• May 26, 2024
Saya mengikuti seruan Abono untuk menindak penyelundupan komoditas pertanian

Saya mengikuti seruan Abono untuk menindak penyelundupan komoditas pertanian

Sebuah kelompok partai menuduh kepala Bea Cukai menjadikan Filipina sebagai ‘ibu kota penyelundupan di Asia’

MANILA, Filipina – Komisaris Bea Cukai Rozzano Rufino “Ruffy” Biazon mengatakan pada Senin, 8 April, bahwa ia telah menanggapi seruan untuk memperkuat kampanye lembaganya melawan penyelundupan barang-barang pertanian, setelah menerima rekomendasi dari kelompok partai yang sama yang menyerukan hal tersebut. pengunduran dirinya diminta, dilaksanakan. .

Biazon bilang dia punya pemeriksaan seluruh produk pertanian yang diimpor, penerbitan salinan Inward Foreign Manifesto dan penggunaan penilaian rekomendasi Departemen Pertanian, sebagaimana diusulkan kelompok partai Abono.

Kepala Bea Cukai mengatakan satu-satunya rekomendasi yang belum mereka terima adalah agar perwakilan Abono mengamati dan memantau operasional Biro Bea Cukai.

“TSebab, kami minta mereka mengirimkan wakilnya ke Dewan Komisaris, namun mereka belum patuh,” kata Biazon.

Kelompok partai tersebut mengatakan, barang-barang selundupan tersebut antara lain sebagai berikut:

  • 600 metrik ton beras senilai P10 miliar,
  • produk ayam dan babi senilai P8 miliar,
  • ikan dan hasil perairan senilai P3,8 miliar,
  • produk gula senilai P4,8 miliar, dan
  • bawang bombay dan sayuran lainnya senilai P3,5 miliar.

‘Mundurkan Visaya, Pejabat Mindanao’

“Biazon sendirian menjadikan negara ini sebagai ibukota penyelundupan di Asia. Dia harus mengundurkan diri jika masih ada rasa malu,” kata Rosendo So, ketua kelompok partai Abono.

Ditambahkannya, selain Biazon, Presiden Benigno Aquino III juga harus meminta pertanggungjawaban pejabat bea cukai di Visayas dan Mindanao karena tidak menindak dugaan penyelundupan gandum dari Tiongkok dan Vietnam.

CKarung beras yang tidak diselundupkan diduga dikirim terlebih dahulu ke Cebu, Davao dan Cagayan de Oro dan kemudian ke Manila. Dari Manila dibawa ke Bulacan dan kemudian ke pasar Ecija Baru, Baguio, Pangasinan, La Union dan Isabela.

Hal ini sangat bertolak belakang dengan jalur pelayaran pada umumnya, dimana beras dari provinsi Luzon Utara kemudian dibawa ke Manila, Cebu, Davao dan Cagayan de Oro.

Jadi biji-bijian yang diselundupkan ke dalam negeri secara keliru dinyatakan sebagai terak, tembok kayu, ubin, dan pakaian bekas.

Direktur Badan Pengembangan Babi juga mengatakan bahwa mereka mengirimkan manifesto menentang penyelundupan kepada Biro Bea Cukai dan Malacañang, namun tidak ada tindakan yang diambil.

“Manifesto tersebut telah disampaikan kepada Presiden dan Biazon lebih dari sebulan yang lalu, namun masuknya pengiriman gandum secara ilegal terus berlanjut,” katanya.

Tuduhan yang ‘diulang’

Biazon mengatakan dia tidak akan mengundurkan diri, dan menambahkan bahwa semua tuduhan ini “diulangi”.

Biazon juga diminta mundur atas dugaan penyelundupan produk minyak senilai P30 miliar. Namun, ia berpendapat bahwa masalah ini muncul sebelum ia menduduki jabatan puncak Dewan Komisaris pada tahun 2011.

Dia mengatakan kelompok internasional bahkan memuji operasi Dewan Komisaris.

“Pengamatan para pejabat Bank Pembangunan Asia (ADB) dan kepala bea cukai dunia lainnya di mana beberapa pihak sedang mempertimbangkan untuk mengadaptasi model administrasi kepabeanan Filipina, khususnya di bidang anti-penyelundupan, adalah pengamatan yang sangat kredibel dibandingkan pengamatan beberapa kelompok kepentingan di negara ini yang tujuan utamanya adalah menggagalkan agenda reformasi Dewan Komisaris,” katanya.

Sen. Francis Pangilinan, anggota Partai Liberal seperti Biazon, mengatakan seruan pengunduran dirinya juga tidak menghentikan masalah penyelundupan di Tanah Air.

“Mundurnya Ruffy Biazon tidak akan menyelesaikan masalah,” ujarnya. “Jika para penyelundup tidak dihukum, perbaikan apa pun tidak akan menyelesaikan masalah.”

“Apa yang akan mengakhiri penyelundupan adalah menempatkan penyelundup di balik jeruji besi dengan memastikan bahwa persidangan yang cepat terhadap para terdakwa berakhir dengan hukuman dan hukuman penjara,” katanya.

Pangilinan memimpin penyelidikan Senat terhadap beras India senilai P450 juta yang diduga diselundupkan ke negara itu pada tahun 2012 melalui Subic Freeport Zone.

Pejabat dari Otoritas Pangan Nasional, Otoritas Metropolitan Subic Bay dan Dewan Komisaris diselidiki lebih lanjut atas dugaan korupsi atas insiden tersebut. Pangilinan mengatakan Biazon bukan salah satunya.Rappler.com

Data Hongkong