• February 21, 2024
Pasukan PH-AS memulai latihan perang di dekat perairan yang disengketakan

Pasukan PH-AS memulai latihan perang di dekat perairan yang disengketakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Latihan tersebut, yang melibatkan 5.500 tentara Filipina dan AS, akan diadakan di Palawan dan Zambales, antara lain, untuk menunjukkan kerja sama keamanan maritim antara kedua sekutu perjanjian tersebut.

MANILA, Filipina – Filipina dan Amerika Serikat meluncurkan Latihan Perang Balikatan tahunan pada Senin, 5 Mei, seminggu setelah Presiden AS Barack Obama menjanjikan komitmen “kuat” untuk mempertahankan negaranya dari serangan eksternal.

Latihan tersebut, yang akan berlangsung dari tanggal 5 hingga 16 Mei di pangkalan militer dekat titik konflik antara Manila dan Beijing – provinsi Palawan dan Zambales – akan menunjukkan kerja sama keamanan maritim antara kedua sekutu perjanjian tersebut, menurut kepala angkatan bersenjata Filipina. Filipina, Jenderal Emmanuel Bautista. .

Lihat postingan di bawah ini.

Balikatan tahun ini berfokus pada keamanan maritim dan pelaksanaan latihan akan mengarah pada platform keterlibatan regional dan pengembangan kemampuan militer, interoperabilitas tingkat lanjut, perencanaan dan pelaksanaan kapasitas bersama, dan menunjukkan hubungan Filipina-AS dalam keamanan maritim, kata Bautista.

Kerja sama militer dengan AS, kata Bautista, penting untuk “menjaga stabilitas di Asia Tenggara dan Asia-Pasifik.”

Balikatan – yang secara harfiah berarti bahu-membahu – adalah latihan rutin antara kedua negara. Sekitar 3.000 tentara Filipina dan 2.500 tentara AS berpartisipasi.

“Ingat, meskipun ini mungkin hanya sebuah latihan, keterampilan yang Anda praktikkan di sini memiliki implikasi nyata terhadap keselamatan dan keamanan tidak hanya di Filipina, namun juga seluruh kawasan,” kata Duta Besar AS untuk Filipina Philip Goldberg.

Pasukan Australia yang berjumlah kurang dari 100 orang akan mengambil bagian dalam latihan keamanan maritim sebagai mentor, menurut Letnan Annaleah Cazcarro, Direktur Asosiasi Biro Intelijen Gabungan Gabungan Latihan Balikatan PH-AS 2014.

Bantuan kemanusiaan juga

Latihan perencanaan staf akan diadakan di markas militer di Kamp Aguinaldo di Kota Quezon dan Komando Barat di Palawan, provinsi tempat Kelompok Kepulauan Kalayaan (Spratly) yang disengketakan berada.

Latihan lapangan, seperti demonstrasi Sistem Pengawasan Maritim, akan diadakan di Komando Pendidikan dan Pelatihan Angkatan Laut di Zambales, provinsi di mana Panatag Shoal (Scarborough) juga berada. Ini adalah titik panas lainnya dalam perselisihan antara Manila dan Beijing.

Demonstrasi pergerakan udara, tembakan langsung, alat peledak rakitan, dan respons terhadap korban massal akan diadakan di Fort Magsaysay di Nueva Ecija

Pameran Angkatan Udara Filipina dan Kekuatan Udara AS akan diadakan di Pangkalan Udara Clark, latihan lapangan pencarian dan penyelamatan perkotaan di Camp Lapu-Lapu di Kota Cebu, dan pelatihan senjata gabungan di Crow Valley Range di Tarlac.

Balikatan 2014 juga akan fokus pada bantuan kemanusiaan dan tanggap bencana. Gabungan Keterlibatan Layanan Kesehatan Koperasi akan diadakan di provinsi Leyte yang dilanda topan.

Kedua kubu menekankan kerja sama militer pasca bencana topan Yolanda (Haiyan), dimana AS turun tangan membantu Filipina.

EDCA untuk memperluas Reverse

Perjanjian Kerja Sama Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA) yang baru ditandatangani membawa kerja sama ini ke “tingkat baru.” (BACA: 3 hingga 5 pangkalan militer PH diincar untuk digunakan AS)

Hal ini memungkinkan pasukan AS melakukan dua aktivitas baru di luar Balikatan:

  • preposisi alutsista
  • pembangunan dan peningkatan fasilitas militer

EDCA, perjanjian berdurasi 10 tahun, merupakan hasil permintaan Filipina atas bantuan militer AS di tengah meningkatnya ketegangan dengan Tiongkok terkait Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

“Dengan penandatanganan EDCA baru-baru ini, kami mengantisipasi interoperabilitas kerja sama yang lebih besar antara pasukan kami di luar skema Balikatan,” kata Mayor Jenderal Emeraldo Magnaye, direktur Latihan Balikatan Filipina 2014.

Panel Filipina dan AS belum menyelesaikan lampiran yang akan mengidentifikasi pangkalan militer di mana pasukan AS akan diizinkan untuk menyerahkan peralatan dan membangun fasilitas. – Rappler.com

Togel Sydney