• February 22, 2024
Para ibu QC menyerukan kepada pemerintah untuk menyediakan layanan kesehatan reproduksi

Para ibu QC menyerukan kepada pemerintah untuk menyediakan layanan kesehatan reproduksi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebuah penelitian menunjukkan sebagian besar perempuan di wilayah termiskin di Kota Quezon ingin membuat rencana keluarga, namun akses terhadap fasilitas kesehatan dan alat kontrasepsi masih menjadi masalah.

Manila, Filipina – Mahkamah Agung akan memutuskan Undang-Undang Kesehatan Reproduksi yang kontroversial bulan depan.

Sebuah penelitian menunjukkan sebagian besar perempuan di wilayah termiskin di Kota Quezon ingin membuat rencana keluarga, namun akses terhadap fasilitas kesehatan dan alat kontrasepsi masih menjadi masalah.

Jee Geronimo melaporkan.

Pada usia 19 tahun, Miracle Pacheco sudah menjadi ibu dari 3 anak. Dia melarikan diri bersama pacarnya ketika dia berusia 14 tahun dan kembali ke Payatas, bersama anak pertama mereka.

Miracle tidak menginginkan anak kedua, atau anak ketiga. Tapi dia bilang mau bagaimana lagi karena dia selalu lupa meminum pilnya.

KEAJAIBAN PACHECO, RESIDEN, PAYATAS, KOTA QUEZON: Saya juga sudah mencoba pil, tapi IUD belum ada. Karena katanya punya IUD itu menakutkan. Katanya, orang lain mengalaminya. Lalu yang lain bilang, sakit, susah buat pasang IUD. Apa yang saya inginkan dari suntik, karena saya lihat ada yang suntik, ada yang bertambah berat badannya, biarkan saja. Saya tidak malu. Berat badan saya turun lebih banyak, saya berhenti saja. (Saya sudah mencoba pil, tapi saya belum mencoba menggunakan IUD karena beberapa orang yang pernah mengalaminya mengatakan itu menakutkan. Ada yang mengatakan menggunakan IUD itu sakit. Saya ingin menggunakan sesuatu yang disuntikkan, karena saya melihat alat kontrasepsi yang disuntikkan. . Beberapa yang menggunakannya menambah berat badan. Itu tergantung pada Anda. Bagi saya, saya bahkan menjadi lebih kurus, jadi saya berhenti.)

Dia bersumpah bayi dalam kandungannya akan menjadi yang terakhir baginya. Mereka tidak mampu membeli yang keempat – satu-satunya penghasilan pasangannya hanyalah umpan.

Sebuah penelitian menunjukkan banyak perempuan di Payatas ingin merencanakan keluarga mereka, namun mereka tetap saja mengalami kehamilan yang tidak diinginkan. Meskipun sebagian besar dari mereka beragama Katolik, Anda tidak menganggap penggunaan alat kontrasepsi adalah dosa meskipun ada posisi Gereja.

Antonieta Inumerable dari departemen kesehatan kota mengatakan sumber utama alat kontrasepsi adalah Puskesmas Barangay.

ANTONIETA TIDAK TERBATAS, KEPALA DEPARTEMEN KESEHATAN KOTA QUEZON: Sebenarnya tanpa RUU Kesehatan Reproduksi, Kota Quezon juga akan berdiri karena kita mempunyai peraturan sendiri bahwa Kota Quezon bahkan sebelum adanya RUU Kesehatan Reproduksi. (Bahkan tanpa RUU Kesehatan Reproduksi, Kota Quezon akan mandiri karena kami mempunyai peraturan sendiri yang sudah ada bahkan sebelum RUU Kesehatan Reproduksi.)

Banyak yang mengatakan pasokan masih menjadi masalah, meskipun Kota Quezon sudah mengeluarkan peraturan tentang kesehatan reproduksi. Tanggarannya saat ini tidak cukup. Kota ini membutuhkan P200 juta untuk program kesehatan reproduksinya, namun hanya P14 juta yang dialokasikan tahun ini.

Jumlah tersebut merupakan jumlah yang dapat diberikan oleh Undang-Undang Kesehatan Reproduksi, dan lebih banyak lagi jika Mahkamah Agung memutuskan untuk menjunjung konstitusionalitasnya.

KEAJAIBAN PACHECO, RESIDEN, PAYATAS, KOTA QUEZON: (IUD) itu yang dia (bibi) ingin lakukan pada saya sehingga saya tidak bisa langsung menindaklanjutinya karena sulit karena silih berganti. ‘Anda bahkan tidak bisa menikmati anak-anak Anda yang sudah besar, Anda sudah memilikinya, jadi saya pikir saya ingin memasang IUD, itu sebabnya saya mendengar orang lain mengatakan itu sulit untuk memasang IUD, mereka mengatakan menakutkan untuk memasang IUD. (Bibi saya ingin saya menggunakan IUD agar kami tidak memiliki anak terlalu cepat setelah saya melahirkan. Sulit jika mereka mengikuti satu demi satu. Anda tidak dapat menikmati pertumbuhan anak Anda karena akan ada anak lain segera setelahnya. itu. Saya rasa saya ingin mulai menggunakan IUD, tetapi saya dengar IUD itu sulit dan menakutkan untuk digunakan.)

Miracle memutuskan, meski ada ketakutan, dia akan menggunakan IUD. Dia diberitahu bahwa itu aman dan perawatannya rendah.

Perempuan di Payata mengetahui kebutuhan kesehatan reproduksi mereka, namun mereka meminta pemerintah untuk menyediakannya. Akankah pemerintah mendengarkan mereka ketika memutuskan undang-undang kesehatan reproduksi bulan depan?
Jee Geronimo, Rappler, Manila – Rappler.com

login sbobet