• May 29, 2024
Para pemimpin dunia mengingat Margaret Thatcher

Para pemimpin dunia mengingat Margaret Thatcher

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pemimpin dunia bersatu berduka atas meninggalnya mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher

MANILA, Filipina – Mereka tidak selalu sepakat dalam hal politik dan kebijakan, namun pada hari Senin, 8 April, para pemimpin dunia bersatu berduka atas meninggalnya mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher.

The “Iron Woman” adalah sosok yang terpolarisasi di Inggris dan sekitarnya selama masa jabatannya, namun para pemimpin asing dengan suara bulat mengakui tempatnya dalam sejarah abad ke-20. Ratu Elizabeth II dan Perdana Menteri David Cameron memimpin penghormatan kepada perdana menteri perempuan pertama dan satu-satunya di Inggris.

Presiden Filipina Benigno Aquino III mengatakan Thatcher adalah “pemimpin yang tangguh di panggung dunia.”

Presiden AS Barack Obama mengatakan Amerika kehilangan “sahabat sejati” setelah Thatcher meninggal karena stroke pada Senin, 8 April. Dia berusia 87 tahun. Obama juga menganggap Thatcher sebagai salah satu “juara kebebasan dan kemerdekaan”.

Perdana Menteri Kanada Stephen Harper mengatakan Thatcher “mendefinisikan konservatisme kontemporer” dengan kebijakan ekonominya.

Peran di UE

Ketua Komisi Eropa, Jose Manuel Barroso, memberikan penghargaan kepada Thatcher atas “kontribusinya” terhadap pertumbuhan serikat pekerja, meskipun Thatcher sendiri memiliki keraguan mengenai manfaatnya.

Barroso mengungkapkan “penyesalan terdalamnya” kepada pemerintah Inggris dan mengatakan bahwa dia adalah “pemain Uni Eropa yang berhati-hati namun terlibat” yang “akan dikenang atas kontribusinya dan keraguannya terhadap proyek bersama kita.”

Ketua Parlemen Eropa Sosialis Jerman, Martin Schulz, juga menganggap Thatcher sebagai “tokoh penting dalam sejarah” sambil mengacu pada “perbedaan politik yang jelas”.

“Entah seseorang setuju dengan kebijakannya atau tidak, Margaret Thatcher menunjukkan bahwa politik masih memiliki kapasitas untuk menjadi kekuatan perubahan,” tambahnya.

Kanselir Jerman Angela Merkel memuji Thatcher sebagai “pemimpin yang luar biasa”.

Di Spanyol, kata Perdana Menteri Mariano Rajoy Itu“Tekad kuat untuk melakukan reformasi” menjadi inspirasi bagi para pemimpin Eropa yang saat ini “menghadapi tantangan yang sangat kompleks yang membutuhkan upaya besar dan keberanian politik.”

Presiden Prancis François Hollande memuji Thatcher sebagai “tokoh hebat” yang meninggalkan jejak mendalam di Inggris.

Bendera Union dikibarkan setengah tiang di Downing Street setelah kematian Margaret Thatcher.  Foto dari halaman Facebook Perdana Menteri Inggris David Cameron.

Gorbachev, Perang Dingin

Mantan Presiden Soviet Mikhail Gorbachev memuji Thatcher sebagai “politisi hebat” yang akan tercatat dalam sejarah.

Thatcher adalah pemimpin Barat pertama yang menghubungi Gorbachev pada tahun 1984.

“Pertemuan pertama kami pada tahun 1984 menandai awal dari hubungan yang terkadang sulit, tidak selalu mulus, namun serius dan bertanggung jawab bagi kami berdua,” tambahnya.

Setelah bertemu dengannya, Thatcher menyatakan: “Saya menyukai Tuan Gorbachev. Kita bisa berbisnis bersama.”

Namun, penilaiannya terhadap Perang Dingin tidak selalu tepat sasaran, ketika ia mengatakan kepada Gorbachev bahwa “kami tidak menginginkan Jerman bersatu”, hanya dua bulan sebelum runtuhnya Tembok Berlin pada November 1989. (Baca: Kehidupan dan Masa Margaret Thatcher)

Perbedaan pandangan

Bahkan mereka yang memiliki alasan untuk tidak terlalu mencintai sosok yang terkadang memecah belah pun dengan cepat memberikan penghormatan kepada kepribadiannya yang besar.

Di Afrika Selatan, juru bicara Kongres Nasional Afrika (ANC) yang berkuasa mengenang perbedaan antara Thatcher dan mereka yang menentang Apartheid pada tahun 1980an.

“Dia gagal mengakui ANC sebagai partai yang sah dalam pemerintahan, namun tidak berhubungan dengan rakyat Inggris mengenai masalah tersebut. Ada air di bawah jembatan,” kata juru bicara Keith Khoza.

Namun dia menambahkan: “Margaret Thatcher adalah pemimpin yang penting, meskipun ada perbedaan pendapat dalam kebijakan antara dia dan ANC.”

Di luar Eropa, Perdana Menteri Israel yang konservatif, Benjamin Netanyahu, adalah salah satu pemimpin dunia pertama yang berbicara secara terbuka tentang meninggalnya Thatcher, dengan mengatakan bahwa “dia benar-benar seorang pemimpin yang hebat”. -dengan laporan dari Agence France-Presse, Rappler.com

HK Prize