• June 21, 2024
Para eksekutif ekonomi yakin bahwa PH dapat bertahan menghadapi permasalahan global

Para eksekutif ekonomi yakin bahwa PH dapat bertahan menghadapi permasalahan global

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para manajer ekonomi pemerintah yakin bahwa perekonomian lokal akan tetap tangguh meskipun krisis ekonomi sedang berlangsung di negara-negara yang merupakan mitra dagang penting Filipina dan menampung jutaan warga Filipina yang bekerja di luar negeri.

MANILA, Filipina – Para manajer ekonomi pada pemerintahan Aquino yakin bahwa perekonomian lokal akan tetap tangguh meskipun krisis fiskal-ekonomi terus berlanjut di negara-negara yang merupakan mitra dagang penting Filipina dan menampung jutaan warga Filipina yang bekerja di luar negeri.

Dalam sidang anggaran di Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Rabu, 1 Agustus, para anggota Komite Koordinasi Anggaran Pembangunan (DBCC), yang merekomendasikan proyek-proyek dan kebijakan-kebijakan ekonomi dan sosial yang penting kepada presiden, menyebutkan fundamental ekonomi yang kuat yang dapat membantu negara tersebut bertahan. guncangan eksternal.

Para manajer ekonomi mengatakan bahwa meskipun guncangan ini memperlambat perekonomian Filipina menjadi 3,9% pada tahun 2011 dari 7,6% pada tahun 2010, namun kondisi lokal kini lebih baik.

Arsenio Balisacan, sekretaris perencanaan ekonomi dan sekaligus direktur jenderal Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional (Neda), mengatakan DBCC yakin bahwa negaranya akan menargetkan produk domestik bruto (PDB) yang lebih tinggi sebesar 5% hingga 6% pada tahun 2012. . .

Pertumbuhan kuartal pertama yang lebih tinggi dari perkiraan sebesar 6,4% memberikan momentum, dan “kami berharap dapat mendekati” angka yang sama pada kuartal kedua, kata Balisacan.

“Neda melihat perekonomian Filipina kemungkinan akan tumbuh lebih tinggi dari targetnya yaitu 5% hingga 6% tahun ini, atau bahkan melampauinya,” katanya. “Semua asumsi makroekonomi kami untuk tahun ini dapat dicapai meskipun terjadi gejolak global.”

Balisacan mengutip faktor-faktor yang mendorong pertumbuhan, termasuk jumlah tenaga kerja dan lapangan kerja yang lebih baik, pengiriman uang yang kuat, dan kinerja sektor ritel yang kuat.

Kepala Perencanaan Perekonomian juga menyebutkan beberapa titik terang, bahkan di tengah perlambatan perekonomian global. “Pemerintah mempunyai keleluasaan fiskal yang cukup…. Selain statistik pemerintah, kami memiliki indikator-indikator yang memperkuat seperti indikator tata kelola dan daya saing, lembaga pemeringkat kredit, sektor swasta yang kuat, dan indeks pasar saham yang tinggi.”

Sementara itu, Gubernur Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) Amado Tetangco Jr. menyoroti posisi fiskal dan moneter negara yang kuat.

“Filipina memiliki fundamental makroekonomi yang baik. Pembangunan struktural perekonomian menjadi mandiri dengan dukungan fiskal dan moneter,” kata kepala BSP.

Ia juga menegaskan pertumbuhan 6,4% tidak mengancam inflasi. “Pertumbuhan ekonomi berbasis luas telah diwujudkan dalam lingkungan non-inflasi.”

Ia mengatakan bahwa, ke depan, inflasi pada tahun 2012 dan 2013 diperkirakan akan berada pada kisaran target 3% hingga 5%, sehingga memberikan lebih banyak ruang bagi BSP untuk mengambil tindakan kebijakan yang diperlukan.

Tetangco juga menyebutkan berlanjutnya ketahanan pengiriman uang, berkat jutaan pekerja Filipina di luar negeri (OFW) yang membantu menjaga kebijakan moneter negara tetap stabil. Pengiriman uang masih menjadi sumber pendapatan terbesar bagi Filipina.

“Posisi pembayaran eksternal terus memperoleh manfaat dari pengiriman uang yang tangguh, BPO (pengalihdayaan proses bisnis), dan pendapatan modal yang kuat.” GIR bruto (cadangan internasional bruto) adalah $76,3 miliar pada Juni 2012 dan untuk bulan Juli perkiraan awal adalah $78 miliar hingga $79 miliar. – Rappler.com