• July 13, 2024
Para wanita Hacienda Luisita

Para wanita Hacienda Luisita

TARLAC, Filipina – Saya melihat antrean cucian. Sebuah jemuran luar ruangan di tanah sengketa yang luas di utara. Di sini terdapat banyak keluarga, rumah bagi hampir 6.000 petani kecil. Kisah yang bisa diceritakan oleh tali jemuran. Pakaian petani gantung, lengan sangat panjang, celana cropped, sando, dan beberapa celana dalam anak-anak. Lemari pakaian para petani yang bekerja di bawah sinar matahari dan pakaian sehari-hari mereka dicuci dan dikeringkan oleh para perempuan dalam kehidupan mereka.

Istri, ibu, saudara perempuan, anak perempuan mereka – para pekerja perempuan yang selalu memastikan pakaian cepat kering, siap untuk bekerja keesokan harinya. Gambaran tentang pakaian kerja yang digantung dan pekerjaan yang terlibat dalam tugas sehari-hari perempuan, saya menggambar gambaran mental sebuah keluarga petani pekerja keras. Saat saya melihat sekeliling, ada tumpukan cucian lain di dekatnya.

Pada suatu hari Minggu, di bawah terik matahari, saya melihat dua gadis muda mengendarai sepeda. Terburu-buru untuk menjalankan suatu tugas. Entah itu hari Minggu atau bukan, beberapa anak tidak belajar lagi. Beberapa keluarga tidak mampu lagi membiayai pendidikan anak-anak mereka – anak-anak yang tidak bersekolah terpaksa harus membantu mengurus rumah dan tanah mereka.

Saya sedang duduk ketika saya melihat seorang anak kecil sedang bermain di halaman belakang rumahnya yang luas, kalkun, kambing, ayam, ayam betina, anak ayam dan banyak anak anjing adalah teman bermainnya. Dengan polosnya mereka mengelola ladang yang diperjuangkan oleh kakek buyut dan nenek buyut mereka. Mereka bermain sambil tertawa riang dan cekikikan, sementara ibu mereka menyiapkan makan siang. Sementara itu, para pria mengajak pengunjung mengenal sejarah Hacienda Luisita.

Pondok nipa adalah tempat yang familiar. Sebagian besar kabin terbuka, dengan bangku panjang berukuran besar untuk menampung pengunjung. Saya perhatikan ini seperti kunjungan hari Minggu ke keluarga dengan semua orang datang untuk makan bersama. Saya menyelinap keluar dan penasaran untuk melihat siapa yang ada di balik bilik. Seperti yang saya lakukan ketika saya mengunjungi rumah ibu atau nenek saya dan melihat kekacauan itu.

Aku menuntun diriku ke bagian belakang rumah. Itu dia – para wanita. Para perempuan menyiapkan makanan, mengambil air, memasak dalam panci dan wajan arang. Perempuan-perempuan ini kembali memainkan peran penting sebagai petani, produsen pangan, dan ibu rumah tangga. Tidak hanya untuk menjaga tanah mereka, untuk bercocok tanam. Namun yang lebih penting adalah menegaskan haknya sebagai pemilik lahan seluas 7.500 hektar tersebut. Mereka tidak meninggalkan berbagai peran yang mereka mainkan, mulai dari pawai piket hingga pekerjaan rumah tangga dan pertanian.

Ini adalah hari yang cerah, Anda dapat merasakan sinar matahari di kulit Anda dan para wanita tidak menghabiskan hari atau jam mereka dengan tidak produktif. Mereka memiliki usaha kecil seperti makanan penutup lokal yang dijual kepada pengunjung dan daerah sekitarnya – halo halo, makanan favorit orang Filipina yang penuh warna dan sedingin es. Seorang wanita menjual untuk menjualnya halo halotidak menyadari betapa sulitnya membawa anak-anak mereka ke dalam panas terik karena tidak ada orang lain yang menjaga mereka.

Kami berkeliling Hacienda Luisita, kami adalah pengunjung tak terduga di rumah-rumah petani perempuan dan laki-laki. Namun kami disambut dengan hangat di rumah mereka yang diperoleh dengan susah payah. Dibangun dengan pondasi terkuat, darah, keringat dan air mata sendiri. Mereka bekerja hampir sepanjang hidup mereka di ladang tebu dan di pabrik gula, namun sekarang, karena mereka telah mengklaim sebagian tanah mereka, mereka dapat berproduksi sendiri.

