• July 17, 2024
Para pemukul buzzer berkumpul di Comelec

Para pemukul buzzer berkumpul di Comelec

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Ini kesalahan orang-orang yang mencoba mendaftar pada hari terakhir,” kata ketua Comelec Sixto Brillantes Jr.

MANILA, Filipina – Komisi Pemilihan Umum (Comelec) menggelar hari terakhir pendaftaran pemilih pemilu 2013 pada Rabu, 31 Oktober.

Ribuan warga Filipina bergegas ke kantor Comelec setempat masing-masing untuk mendaftar. Di kantor lokal Comelec di Arroceros, Manila, ketegangan meningkat ketika Comelec mengumumkan penutupan pendaftaran pemilih pada pukul 5 sore, dan banyak dari mereka yang gagal memenuhi batas waktu tersebut.

Beberapa di antara mereka mengeluhkan seharusnya Comelec memperpanjang pendaftaran yang sudah berlangsung sekitar dua tahun itu.

MEMOTONG.  Comelec hanya mengizinkan mereka yang tiba di dekat area tersebut pada pukul 15.00 untuk mendaftar.  Foto oleh Franz Lopez

FORMULIR PEMILIH.  Filipina melakukan kombinasi pendaftaran manual dan otomatis untuk pemilu 2013.  Foto oleh Franz Lopez

GARIS TUNGGU.  Personil Comelec memastikan pendaftaran pemilih tertib.  Foto oleh Franz Lopez

Febbi Ferman, warga Manila, misalnya, mengatakan dia tidak mendapat informasi lengkap tentang pendaftaran pemilih. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)

Apa yang harus mereka iklankan di TV saat buka (pendaftaran) karena kami tidak tahu. Mereka hanya beriklan ketika akan segera berakhir, kata Ferman. (Mereka pasti memasang iklan di TV saat membuka pendaftaran karena kami tidak mengetahuinya. Mereka tidak mengiklankannya hingga mendekati batas waktu.)

HARI HOMI.  Pendaftar tahan terhadap cuaca panas di Manila.  Foto oleh Franz Lopez

PROSES CEPAT.  Biasanya diperlukan waktu kurang dari satu jam untuk mendaftar pemilu, namun tidak pada hari terakhir yang ramai.  Foto oleh Franz Lopez

Penduduk yang Digusur.  Pada hari terakhir pendaftaran pemilih, suasana panas bisa terasa menyesakkan di kawasan Comelec.  Foto oleh Franz Lopez

Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. Namun, katanya sudah terlambat untuk mengeluh. “Saya tidak bisa menyelesaikan masalah seluruh negara saat ini,” kata Brillantes dalam wawancara dengan Rappler.

“Kami tidak bisa menyelesaikannya. Sudah terlambat. Itu kesalahan orang yang mencoba mendaftar di hari terakhir.. Bukan salah kami, bukan salah anda. Hanya saja pendaftarannya kami akhiri hari ini,” ujarnya sebelum mendatangi kantor Comelec setempat untuk mengecek pendaftaran pemilih. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)

Sementara itu, dalam artikel Thought Leaders untuk Rappler, juru bicara Comelec James Jimenez menyatakan kekecewaannya terhadap “tenggat waktu” pemilu 2013.

“Meskipun siklus pendaftaran ini adalah yang paling banyak dipublikasikan, beberapa orang tampaknya masih tidak ragu untuk menyatakan bahwa mereka tidak diberi informasi. Sebagai catatan, media – baik media tradisional maupun sosial – telah berkontribusi besar dalam upaya menjaga pendaftaran pemilih di garis depan kesadaran masyarakat,” kata Jimenez.

Ia menambahkan: “Hari ini adalah hari terakhir pendaftaran pemilih. Saya hanya bisa berharap – mengingat pengalaman beberapa minggu terakhir – ini mungkin juga menjadi hari pertama bagi para pelanggar tenggat waktu untuk menyadari kesalahan mereka.”

Warga Manila, Fred Cantacio, juga mengatakan masyarakat Filipina seharusnya mengambil pelajaran dari hal ini. “Seharusnya mereka mendaftar lebih awal agar tidak ada masalah… Saat mendaftar berikutnya, mereka harus sudah sampai sebelum batas waktu.” (Seharusnya mereka mendaftar lebih awal agar tidak kesulitan… Nanti kalau ada pendaftaran, mereka harus sudah sampai sebelum batas waktu.) – dengan laporan dari Franz Lopez/Rappler.com

Sidney hari ini