $25 miliar pada tahun 2016. untuk mencapai.

CCAP mengatakan bisnis contact center menyumbang sekitar 70% dari industri manajemen proses bisnis teknologi informasi (IT-BPM).

Amerika Serikat tetap menjadi pasar terbesar untuk pekerjaan pusat kontak yang dilakukan dari Filipina, dengan Inggris, Australia dan Selandia Baru sebagai pasar negara berkembang, kata CCAP.

Sektor pusat kontak Filipina terus menjadi yang terbesar di dunia dan terus menjadi tujuan pilihan manajemen hubungan pelanggan. Pada tahun 2010, Filipina mengambil alih posisi India sebagai negara tujuan utama layanan suara.

Benedict Hernandez, presiden CCAP, mengatakan keunggulan akun suara di Filipina telah membantunya bertahan dari perubahan nyata dalam industri pusat kontak, seperti menyusutnya pangsa akun layanan pelanggan dan berbasis di AS.

Hernandez juga mengatakan perusahaan pusat kontak harus terus mengandalkan layanan yang membedakan mereka dari pesaing untuk melindungi mereka dari faktor eksternal, termasuk fluktuasi mata uang.

Dia mengatakan perusahaan BPO juga harus mendukung upaya multisektoral untuk mengatasi berbagai masalah industri dan memanfaatkan teknologi yang sedang berkembang, termasuk media asosial, analisis ucapan dan teks, serta agen otomatis.

CCAP, organisasi payung industri ini, mempunyai sekitar seratus anggota.

Tampaknya sebagai pengakuan atas kontribusi industri yang signifikan terhadap perekonomian, Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB) baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan perwakilan industri mengenai langkah-langkah keselamatan bagi karyawan BPO yang menggunakan transportasi umum. – Rappler.com

Data Sydney