Kami memasuki rumah sepasang suami istri dengan 5 orang anak, suami istri berbagi cerita dan perjuangannya. Empat anak tidak lagi tamat sekolah setelah kemampuan finansial keluarga welga untuk menyekolahkan mereka menjadi sebuah tantangan dan sentimen mereka bagaimana bisa seseorang hidup dengan P9.50 hanya di sakunya setelah 8 jam bekerja, 4 kali sebulan? Palay kini menjadi harapan mereka. Mereka menanam padi dan produk sayuran lainnya untuk dijual di luar lahan mereka. Mengolah tanah sendiri menjadi harta karun mereka. Berharga seperti emas. Ini adalah kehidupan mereka, tanah dan biji-bijian mereka. Palay mentah bersinar seperti emas.

Ini adalah cucu dari peternakan. Orang tua dan kakek-nenek mereka mungkin menghadapi hambatan berat untuk mengklaim tanah mereka dan mereka masih berjuang, namun tidak ada yang lebih berharga dan bermakna daripada mengetahui bahwa Anda bekerja untuk lahan yang menjadi milik Anda. Bahwa Anda benar-benar akan menuai apa yang Anda tabur. Berkali-kali mereka bersikeras bahwa tidak ada seorang pun yang akan kelaparan selama Anda bekerja dan menggarap tanah Anda.

Saya sedang berbicara dengan istri petani lain dan putrinya yang masih kecil. Dia mengatakan putrinya duduk di kelas 5 dan menjadi siswa teladan. Dia menginginkan kehidupan yang berbeda untuk putrinya. Mungkin yang konfliknya lebih sedikit.

Seluruh peternakan pada hari Minggu dipenuhi anak-anak gelandangan dari segala usia. Inilah balita yang bermain dengan kucing di rumahnya dan penasaran dengan pengunjungnya. Ketika saya melihat gadis-gadis kecil itu, saya hanya bisa berharap situasi mereka bisa lebih baik. Semoga mereka tidak putus sekolah.

Di lingkungan sekitar, sang kakek tinggal bersama semua ibu-ibu muda dan anak-anaknya. Dia mendukung mereka dengan tanah yang mereka miliki dan para remaja putri berkontribusi dengan menggarap tanah kakek mereka untuk menyediakan makanan. Sebagian besar berusia awal 20-an. Mereka berusaha menyelesaikan sekolah, sebagaimana kesaksian ijazah mereka yang tergantung di dinding rumah. Saya menyadarinya ketika saya mengintip. Dan tidak jauh dari situ ada buaian lain dengan bayi yang sedang tidur, selain anak-anak yang sudah berdiri di depan pintu.

Kami berangkat lagi sebelum matahari mulai terbenam dan berjalan-jalan hingga bau di udara berubah. Aroma gulanya manis seperti gosong. Kami dekat dengan kilang gula dan truk tebu.

Aroma manis dan kekayaan gulanya memang menggoda. Itu tetap ada dengan janji-janji manis tapi saya tidak bisa melihatnya di mata Nanay Maria. Ia berusia 75 tahun, lahir dari orang tua petani, menjadi seorang petani dan menjadi tua, serta terjerat masalah kepemilikan tanah. Mereka berjuang untuk pembagian ribuan hektar dan masih berjuang seperti yang lainnya. Mereka tidak menginginkan kompromi atau kesepakatan manis. Mereka hanya menginginkan apa yang menjadi hak mereka sejak awal.

Para wanita di Hacienda Luisita tidak punya waktu untuk mengucapkan kata-kata manis.

Wanita-wanita ini harus diingat. Sebagai petani perempuan yang tinggal bersama petani laki-laki, mereka juga mengalami kondisi yang sama, namun tidak memiliki akses langsung terhadap tanah. Seringkali mereka tidak mempunyai kendali, namun mereka tetap bekerja keras dan terus menyokong rumah, komunitas, dan negara mereka. Mereka merasakan tekanan dan penderitaan yang luar biasa sembari memastikan keluarga mereka bertahan hidup. Mereka memaksakan berjam-jam bekerja di dalam dan di luar rumah untuk mendapatkan penghasilan, dan bahkan memberikan perawatan tanpa pamrih kepada orang yang mereka cintai.

Saya ingin menghormati para wanita ini dan perjuangan mereka sehari-hari yang tiada akhir. Tidak ada waktu untuk mengeluh. Hari ini akan segera berakhir. Saya mengambil foto terakhir saya dari dua wanita yang masih bekerja. Para wanita sedang menyiram sayuran mereka. Dan saat van kami berangkat, seorang wanita datang untuk mengambil cucian kering. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney