• April 12, 2024
Para pemilih Filipina di Singapura mulai berdatangan

Para pemilih Filipina di Singapura mulai berdatangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pemilih Filipina di Singapura sudah mulai memberikan suara mereka

3 hari Sabtu lalu saya berada di Kedutaan Besar Filipina sebagai relawan Overseas Absentee Voice (OAV), suasana selalu sepi. Bahkan di akhir pekan, pemilih datang berbondong-bondong. Namun peningkatan jumlah pemilih diperkirakan akan terjadi pada bagian akhir pemilu.

Pada tanggal 5 Mei, hanya 4.422 orang yang memberikan suara. Jumlah ini kurang dari 10% dari total 50.063 pemilih terdaftar. Pemungutan suara otomatis telah diterapkan di Singapura sejak tahun 2010. Pemungutan suara di luar negeri berlangsung dari 13 April hingga 13 Mei dan pemilih hanya memilih Senat dan kelompok daftar partai.

Ketika ditanya tentang pendapatnya di balik rendahnya jumlah pemilih, Konsul Victorio Dimagiba Jr, ketua Sekretariat OAV di Singapura, mengatakan bahwa pemilih Filipina di Singapura kemungkinan besar akan memilih dalam pemilihan presiden, dibandingkan pemilihan paruh waktu. pemilihan. Namun pandangan ini tidak sejalan dengan data pemilu tahun 2010, dimana dari 31.851 pemilih yang terdaftar, hanya 9.598 yang benar-benar datang ke daerah tersebut dan memilih.

Selama masa pemungutan suara di luar negeri, kedutaan buka setiap hari mulai pukul 09:00 hingga 17:00. Pada bulan Maret tahun ini, Kedutaan Besar Filipina di Singapura menghentikan operasionalnya pada hari Minggu dan beralih kembali ke hari kerja Senin hingga Jumat sebagai bagian dari upaya berkelanjutannya untuk meningkatkan layanannya dan memfasilitasi pelaksanaan OAA.

BURUNG AWAL.  Pemilih pertama pada hari itu menunggu untuk memberikan suaranya di bilik suara absensi luar negeri di Kedutaan Besar Filipina di Singapura.  Semua foto oleh Kedutaan Besar Filipina

Tantangan

Meskipun proses pemungutan suara sejauh ini berjalan lancar, namun bukan berarti tanpa kesalahan. Keluhan yang disampaikan oleh halaman Facebook kedutaan termasuk hilangnya nama di situs Komisi Pemilihan Umum (Comelec). Banyak pula yang melewatkan tanggal pendaftaran yang berlangsung hampir setahun sejak November 2011 hingga Oktober 2012.

Ketika Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr berbicara dengan para relawan selama kunjungannya baru-baru ini di Singapura seminggu sebelum OAV dimulai, dia mengemukakan kemungkinan pemungutan suara online di masa depan. Comelec berharap dapat melaksanakannya tepat pada pemilihan presiden tahun 2016. Jika hal ini terlaksana, diperkirakan akan terjadi peningkatan pemilih di luar negeri, berkat adanya koneksi digital bagi para pemilih Filipina di luar negeri.

Menurut perkiraan saya, Comelec telah melakukan tugasnya dengan baik dalam “memikat” Pemilih Filipina di Luar Negeri (OFWs) untuk mendaftar dan memilih. Terjadi peningkatan ledakan SMS, berbagai pengumuman di halaman Facebook Kedutaan Besar Filipina, serta distribusi selebaran yang terus menerus di gereja-gereja dan tempat nongkrong populer Filipina seperti Lucky Plaza di Orchard.

KRITIS ATAU SIMBOLIS?  Para pemilih memberikan suaranya di Kedutaan Besar Filipina di Singapura

Relawan dari berbagai organisasi Filipina seperti UP Alumni Association of Singapore dan Cebu Institute of Technology dikerahkan untuk membantu sebagai petugas, petugas medis, dan pendukung informasi.

Menurut beberapa orang rekan senegaranyamereka menolak untuk memilih karena “itu hanya berjalan sama. Tidak akan terjadi apa-apa juga.” (Yang berlari adalah orang yang sama. Tidak ada yang berubah). Meskipun ada beberapa kenyataan yang ada, bahaya jangka panjangnya adalah non-partisipasi dapat menentukan masa depan negara.

“OFW harus menanggapi pemilu dengan serius jika mereka ingin isu mereka didengar di Senat,” kata Brillantes.

Setelah Darurat Militer, memilih harus menjadi bagian dari kesadaran kita, karena ini merupakan unsur penting dalam negara demokratis. – Rappler.com

Ava Patricia C. Avila adalah mahasiswa PhD di Cranfield University, Inggris. Dia saat ini berbasis di Singapura.

Keluaran HK