• June 12, 2024
Para ekonom menurunkan ekspektasi terhadap pertumbuhan ekonomi Filipina pada tahun 2014

Para ekonom menurunkan ekspektasi terhadap pertumbuhan ekonomi Filipina pada tahun 2014

MANILA, Filipina – Pengumuman hari Kamis bahwa kinerja produk domestik bruto (PDB) untuk 3rd triwulan menjadi 5,3%, menunjukkan bahwa target pertumbuhan ekonomi tahun 2014 akan sulit tercapai.

Pemerintah masih berharap agar target setahun penuh sebesar 6,5% hingga 7,5% dapat tercapai, diperlukan pertumbuhan sebesar 8,2% pada tahun 4.st kuartal tahun ini. Tapi itu sulit, kata Direktur Jenderal Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA), Arsenio M. Balisacan, Kamis, 27 November.

Para pakar ekonomi mempunyai optimisme yang lebih hati-hati mengenai pertumbuhan ekonomi negara pada tahun 2014, dan apa yang diharapkan pada awal tahun 2015.

Bagi Riset Global Hong Kong dan Shanghai Banking Corporation Limited (HSBC), perlambatan pertumbuhan pada kuartal terakhir menunjukkan peluang besar bagi perekonomian untuk tumbuh, “terutama jika investasi meningkat.”

Namun investasi, khususnya belanja pemerintah untuk kebutuhan infrastruktur utama, tidak tumbuh cukup cepat, kata ekonom HSBC Trinh Nguyen dalam sebuah laporan.

Pemerintah menerima penolakan atas pembelanjaan di bawah program ini meskipun ada kebutuhan untuk mempercepat pencairan untuk mendukung rekonstruksi dan rehabilitasi di daerah yang terkena dampak topan.

Dari bulan Januari hingga September tahun ini, pengeluaran pemerintah berjumlah P1,46 triliun ($325,09 miliar)*, 16% di bawah target sebesar P1,73 triliun ($385,22 miliar).

Riset Ekonomi Maybank Kim Eng juga mengatakan bahwa belanja pemerintah menyeret turun permintaan domestik. “Seperti yang diharapkan, pertumbuhan ekspor bersih melambat, namun peningkatan permintaan domestik tidak cukup kuat untuk mengimbanginya,” kata ekonom bank tersebut, Luz Lorenzo, dalam sebuah laporan.

Infrastruktur penting untuk pertumbuhan

Maybank mengatakan perlambatan sektor publik terlihat pada konsumsi pemerintah yang turun 2,6% pada sisi pengeluaran, sedangkan jasa administrasi publik juga turun 2,9% pada sisi produksi.

HSBC secara khusus menyebutkan penurunan impor bea cukai sebagai gejala tantangan infrastruktur, yang terlihat dari masalah kemacetan pelabuhan di Manila.

Belanja dan investasi pemerintah juga berfluktuasi, dan HSBC mengutip kontroversi program percepatan pencairan dana (DAP) yang menunjukkan bahwa belanja pemerintah kemungkinan tidak akan memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan pada kuartal mendatang.

Presiden Benigno Aquino III yang sedang menghadapi perlawanan menghadapi rakyatnya pada bulan Juli dan mengkritik hakim-hakim tinggi Filipina karena memutuskan menentang program belanja pemerintahannya. Ia menegaskan bahwa DAP diperlukan untuk memperbaiki kesalahan dalam sistem anggaran dan mempercepat proyek-proyek prioritas pemerintah.

Mengutip apa yang dikatakan Menteri Anggaran Florencio Abad, Maybank mengatakan anggaran negara tahun 2015 sebesar P2,6 triliun ($57,89 miliar) sudah termasuk dalam keputusan Mahkamah Agung “yang akan membantu normalisasi belanja pemerintah tahun depan.”

Harapan dalam investasi

Namun, investasi adalah “salah satu titik terang bagi perekonomian,” kata HSBC.

Namun HSBC mengatakan laju investasi kemungkinan akan melambat pada kuartal mendatang.

“Sejauh ini, inisiatif kemitraan publik-swasta (KPS) kurang berjalan baik, dengan presiden (Aquino) harus melakukan bidding ulang terhadap salah satu dari 8 proyek yang diberikan,” kata HSBC.

