• April 22, 2024
Para Jesuit yang lanjut usia dan lemah merayakan kedatangan Paus dari rumah

Para Jesuit yang lanjut usia dan lemah merayakan kedatangan Paus dari rumah

Para pendeta Jesuit lanjut usia mengatakan mereka merasakan ‘rasa terima kasih yang mendalam’ atas kedatangan Paus Fransiskus di Filipina

MANILA, Filipina – Jauh dari kerumunan orang yang bersorak-sorai di Pangkalan Udara Villamor, 10 pastor Jesuit lanjut usia menyaksikan kedatangan Paus Fransiskus di Filipina di ruang rekreasi yang tenang di Kota Quezon.

Mereka adalah pasien di Rumah Sakit Jesuit JM Lucas di kampus Universitas Ateneo de Manila. Seperti banyak orang sakit, lemah dan lanjut usia di negara ini, mereka tidak dapat melakukan perjalanan ke acara-acara publik Paus. Tapi itu tidak berarti mereka tidak akan melihat. (DALAM FOTO: Paus Fransiskus di Filipina, hari 1)

Pastor William McGary SJ, dengan bantuan para penjaga, menyeret konsentrator oksigennya ke ruang rekreasi untuk memantau siaran tersebut. Pastor Peter Chuang SJ, yang bergantung pada alat bantu jalan untuk bepergian, juga ada di sana.

“Saya merasa sangat berterima kasih karena memberinya kesempatan untuk mengunjungi kami,” kata Pastor Ruben Tanseco SJ, 83 tahun, tentang apa yang dia rasakan ketika Paus turun dari jet SriLankan Airline.

Para pendeta terpaku melihat pesawatnya jatuh. Beberapa orang bertepuk tangan saat Paus, yang juga merupakan anggota Jesuit, turun dari pesawat. Beberapa orang, seperti Pastor Tanseco, tertawa ketika angin meniup kopiah putih atau zucchetto milik Paus.

“Ini merupakan anugerah Tuhan yang sangat unik, karena tidak sering terjadi. Jarang sekali hal ini terjadi di masa tua kita atau saat kita sakit,” imbuhnya.

Dikenal sebagai pendiri Center for Family Ministries (CEFAM), Tanseco telah menjadi imam Jesuit selama 50 tahun dan ditahbiskan pada tahun 1965, hanya 4 tahun sebelum Paus Fransiskus (saat itu Jorge Mario Bergoglio) sendiri ditahbiskan.

Pastor Sim Sumpaico tetap berada di depan televisi sampai Paus mencapai Nunsiatur Apostolik, mengakhiri iring-iringan mobil pertamanya di negara tersebut.

Sumpaico, yang pada usia 85 tahun telah menjadi pasien di rumah sakit selama dua tahun, mengatakan bahwa dia adalah penggemar paus asal Argentina tersebut.

“Saya punya koleksi semua pidatonya, wawancaranya. Dia sangat bisa dipercaya, dia suci. Dia juga sangat brilian,” katanya kepada Rappler.

Masih menjadi bagian dari lipatan

Ada sekitar 25 orang Jesuit lanjut usia yang dirawat di rumah sakit tersebut, kata Asisten Pelayanan Kesehatan Jesuit Provinsi, Pastor Florge Sy. (BACA: Jesuit Filipina Kunjungi Paus: Bentuk Pembaruan)

Usia mereka berkisar antara 80 hingga 90 tahun. Kebanyakan pasien menderita penyakit Alzheimer, demensia, penyakit Parkinson, kondisi ginjal atau pasca stroke dan pasca kanker, katanya kepada Rappler.

Banyak di antara mereka yang menantikan kunjungan Paus.

“Beberapa bahkan meminta agar gambar (Paus) seukuran aslinya dipajang,” katanya.

Orang sakit dan lanjut usia mempunyai tempat khusus di hati Paus Fransiskus. Dalam pidatonya yang paling penting hingga saat ini, Evangelii Gaudium, ia menyesalkan budaya “membuang” yang mengecualikan mereka yang tidak lagi berguna atau baru – orang-orang seperti orang tua dan orang sakit.

Ia menyebut orang lanjut usia dan orang lemah sebagai salah satu kelompok orang yang “semakin terisolasi dan ditinggalkan”.

Paus Fransiskus, pada usia 78 tahun, bukanlah seseorang yang Anda sebut muda. Dia membuat pernyataan publik tentang usia tuanya – bahkan kematiannya. Dia baru-baru ini jelas bahwa dia hanya punya waktu “dua sampai tiga tahun dan kemudian pergi ke rumah Bapa”.

Pastor Rafael Borromeo yang berusia 83 tahun tahu bagaimana rasanya melayani sebagai imam hingga usia senjanya.

“Saya menjalani hari-hari aktif saya di masa lalu dan saya memiliki kenangan yang sangat indah. Tapi sampai sekarang saya tidak melakukan apa pun dan saya merasa sedikit frustrasi karena saya tidak aktif lagi,” katanya kepada Rappler.

Borromeo adalah direktur urusan kemahasiswaan di Universitas Xavier di Cagayan de Oro selama 23 tahun.

'PELUANG LANGKA.'  Meski secara fisik mereka tidak bisa menghadiri acara tersebut, para pendeta Jesuit lanjut usia menyaksikan kedatangan Paus dari ruang rekreasi rumah sakit.

Mengenai panggilannya, dia berkata: “Saya tidak bisa memikirkan panggilan lain.” Ia ingin menjadi pendeta sejak duduk di bangku kelas 4 SD, terinspirasi oleh “cita-cita seorang Jesuit dan pendiri Jesuit”.

Seperti Francis, Borromeo menghadapi kemungkinan kematian.

“Saya menyambutnya dan semakin cepat semakin baik. Setahun terakhir merupakan panen surga yang terbesar. Sepuluh Jesuit pergi ke surga tahun lalu. Tahun ini saya tidak tahu berapa banyak yang akan pulang. Ini benar-benar akan pulang.”

Namun untuk saat ini, ia akan bersama rekan-rekannya sesama pastor Jesuit dan menyaksikan Paus Fransiskus menginspirasi Filipina. – Rappler.com

keluaran hk