• July 13, 2024
Pasar obligasi Asia ‘safe haven’ di tengah krisis

Pasar obligasi Asia ‘safe haven’ di tengah krisis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pasar obligasi Asia seperti Filipina tumbuh meskipun ada ancaman krisis zona euro

MANILA, Filipina – Meskipun terdapat ketidakpastian akibat krisis zona euro, pasar obligasi tumbuh di negara-negara berkembang di Asia, termasuk Filipina.

Dalam laporan terbaru Asia Bond Monitor, ADB mengatakan bahwa pasar obligasi mata uang lokal (LCY) negara berkembang di Asia Timur telah tumbuh hampir $6 triliun.

Bank pembangunan multilateral yang berbasis di Manila mengatakan di Filipina, pasar obligasi LCY mencatat pertumbuhan tahun-ke-tahun sebesar 12,4% menjadi P3,7 triliun atau US$87 miliar pada akhir Juni.

ADB mengatakan Filipina memiliki pasar obligasi korporasi dengan pertumbuhan tercepat pada kuartal kedua tahun ini dengan pasar senilai $12 miliar, 11,5% lebih besar dibandingkan pada akhir bulan Maret.

Bank-bank Filipina, katanya, memanfaatkan pasar obligasi untuk meningkatkan rasio kapitalisasi dan likuiditas menjelang penerapan peraturan Basel III pada tanggal 1 Januari 2012, serta penerbitan lainnya terutama dari real estat, telekomunikasi, operasional jalan tol, dan perusahaan pembuatan bir.

“Pasar obligasi dalam mata uang lokal kini menjadi tempat yang aman di tengah krisis ini, namun kita tidak boleh berpuas diri,” kata Iwan J. Azis, kepala Kantor Integrasi Ekonomi Regional ADB.

“Pasar yang bergejolak dapat menghalangi investasi jangka panjang dan merugikan perekonomian dengan menjadikan pemerintah dan perusahaan lebih mahal dalam mengumpulkan dana. Selain itu, ketidakpastian respons pasar terhadap tindakan kebijakan melemahkan prediktabilitas dan efektivitas pembuatan kebijakan konvensional,” tambahnya.

Dampak Lehman Brothers

ADB mengatakan dibandingkan dengan krisis zona Euro, pasar obligasi Filipina lebih terancam oleh runtuhnya Lehman Brothers pada tahun 2008.

Runtuhnya Lehman Brothers di Amerika mengawali Krisis Subprime AS. Hal ini meningkat menjadi Krisis Keuangan Global (GFC), yang disebut-sebut sebagai krisis terburuk sejak Perang Dunia II.

ADB mengatakan krisis Lehman pada tahun 2008/09 mendorong imbal hasil obligasi pemerintah di Republik Korea, Malaysia dan Thailand sebanyak 2 poin persentase, sementara obligasi pemerintah di Indonesia naik sebanyak 9 poin persentase dan Filipina sebanyak 4 poin persentase. .

“Selama krisis tahun 2008/09, dampak guncangan yang paling signifikan datang dari pasar obligasi korporasi dengan imbal hasil tinggi di AS. Pasar yang paling terkena dampaknya adalah Republik Korea, Malaysia, dan Filipina,” kata ADB. – Rappler.com

Nomor Sdy