• May 29, 2024
Para pengunjuk rasa menjarah kantor DSWD di Davao

Para pengunjuk rasa menjarah kantor DSWD di Davao

(DIPERBARUI) Insiden ini terjadi sehari setelah pengunjuk rasa ‘menduduki’ kantor DSWD di Davao untuk mengeluhkan dugaan kegagalan lembaga tersebut dalam menyediakan barang bantuan kepada mereka.

KOTA DAVAO, Filipina – (DIPERBARUI) – Warga yang marah terkena dampak Topan Pablo di Mindanao menjarah kantor DSWD regional di Davao pada hari Selasa, 26 Februari untuk memprotes dugaan pemberian layanan bantuan di bawah standar di kota mereka.

Lebih dari 4.000 warga yang dipimpin oleh Gerakan Penyintas Topan Katawhan Barug mengambil apa pun yang ada dalam jangkauan mereka dan mulai mendirikan kamp di luar Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan pada hari Senin, sehingga melumpuhkan operasi badan tersebut.

Kelompok “menyita” 52 karung beras, 820 karung aneka barang, 78 dus kopi, 593 dus mie, 13 dus sabun, 34 dus sarden kalengan, 10 dus amplop, dan satu dus biskuit.

Sedikitnya 10 warga mengalami luka ringan saat polisi dipanggil untuk mengusir pengunjuk rasa.

Karlos Trangia, juru bicara Barug Katawhan, menjelaskan bahwa mereka hanya mengklaim barang bantuan yang dialokasikan untuk korban topan.

“Kami tidak mencuri apa pun. Barang-barang ini diperuntukkan bagi orang-orang di daerah yang terkena dampak Pablo. Bantuan ini untuk kita. Kami hanya terpaksa membawanya ke sini karena pemerintah gagal menyalurkannya ke desa kami,” katanya.

Trangia menambahkan bahwa “ini adalah kemajuan awal dalam perjuangan kami, namun pemerintah masih perlu menjawab tuntutan kami yang lebih besar.”

Pemerintah harus membantu ‘tanpa syarat’ – para pengunjuk rasa

Barug Katawhan mendorong perpanjangan program distribusi barang bantuan yang akan berakhir pada 19 Maret dan segera pencairan 10.000 karung beras yang dilakukan oleh DSWD.

Namun pengiriman beras tersebut menemui kendala setelah para pengunjuk rasa menolak memberikan daftar semua penerima bantuan, karena khawatir dokumen tersebut akan digunakan untuk mengajukan tuntutan terhadap mereka karena berpartisipasi dalam pemblokiran jalan pada 15 Januari di kota Montevista.

“Mengapa kami terbebani untuk memberikan daftarnya? DSWD bertanggung jawab untuk berkoordinasi dengan pemerintah daerah untuk mengamankan daftar tersebut, yang sudah ada di tingkat kota. Saat ini kita berada dalam situasi yang luar biasa. Kami terkena Pablo dan Crising. Pemerintah harus membantu kami tanpa syarat apapun,” kata Trangia.

Aktivis tersebut menekankan: “Kami tidak akan mencabut permohonan kami sampai tuntutan kami dipenuhi.”

Protes ‘melawan hukum’ – Soliman

Dinky Soliman, Sekretaris DSWD, menanggapi dan mengatakan tindakan para pengunjuk rasa hanya bisa dianggap sebagai pelanggaran hukum.

Dia akan meminta pertanggungjawaban para pemimpin Barug Katawhan dan kelompok pendukungnya Anakpawis dan Kilusang Magbukid ng Pilipinas atas insiden tersebut.

Soliman menjelaskan bahwa para pengunjuk rasa menghentikan DSWD dalam melakukan tugasnya mendistribusikan barang-barang bantuan: “Mereka menciptakan kekacauan. Sekarang kami tidak dapat melanjutkan operasi kami karena apa yang telah mereka lakukan.”

Pegawai negeri tersebut juga mengeluhkan penolakannya untuk memberi tahu siapa yang membutuhkan barang tersebut.

“Kami memiliki karyawan kami di sana dan yang perlu dilakukan warga hanyalah mencantumkan nama mereka. Jika mereka mau menyebutkan namanya, kami akan mendatangi tempat mereka untuk mengantarkan barang bantuan,” katanya.

Mereka yang selamat lebih memilih berjuang daripada kelaparan

Barug Katawhan mengatakan tidak ada seorang pun dari DSWD yang mencoba mendekati mereka sejak Senin.

Bersikeras bahwa pemerintah tidak gagal dalam tugasnya memberikan layanan sosial di daerah yang terkena dampak bencana, Soliman menuntut agar barang-barang yang disita para pengunjuk rasa segera dikembalikan ke DSWD.

Gerakan penyintas topan masih menempati wilayah sekitar kantor regional DSWD di Davao, dan para pengunjuk rasa mengatakan mereka siap mempertahankan wilayah tersebut meskipun pasukan polisi dikirim lagi untuk membubarkan mereka.

Danilo, seorang petani dari Lembah Compostela yang dilanda topan, mengatakan kepada Rappler bahwa dia lebih memilih berperang daripada mati kelaparan di desanya.

“Saat saya membawa sekarung beras di punggung, saya tahu itu sudah menjadi bukti bahwa kita bisa memenangkan pertarungan jika kita bersatu,” ujarnya.

Danilo menambahkan, semua hal ini tidak akan terjadi jika layanan pemerintah dapat diakses di wilayah mereka.

“Ini belum terlambat. Kami berkemah di luar kantor mereka. Mereka dapat berbicara dengan kita kapan saja. Jika mereka mampu memenuhi tuntutan kami, kami dengan senang hati akan kembali ke desa kami tanpa (memiliki) dendam.” – dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com

Live Result HK