• February 23, 2024
Partai Baru Binay dan Politik Chaleco

Partai Baru Binay dan Politik Chaleco

Kesetiaanku pada partaiku berakhir di saat kesetiaanku pada negara dimulai. – Manuel Luis Quezon

Keputusan mendadak Wakil Presiden Jejomar Binay untuk membangun partai politik baru demi mengejar ambisinya sebagai presiden pada tahun 2016 bukanlah hal yang mengejutkan bagi sebagian besar pengamat politik. Alasan yang dikemukakan oleh kandidat utama pemilu 2016 adalah bahwa Partido Demokratiko Pilipino – Lakas ng Bayan (PDP-Laban) – partainya selama hampir tiga dekade – telah menjadi tidak berfungsi. Tentu saja, alasan sebenarnya bukan hanya terletak pada disfungsionalitas PDP-Laban, namun juga seluruh sistem kepartaian di Filipina.

Dengan mengkonsolidasikan PDP-Laban dan membentuk partai baru pada 12 Juni 2014, Binay memperkirakan banyak politisi lokal dan nasional akan berpindah afiliasi partai untuk mendukung kampanye presidennya pada tahun 2016. Bagaimanapun juga, pergantian partai selalu menjadi elemen politik klientelistik di Filipina.

Politik Chaleco

Politik “turncoatism” atau praktik pergantian partai telah menjadi aspek integral dalam politik partai di Filipina. Sejak berdirinya partai politik Filipina pada masa kolonial Amerika, para politisi Filipina mudah untuk membenarkan pembubaran partai atau bahkan pembentukan faksi mereka sendiri, jika bukan partai politik yang baru. Sejarah politik kita penuh dengan contoh-contoh yang menggambarkan hal ini.

Selama bertahun-tahun, para analis dan komentator dengan penuh warna menyebut tren ini sebagai “politik kupu-kupu”, politik “masuk” dan “keluar”, serta politik “balimbing”. Saat ini, praktik turncoatisme paling tepat digambarkan sebagai politik “chaleco” untuk menghormati jaket kemeja berwarna-warni yang dikenakan para politisi selama kampanye pemilu. Ini juga merupakan permainan kata-kata “saya ikut” (izinkan saya bergabung).

Kereta kepresidenan

Pergantian partai telah memicu munculnya partai-partai monolitik yang mendominasi berbagai pemerintahan dalam beberapa dekade terakhir – mulai dari Gerakan Rakyat Baru (KBL) di bawah kepemimpinan Ferdinand Marcos, hingga Front Demokratik Filipina (LDP) pada masa pemerintahan Corazon Aquino, diikuti oleh Partai Lakas- NUCD-UMDP didirikan oleh Fidel Ramos, Partai Liberal (LP) di bawah Benigno Aquino III.

Namun, partai-partai ini sebagian besar dibangun di sekitar jaringan besar klan dan dinasti politik yang sudah mengakar kuat dan terus-menerus mengalihkan afiliasi mereka dari satu partai pemerintahan ke partai lain untuk mendapatkan akses terhadap sumber daya dan patronase negara.

Yuko Kasuya, seorang ilmuwan politik Jepang di Universitas Keio, menjelaskan dalam bukunya “Presidential Bandwagon: Parties and Party System in the Philippines” yang diterbitkan pada tahun 2009 bahwa penerapan batasan masa jabatan tunggal untuk jabatan kepresidenan telah mengubah sistem partai legislatif sejak terjadinya destabilisasi. peraturan perundang-undangan. kandidat cenderung berhubungan dengan kandidat presiden yang paling layak dengan berpindah partai. Kandidat presiden yang bercita-cita tinggi berpendapat bahwa mereka mempunyai peluang lebih besar untuk menang tanpa petahana mencalonkan diri kembali.

Absennya calon presiden yang terpilih kembali ditambah dengan lemahnya loyalitas partai menjadi insentif bagi calon calon presiden untuk meluncurkan partai baru dan menarik calon legislatif untuk berpindah partai dengan janji mendapatkan akses terhadap patronase.

Berbeda dengan era pra-Marcos di mana hanya ada dua kandidat yang layak menggunakan label dua partai, NP dan LP, era pasca-Marcos menyaksikan peningkatan jumlah kandidat presiden yang layak dan partai-partai baru yang menyebabkan fluktuasi besar dalam pemilihan tersebut. partai dari satu pemilu ke pemilu lainnya.

Pergantian partai di DPR

Pergantian partai yang banyak dilakukan di Filipina seringkali terjadi dua kali dalam satu siklus pemilu: (1) pergantian partai sebelum pemilu – ketika para kandidat mengajukan surat pencalonan mereka dan mengumpulkan dana kampanye; dan, (2) peralihan partai pasca pemilu – ketika pejabat terpilih berafiliasi dengan partai pemenang untuk mendapatkan akses terhadap patronase.

