• May 24, 2024
Para pengunjuk rasa memblokir landasan pacu bandara Pagadian

Para pengunjuk rasa memblokir landasan pacu bandara Pagadian




Para pengunjuk rasa memblokir landasan pacu bandara Pagadian















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pengunjuk rasa berkemah di landasan Bandara Nasional Pagadian untuk menuntut kompensasi atas tanah mereka, menyebabkan pembatalan dan pengalihan penerbangan

KOTA PAGADIAN, Filipina – Ahli waris Datu Lucas Taug Boto berkemah dan membarikade diri di sepanjang landasan Bandara Nasional Pagadian untuk menuntut kompensasi atas tanah mereka, sehingga memicu pembatalan dan pengalihan penerbangan dari Manila dan Cebu.

Beberapa penerbangan Cebu Pacific dan PAL Express dibatalkan atau dialihkan ke bandara terdekat lainnya. Cebu Pacific mengeluarkan peringatan yang memberi penumpang waktu hingga 30 hari untuk memesan ulang atau mengubah rute perjalanan mereka tanpa penalti.

Manajer bandara Jose Bodongan menekankan bahwa pengoperasian bandara harus dihentikan sementara untuk memastikan keselamatan penumpang.

Sementara itu, Walikota Pagadian Samuel Co sedang melakukan pembicaraan dengan Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) Sec Joseph Abaya dan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) Sec Mar Roxas untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Wilayah leluhur

Bai Sominal Taug, salah satu pemilik yang memimpin protes, mengatakan ini adalah cara terbaik untuk menuntut pemerintah membayar tanah mereka yang memiliki landasan pacu.

Pada tahun 1997, pemerintah mengambil alih lahan seluas 3 hektar sebagai bagian dari Proyek Pengembangan Bandara Pagadian Bank Pembangunan Asia (ADB).

Penggugat membawa kasus ini ke pengadilan setelah tidak menerima kompensasi selama dua tahun. DOTC diduga gagal membayar P8 juta sebagai kompensasi atas tanah yang diambil alih.

Setelah 13 tahun pertarungan hukum, Hakim Edilberto Absin dari Pagadian RTC Cabang 18 memutuskan bahwa keluarga Taug-Boto adalah pemilik sah tanah tersebut.

Kerabat Datu Lucas Taug Boto telah berulang kali menekankan para pengunjuk rasa tidak akan mengosongkan landasan pacu sampai pemerintah membayar mereka. – Rappler.com

James Annjo Salomon adalah penggerak Rappler dari Kota Pagadian. Anda juga bisa menjadi salah satunya. Email kami di [email protected] untuk menjadi sukarelawan.







Data HK Hari Ini