• April 20, 2024
pasar sudah matang untuk lebih banyak listing UKM

pasar sudah matang untuk lebih banyak listing UKM

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan kesuksesan perusahaan baru yang tercatat di bursa, Xurpas dan Double Dragon, Bursa Efek Filipina mendorong lebih banyak UKM untuk mencatatkan sahamnya di bursa.

MANILA, Filipina – Bursa Efek Filipina (PSE) telah mendorong perusahaan-perusahaan kecil, menengah dan berkembang (UKM) untuk mencatatkan sahamnya di bursa lokal dan mendapatkan keuntungan dari aliran modal ventura ke perusahaan-perusahaan yang termasuk dalam kategori ini.

“Kami berharap respons pasar yang luar biasa terhadap penjualan saham DoubleDragon dan Xurpas akan mendorong lebih banyak UKM untuk mempertimbangkan pencatatan di Bursa,” kata Hans Sicat, presiden dan CEO PSE.

DoubleDragon Properties dan Xurpas melihat kesuksesan awal ketika keduanya muncul di PSE tahun ini.

Pada bulan Januari, DoubleDragon berupaya mengumpulkan P1,16 miliar ($25,97 juta) untuk membantu membiayai peluncuran CityMall, jaringan pusat komunitas yang direncanakan, dan proyek pembangunan lainnya.

Perusahaan patungan antara Honeystar Holdings Corporation milik Tony Tan Caktiong dan Injap Investments Incorporated milik Injap Sia II ini bertujuan untuk membangun 100 cabang CityMall pada tahun 2020.

Sementara itu, konsumen seluler Xurpas mengalami peningkatan nilai saham biasa sebesar 49,87% setelah go public di PSE pada 2 Desember.

Didirikan 13 tahun yang lalu di Filipina oleh wirausahawan teknologi muda dengan modal disetor sebesar P62,500 ($1,399.35), penawaran umum perdana Xurpas atas 344 juta saham biasa dengan harga P3,97 ($0,09) melonjak hingga P5. 95 ($0,09) masing-masing. $0,13) per saham.

“Perusahaan-perusahaan yang terdaftar di Dewan UKM tahun ini mendukung pengamatan ini karena kami melihat perusahaan-perusahaan kecil dan baru mulai mencari pembiayaan berbasis pasar modal untuk memperluas operasi mereka,” kata Sicat.

Bagaimana caranya agar bisa terdaftar

Perusahaan yang ingin terdaftar di bursa saham memerlukan modal minimal P100 juta ($2,24 juta). Dua puluh lima persen dari persyaratan minimum harus berlangganan dan dibayar penuh.

EBIDTA mereka, atau pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi, harus mencapai setidaknya P15 juta ($335,851.96), “tidak termasuk pendapatan dan/atau kerugian yang tidak berulang dan luar biasa, selama 3 tahun fiskal terakhir sejak permohonan diajukan sebelum pencatatan . .”

“Demikian pula, perusahaan harus memiliki EBITDA positif setidaknya dalam dua dari tiga tahun keuangan penuh segera sebelum permohonan pencatatan, termasuk tahun keuangan segera sebelum permohonan,” kata Sicat.

Sejak tahun 2013, PSE telah menyederhanakan struktur dewan pencatatannya untuk mendorong masuknya lebih banyak UKM ke pasar saham tanpa mengorbankan persyaratan tata kelola perusahaan untuk melindungi investor.

Selain DoubleDragon dan Xurpas, perusahaan non-UKM lain yang debut di PSE tahun ini adalah Century Pacific Food Inc, SSI Group Inc, Phoenix Semiconductor Philippines Inc, Top Frontier Holdings Inc, dan Trans-Asia Petroleum Corp.

Meskipun peningkatan modal telah membuahkan hasil bagi perusahaan-perusahaan yang baru tercatat di bursa, PSE mengatakan pihaknya kemungkinan akan kehilangan target peningkatan modal sebesar P200 miliar ($4,48 miliar) tahun ini karena kesepakatan ekuitas yang lebih kecil pada tahun 2014. – dengan laporan dari Mick Basa / Rappler.com

*$1=P44.66

Toto SGP