Sejak tahun 1987, rata-rata 33,5% dari seluruh anggota majelis rendah yang terpilih menjadi anggota Kongres telah berpindah partai untuk mendapatkan sumber daya yang dialokasikan oleh jaringan klientelistik. Menariknya, 60,2% dari peralihan partai ini biasanya berpindah ke partai presiden yang sedang menjabat, sehingga menghasilkan petinggi politik yang monolitik (walaupun berumur pendek). Di antara pergantian partai di DPR dari tahun 1987 hingga 2010, 97,4% beralih ke LDP pada tahun 1987, 88% ke Lakas NUCD pada tahun 1992, 93,5% ke LAMMP pada tahun 1998, 49,4% ke Kampi pada tahun 2004, dan 509% ke Partai Liberal . pada tahun 2010.

Ingat Mitra dan De Venecia

Namun, mendapatkan dukungan dari politisi Chaleco bukanlah jaminan kemenangan.

Pada tahun 1992, Pembicara Ramon Mitra Jr. memiliki mesin partai paling terorganisir di LDP. Menjelang pemilu tahun 1992, LDP sesumbar bahwa mereka mendapat dukungan dari 150 dari 200 anggota kongres, 50 dari 73 gubernur, 35 dari 60 walikota, 1.100 dari 1.532 walikota, dan 70 persen pejabat barangay. Mitra menempati posisi keempat dari tujuh kandidat.

Senada dengan itu, Pembicara Jose De Venecia Jr. pada tahun 1998 mendapatkan keuntungan berupa uang dan mesin yang dibangun di sekitar partai pemerintah, Lakas NUCD-UMDP, yang keanggotaannya mencakup mayoritas anggota kongres, gubernur, walikota dan pejabat lokal di negara tersebut. De Venecia mendapat keuntungan karena memiliki mesin partai yang dibiayai dengan baik dalam bentuk partai administrasi monolitik Lakas NUCD-UMDP, dan dukungan dari Presiden Fidel Ramos yang memberikan akses terhadap sumber daya pemerintah. Namun, seperti Mitra pada tahun 1992, dia sangat tidak populer dan mendapat citra trapo yang negatif.

Binay akan mendapat manfaat jika belajar dari pelajaran Mitra dan De Venecia.

Namun, satu perbedaan besar dalam kampanye Binay adalah ia mencalonkan diri sebagai seorang populis. Dalam hal ini, ia meminjam dari buku pedoman sukses Erap Estrada. Pada tahun 1998, popularitas Estrada sangat luar biasa; dukungannya terhadap waktu padat. Popularitasnya mengimbangi kelemahan relatif koalisi LAMMP-nya dibandingkan dengan partai pemerintahan Lakas.

Masih harus dilihat apakah seruan massa Binay dapat mengalahkan dukungan presiden terhadap PNoy.

Kematian Kedua PDP-Laban

PDP-Laban dibentuk dalam perjuangan melawan kediktatoran Marcos. Dalam inkarnasi awalnya, partai ini adalah partai politik progresif menjanjikan yang berakar pada ideologi sosial demokrat dan diorganisir oleh kader aktivis berpengalaman. Ini adalah partai elektoral pertama yang memerlukan pelatihan ideologis sebelum menerima anggota. Itu adalah partai politik de facto Corazon Aquino selama Pemilihan Presiden Snap tahun 1986 dan merupakan partai mayoritas di awal pemerintahan Cory.

Negara ini mengalami kemunduran besar pertamanya pada tahun 1991 ketika anggota keluarga presiden Jose “Peping” Cojuangco Jr. membubarkan partai untuk membentuk LDP. Aquilino Pimentel Jr. dan Binay berjuang keras untuk menjaga pesta tetap hidup.

Kampanye kepresidenan Binay akan menghidupkan kembali partai yang sedang sekarat dan akan memberinya kesempatan untuk menjabat sebagai partai pemerintahan. Sayangnya, VP Binay memilih cara yang lebih mudah dan pragmatis untuk membangun mesin politiknya. Akankah partai ini bangkit dari kematian keduanya? – Rappler.com

Julio C. Teehankee kini menjadi dekan College of Liberal Arts di De La Salle University. Beliau adalah seorang ilmuwan politik yang memiliki spesialisasi dalam teori dan praktik politik partai dan pemilu. Ia juga menjabat Sekretaris Eksekutif Asosiasi Studi Politik dan Internasional Asia (APISA).

judi bola online