Laporan tersebut mengacu pada Proyek Jalan Tol Cavite-Laguna (CALAX), sebuah KPS besar, yang diputuskan untuk ditender ulang oleh Presiden Aquino sebagai tanggapan atas petisi dari cabang infrastruktur San Miguel Corporation. Namun Aquino mengatakan pencalonan ulang adalah “satu-satunya pilihan yang adil” bagi semua pihak. Infrastruktur AC Ayala dan Aboitiz Land awalnya memenangkan tender untuk proyek P35,4 miliar ($787,59 juta).

Namun, Maybank mencatat bahwa investasi pada konstruksi dan peralatan tahan lama pulih dengan kuat pada tahun 3rd sehingga pertumbuhan yang kuat dalam investasi tetap diperkirakan akan berkelanjutan, “seiring dengan normalisasi belanja pemerintah dan sektor swasta yang terus melaksanakan rencana ekspansinya.”

Konsumsi swasta tetap tangguh

Dalam “perkiraan yang tak kenal takut” untuk forum tahun 2015 pada tanggal 21 November, Peter Wallace dari Australia, pendiri Wallace Business Forum, yang menyediakan layanan konsultasi manajemen dan pendukung perubahan kebijakan, menyindir bahwa belanja istrinya mendorong perekonomian Filipina.

Namun konsumsi swasta merupakan komponen PDB yang paling tangguh, kata HSBC.

“Kami memperkirakan pertumbuhan belanja swasta akan berlanjut hingga tahun 2015 dan bahkan meningkat pada tahun 2016,” kata HSBC.

Hal ini disebabkan oleh masuknya pengiriman uang yang terus menerus sehingga menopang permintaan rumah tangga di Filipina terhadap barang-barang penting seperti makanan (39% dari total pengeluaran) dan perumahan, air dan listrik (22,5% dari total pengeluaran).

“Belanja terus berjalan (negara ini), yang seharusnya menciptakan lapangan kerja,” kata Wallace.

Pertumbuhan yang didorong oleh konsumsi memang terbatas, terutama ketika saluran pertumbuhan pendapatan terbatas, namun HSBC mengatakan bahwa permintaan domestik di masa depan adalah kuncinya, terutama dibandingkan dengan perlambatan yang terjadi di negara maju dan Tiongkok.

“Filipina memiliki banyak permintaan dan yang dibutuhkan adalah lebih banyak investasi untuk meringankan kendala di sisi pasokan. Tanpa hal ini, akan sulit bagi perekonomian untuk mencapai kecepatan keluarnya,” kata HSBC.

Konsumsi swasta diperkirakan akan diperkuat oleh peningkatan daya beli melalui 4st kuartal tahun 2014, disebabkan oleh penurunan harga komoditas, termasuk harga minyak mentah, kata Maybank.

Menurunkan ekspektasi

Namun mengingat kinerja pertumbuhan ekonomi kuartal lalu, HSBC mengatakan, “Pertumbuhan di atas 7% sulit dipertahankan di Filipina tanpa reformasi untuk mengatasi kendala sisi penawaran,” kata Nguyen dalam laporan HSBC.

Secara year-to-date, perekonomian tumbuh sebesar 5,8%, sehingga perkiraan HSBC untuk pertumbuhan setahun penuh pada tahun 2014 adalah sebesar 5,9%, sedangkan ekspansi pada tahun 2015 ditetapkan sebesar 6,1%. Angka ini 2,3% lebih rendah dari angka 8,2% yang dibutuhkan negara tersebut sebagai angka pertumbuhan untuk 4 negara.st kuartal untuk mencapai target tingkat pertumbuhan keseluruhan pada tahun 2014.

Maybank juga menyatakan hal yang sama – lebih rendah dari perkiraan sebelumnya sebesar 6,7%. Untuk tahun 2015, Maybank juga menurunkan perkiraan pertumbuhan PDB menjadi 7% dari 7,5%.

“Namun, dengan adanya anggaran tahun 2015, sektor publik kemungkinan akan memberikan kontribusi yang lebih besar pada tahun 2015 dan pada saat yang sama peningkatan daya beli akan mendorong konsumsi swasta yang lebih kuat,” kata Maybank.

HSBC mengatakan Bangko Sentral ng Pilipinas juga akan melakukan apa yang bisa mereka lakukan untuk membantu dengan mempertahankan suku bunga kebijakan, yang akan diketahui pada 11 Desember ketika pertemuan kebijakan ditetapkan. – dengan laporan dari Lynda C. Corpuz / Rappler.com

*($1 = Rp44,95)

sbobetsbobet88judi bola