• June 16, 2024
Pasukan AS di PH belajar cara menjebak dan memakan ular untuk bertahan hidup

Pasukan AS di PH belajar cara menjebak dan memakan ular untuk bertahan hidup

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekitar 60 tentara Angkatan Darat AS berpartisipasi dalam kursus bertahan hidup di hutan yang ditawarkan oleh Pasukan Khusus Angkatan Darat Filipina di Fort Magsaysay, Nueva Ecija.

MANILA, Filipina – Jika diperlukan, 60 tentara Angkatan Darat AS akan mampu bertahan hidup di hutan Filipina. Pasukan Filipina melatih mereka cara memberi makan, menangkap, memberi makan, dan menyiapkan tumbuhan dan hewan konsumsi, termasuk ular dan ayam.

“Kobra itu mendesis dan berayun dengan keras ketika Sersan Teknis Riden Dumalig, seorang instruktur Pasukan Khusus Angkatan Darat Filipina, menunjukkan kepada tentara AS bagaimana mempersiapkannya untuk mencari makan di lingkungan hutan,” kata laporan itu. Kopral Lance Shaltiel Dominguez tentang pengalamannya.

Sekitar 60 tentara Angkatan Darat AS berpartisipasi dalam pelatihan bertahan hidup di hutan yang ditawarkan oleh Pasukan Khusus Angkatan Darat Filipina di Fort Magsaysay, Nueva Ecija pada 4 Mei, Minggu. Ini merupakan bagian dari latihan pendahuluan latihan perang Balikatan 2014 yang fokus pada latihan keamanan maritim. (BACA: PH, Pasukan AS Mulai Latihan Perang di Dekat Perairan Sengketa)

Ini adalah pelatihan yang bagus untuk mempersiapkan pasukan Amerika menghadapi konflik di Pasifik, kata Letnan 1 Nicholas Risher, perwira yang memimpin Batalyon 3, Resimen Kavaleri 4, ID ke-25.

“Ini sangat berharga pada saat kita pindah dari Irak dan Afghanistan ke lingkungan lain, dan hal ini memungkinkan kita untuk lebih siap menghadapi konflik di Pasifik atau di mana pun yang berada di lingkungan hutan,kata Risher.

Latihan perang Balikatan merupakan kegiatan rutin antara pasukan Filipina dan Amerika. Lebih banyak kegiatan diharapkan dengan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA). (BACA: 3 hingga 5 basis mata untuk penggunaan AS)

EDCA membuka jalan bagi peningkatan kehadiran pasukan AS di Filipina, memungkinkan mereka untuk memperkenalkan peralatan pertahanan dan tanggap bencana, dan memungkinkan mereka untuk membangun dan meningkatkan fasilitas di pangkalan militer.

Filipina telah meminta bantuan militer AS di tengah meningkatnya perselisihan maritim dengan Tiongkok. Permintaan tersebut bertepatan dengan strategi Amerika untuk melakukan penyeimbangan kembali di Pasifik.

Namun, perjanjian baru ini mendapat protes. Para senator mengkritik kurangnya transparansi dalam negosiasi perjanjian tersebut. Kritikus lain mengatakan EDCA mengarah pada penempatan pangkalan de facto oleh Amerika.

Filipina pernah menjadi tuan rumah pangkalan udara dan angkatan laut utama AS. Puluhan ribu tentara AS terpaksa pergi setelah Senat memutuskan untuk mengusir mereka pada tahun 1991.

Mereka dapat kembali, meskipun dalam kelompok yang lebih kecil, melalui Perjanjian Kekuatan Kunjungan. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney