• April 20, 2024
Para dokter mengkritik penelitian yang ‘dirancang dengan buruk’ mengenai obat anti demam berdarah

Para dokter mengkritik penelitian yang ‘dirancang dengan buruk’ mengenai obat anti demam berdarah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Adalah kewajiban kita untuk menghentikan meluasnya penggunaan pengobatan yang belum terbukti secara ilmiah,’ kata Philippine College of Physicians dan Philippine Society for Microbiology and Infectious Diseases.

MANILA, Filipina – Ketika penelitian Rumah Sakit San Lazaro mengenai pengobatan anti-demam berdarah ActRx TriAct ditemukan “sah secara ilmiah”, hal tersebut menjadi dasar untuk Perintah departemen Menteri Kesehatan Enrique Ona mengizinkan lebih banyak uji klinis obat tersebut di rumah sakit pemerintah tertentu.

Namun lebih dari sebulan setelah perintah tersebut dicabut oleh Penjabat Menteri Janette Garin, kelompok medis mengkritik penelitian tersebut sebagai “dirancang dengan buruk,” dengan analisis data yang “sangat cacat.”

Dalam pernyataannya Selasa, 16 Desember, Philippine College of Physicians (PCP) dan Philippine Society for Microbiology and Infectious Diseases (PSMID) membantah tudingan para pendukung obat tersebut.

Mereka tidak menyebut ActRx TriAct – kombinasi Artesunate, Berberine, dan Artemeter berbahan dasar herbal – dan hanya menyebutnya sebagai “kombinasi tiga obat baru untuk demam berdarah”.

“Satu-satunya dasar untuk memperluas penggunaan kombinasi obat ini ke berbagai rumah sakit DOH adalah penelitian terhadap 290 pasien demam berdarah di satu pusat kesehatan. Mereka mengklaim tidak ada kematian akibat demam berdarah di antara 145 pasien yang menerima pengobatan ini dalam uji klinis,” kata Dr. Mario Panaligan, Wakil Presiden PSMID dan anggota Dewan Bupati PCP.

“Namun, mereka tidak secara terbuka menyatakan bahwa mereka yang tidak menerima pengobatan ini juga selamat, sehingga tidak memberikan manfaat tambahan dalam mencegah kematian,” tambah Panaligan.

Penelitian Rumah Sakit San Lazaro dilaporkan mengklaim ActRx TriAct dapat menghilangkan virus demam berdarah lebih cepat, namun PCP dan PSMID mengatakan penelitian tersebut tidak menggunakan tes diagnostik paling akurat yang tersedia untuk mendeteksi virus dalam darah pasien.

Studi tersebut menjadi dasar perintah Ona pada 24 September yang mengizinkan uji klinis 2.000 unit ActRx TriAct untuk pengobatan demam berdarah di 6 rumah sakit pemerintah. Garin menangguhkan perintah tersebut pada 14 November untuk mengevaluasi lebih lanjut apakah penelitian tersebut memenuhi “standar ilmiah dan etika yang ditetapkan.”

Ona sedang cuti panjang menunggu penilaian kinerja Presiden Benigno Aquino III. Dia diminta untuk cuti pada bulan Oktober setelah penyelidikan oleh Biro Investigasi Nasional terhadap keluhan bahwa departemennya tidak membeli vaksin pneumonia yang “lebih hemat biaya”. (BACA: Aquino ingin jawaban lebih banyak dari Ona)

Resistensi terhadap malaria

Sampai saat ini, tidak ada pengobatan khusus untuk demam berdarah di Filipina, dimana penyakit ini telah menjadi epidemi. Pada tahun 2013, Departemen Kesehatan (DOH) mencatat 204.906 kasus demam berdarah dan 660 kematian.

ActRx TriAct disebut-sebut sebagai obat terobosan yang mampu membunuh virus, bakteri, dan parasit seperti malaria. Namun PCP dan PSMID penasaran mengapa para peneliti mengabaikan efek lain dari obat tersebut, seperti resistensi terhadap malaria. (BACA: Bahaya ActRx TriAct Menurut DOH)

“Dalam kasus parasit malaria, hanya artemeter dan artesunat yang terbukti efektif, sedangkan berberin tidak,” kata mantan presiden PSMID Rontgene Solante.

“Para pendukung penelitian ini tidak memberitahu masyarakat bahwa penggunaan artemeter dan artesunat yang tidak beralasan dan meluas di masyarakat akan meningkatkan resistensi malaria terhadap obat tersebut – sebuah masalah kesehatan masyarakat yang serius yang perlu segera diatasi oleh pemerintah.”

Organisasi Kesehatan Dunia sebelumnya telah memperingatkan bahwa jika ActRx Triact digunakan di daerah dimana malaria dan demam berdarah bersifat ko-endemik – seperti Filipina – resistensi terhadap malaria dapat berkembang.

‘Hentikan penggunaan pengobatan yang belum terbukti’

PCP dan PSMID juga menyebut para peneliti tidak etis karena menggunakan pengobatan pada anak-anak tanpa terlebih dahulu mengujinya pada orang dewasa. (BACA: Apakah uji coba obat anti demam berdarah yang diperintahkan Ona etis?)

“Adalah kewajiban kita untuk menghentikan meluasnya penggunaan pengobatan yang belum terbukti secara ilmiah,” kata kelompok tersebut sebagai tanggapan terhadap klaim bahwa penangguhan pesanan Ona membuat pasien demam berdarah tidak mendapatkan obat yang “menjanjikan”. (BACA: Uji coba obat anti demam berdarah ‘menguntungkan’ – penasihat Ona)

Departemen Kesehatan sendiri mengkritik penelitian tersebut karena tidak memenuhi “langkah dasar penelitian ilmiah yang baik dengan menggunakan subjek manusia”. Dikatakan juga bahwa semua uji klinis yang melibatkan obat tersebut tidak memiliki dasar hukum, karena belum disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA).

“Kami menyerukan kepada rekan-rekan kami untuk melakukan uji klinis sesuai dengan prinsip etika sesuai dengan Deklarasi Helsinki, pedoman Praktik Klinis yang Baik, dan persyaratan peraturan yang relevan,” kata Dr. Francisco Tranquilino, ketua komite etika PCP.

Kedua kelompok medis tersebut merekomendasikan publikasi laporan uji coba lengkap “untuk pengawasan publik”, atau agar laporan tersebut dibagikan “semua pihak yang berkepentingan.” – Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini