• February 26, 2024
Paroki Chito Miranda yang dipimpin Edgar membebani para politisi PH

Paroki Chito Miranda yang dipimpin Edgar membebani para politisi PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Bagaimanapun, ini waktunya untuk meneliti dan mendengarkan apa rencana/platform mereka. Dan ketika saya mengatakan penelitian, yang saya maksud adalah melampaui apa yang terlihat di Facebook, Instagram, dan Twitter,’ kata Chito

MANILA, Filipina – Pentolan Parokya ni Edgar, Chito Miranda, melalui Instagram membagikan pemikirannya tentang kandidat politik pada pemilu 2016.

Pada hari Jumat, 16 Oktober, Chito menceritakan bahwa dirinya berteman dengan beberapa keluarga kandidat, namun ini bukan tentang persahabatan, melainkan tentang apa yang baik bagi negara. (BACA: Selebritis Berlari, Dukung Kandidat di Pemilu 2016)

Menantu Binay adalah teman yang baik. Mar Roxas adalah teman pamanku dan juga saudara iparku. Namun, keduanya paham bahwa ini bukan sekadar soal persahabatan. Ini tentang siapa yang menurut saya paling mampu memperbaiki keadaan negara kita saat ini. Saya ingin Duterte tapi dia tidak mencalonkan diri. Hiu! Saya harap Mar baik-baik saja tetapi humasnya terlihat bodoh. Kenapa dia setuju berfoto sambil berkendara di tengah hujan? Mengapa tidak meminta salah satu anak buahnya untuk melakukannya agar dia bisa fokus pada masalah sebenarnya? Tapi meski begitu, menurutku Mar adalah pilihan yang tepat. Tapi sejujurnya, saya lebih menyukai Miriam, tapi saya masih mempelajari mengapa dia memilih Bongbong. Dia pasti tahu sesuatu yang tidak kuketahui dan aku cukup yakin dia jauh lebih pintar dariku. Dia tidak akan memilihnya jika dia merasa dia bukan pilihan yang tepat. Saya telah membaca tentang pencapaian dan proyek modernisasinya, dan harus saya akui, semuanya sangat mengesankan, terlepas dari apakah saya pro atau anti-Marcos. Namun saat ini saya rasa saya lebih menyukai Cayetano atau Robredo. Cayetano tampaknya tahu semua pertanyaan yang tepat untuk ditanyakan ketika membahas sesuatu di senat. Meskipun Robredo tampak sangat sehat dan dapat dipercaya, dan di zaman sekarang ini, bagi saya, itu mungkin sudah cukup. Bagaimanapun, inilah waktunya untuk meneliti dan mendengarkan rencana/platform mereka. Dan ketika saya mengatakan penelitian, yang saya maksud adalah melampaui apa yang terlihat di facebook, instagram, dan twitter. Saya sangat menyarankan Anda melakukannya juga. Bukan berarti Anda memilih siapa yang akan dipilih berdasarkan apa yang Anda lihat di media sosial. Juga tidak penting bagi Anda untuk mengetahui siapa yang akan saya pilih. Yang paling penting adalah Anda tahu siapa yang akan Anda pilih dan mengapa. Bagaimanapun, sejak Duterte tiada, saya kira sudah waktunya untuk Rencana B. Semoga sukses untuk kita semua! Tuhan memberkati Filipina. PS Ya…Saya tahu saya bukan analis politik dan saya juga tidak mengerti kenapa saya ditawari begitu banyak karena saya yakin pendapat saya tidak sebanding dengan P2M. Namun integritas saya masih utuh, dan orang-orang menyadarinya, dan nilainya jauh lebih dari 2 juta dolar. Jadi kunyahlah.

Foto yang diposting oleh Chito Miranda di

“Menantu Binay adalah teman yang baik. Mar Roxas adalah teman pamanku dan juga temanku saudara ipar.

“Namun, mereka memahami bahwa ini bukan hanya tentang persahabatan. Ini tentang siapa yang menurut saya paling mampu memperbaiki keadaan negara kita saat ini.

Saya ingin Duterte tapi dia tidak mencalonkan diri. (Saya menginginkan Duterte tetapi dia tidak mencalonkan diri) Hehe!

“Oke sana ssaya marah tapi humasnya terlihat bodoh ya. Kenapa dia setuju berfoto sambil berkendara di tengah hujan?? Mengapa tidak meminta salah satu anak buahnya melakukannya untuknya apa yang bisa dia fokuskan masalah nyata? Tetapi Meski begitu, menurutku Mar adalah pilihan yang tepat,” tulisnya.

(Mar akan baik-baik saja kecuali saya merasa humasnya tidak pintar. Mengapa dia membiarkan dirinya difoto saat terjebak kemacetan saat hujan? Mengapa tidak meminta salah satu anak buahnya untuk melakukannya sementara dia tidak bisa fokus pada masalah sebenarnya. ?)

Chito juga menulis sambil terkejut kenapa sen. Miriam Defender James mengatakan kepada Senator. Terima kasih Marcos.

Tetapi jujur, Saya berharap saya memiliki lebih banyak perjalanan Miriam tapi aku masih belajar (tapi saya sedang belajar) mengapa dia memilih Bongbong. Dia pasti tahu sesuatu yang tidak kuketahui dan aku cukup yakin dia jauh lebih pintar dariku. Dia tidak akan memilihnya jika dia merasa dia bukan pilihan yang tepat. Saya telah membaca tentang pencapaian dan proyek modernisasinya, dan harus saya akui, itu sangat mengesankan, terlepas dari kung pro atau anti-Marcos ako.

Tapi saat ini aku merasa semakin tersandung (Tapi untuk saat ini saya memikirkan antara) Cayetano atau Dan Robredo.

“Cayetano tampaknya mengetahui semua pertanyaan yang tepat untuk ditanyakan kapan pun mereka menggoreng sesuatu di dalamnya (ketika mereka mencegat seseorang di) senat. Sementara Robredo berkata lagitampak hebat tidak mabuk dan dapat diandalkan, dan sa Sudah waktunyan, bagiku itu mungkin cukup.”

Chito juga mendesak para pemilih untuk tidak hanya menggunakan media sosial dan melakukan penelitian terhadap para kandidat.

“Bagaimanapun, inilah waktunya untuk meneliti dan mendengarkan apa rencana/platform mereka. Dan ketika saya mengatakan penelitian, yang saya maksud adalah melampaui apa yang terlihat di Facebook, Instagram, dan Twitter. Saya sangat menyarankan Anda melakukannya juga. Bukan berarti Anda memilih siapa yang akan Anda pilih ibu (Kamu tidak harus memilih siapa yang akan kamu pilih) berdasarkan apa yang kamu lihat di media sosial. Juga tidak penting bagi Anda untuk mengetahui siapa yang akan saya pilih. Yang paling penting adalah Anda tahu siapa yang akan Anda pilih dan mengapa. (Tidak penting bagi Anda untuk mengetahui siapa yang akan saya pilih dalam pemilu mendatang.. Yang penting adalah siapa yang akan Anda pilih dan mengapa.)

“Pokoknya, sejak itu tidak di sana Duterte, Menurut saya (karena Duterte bukan bagian dari daftar, saya kira) sudah waktunya untuk Rencana B.

“Kekuatan untuk kita semua! Tuhan memberkati Filipina.

“PS Ya…aku tahu aku tidak seperti itu analis politik dan saya juga tidak mengerti kenapa saya ditawari begitu banyak karena saya yakin pendapat saya tidak layak untuk P2M.

“Tetapi integritas saya masih utuh, dan orang-orang menyadarinya, dan nilainya jauh lebih dari $2 juta.

“Jadi kunyahlah,” kata Chito.

Pada hari Rabu, 14 Oktober, Chto berbagi di Twitter bahwa dia telah didekati untuk mendukung seorang kandidat, namun dia langsung menolak.

– Rappler.com


Hk Hari Ini